SERBAN: ANATOMI, FIQH DAN SERBAN NABI

SERBAN

Secara umum, ramai berpandangan bahawa serban adalah pakaian orang agama. Serban, merupakan perhiasan kepala lelaki. Banyak bangsa di dunia ini, secara tradisinya, mempunyai perhiasan kepala sendiri. Contohnya, orang Melayu terkenal dengan destar, tengkolok atau tanjak.

IMG_0874
Didiklah anak dengan pakaian yang pernah dipakai oleh Nabi

Serban merupakan antara pakaian nabi. Selain serban, nabi juga dilaporkan dalam hadith, memakai jubah, izar (kain sarung belah bawah pusat), rida’ (kain/pakaian belah atas pusat) dan pelbagai istilah lain. Dalam Sahih Muslim (2420), Amru meriwayatkan:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَطَبَ النَّاسَ وَعَلَيْهِ عِمَامَةٌ سَوْدَاءُ

Yang bermaksud: Sesungguhnya Rasulullah SAW berkhutbah di hadapan manusia dengan memakai serban hitam. 

Dengan meneliti riwayat yang lain, hadith ini dilaporkan selepas Rasulullah berjaya membuka Kota Makkah. Banyak lagi riwayat lain yang menceritakan nabi memakai serban, seperti ketika berwudu’ untuk solat, seperti yang akan dibincangkan nanti.

SERBAN; ANTARA SUNNAH ADAT DAN SUNNAH IBADAT

Tidak dinafikan, serban adalah adalah antara pakaian sebahagian orang Arab, termasuklah juga semasa zaman nabi Muhammad SAW. Oleh kerana baginda lahir dalam kalangan Arab Quraish yang memakai serban, maka nabi juga memakai serban.

Perbahasan sama ada pemakaian serban adalah sunnah adat orang Arab, atau sunnah ibadah yang disyariatkan atau digalakkan, adalah perbahasan khilaf klasik dalam kalangan ulama’. Apa yang pasti, tiada riwayat  sahih yang benar-benar menceritakan secara langsung, mengenai galakan memakai serban.  Kalau ada pun, hanyalah dalil yang bersifat umum. Riwayat sahih yang ada hanya melaporkan nabi dan para sahabat, memakai serban.

Memadai dengan kita merujuk pandangan Sheikh Muqbil al-Wadi dalam kitab Tuhfah al-Mujib:

تحفة المجيب على أسئلة الحاضر والغريب (1: 138)

 العمامة تعتبر من عادات العرب التي أقرها الإسلام، أما أنّها تصل إلى حد السّنيّة فلا تصل إلى حد السنية، فهي تعتبر عادة، لكن إذا نويت الاقتداء برسول الله صلى الله عليه وعلى آله وسلم تثاب على الاقتداء برسول الله صلى الله عليه وعلى آله وسلم

Serban merupakan adat orang Arab yang Islam akui pemakaiannya. Adapun isu adakah ianya termasuk dalam perkara sunnah (sunnah ibadat), maka secara asasnya tidak. Kerana ia adalah adat. Akan tetapi sekiranya pemakainya berniat untuk mengikuti cara pemakaian nabi Muhammad (iqtida’), maka dia akan mendapat pahala iqtida’ nabi. 

Ini berdasarkan umum firman Allah:

لَّقَدْ كَانَ لَكُمْ فِي رَسُولِ اللَّهِ أُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَن كَانَ يَرْجُو اللَّهَ وَالْيَوْمَ الْآخِرَ وَذَكَرَ اللَّهَ كَثِيرًا

Demi sesungguhnya, adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik, iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari akhirat, serta ia pula menyebut dan mengingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang) (Al-Ahzab:21)

ISTILAH DAN ANATOMI SERBAN

Dalam Bahasa Arab, serban dipanggil ‘imamah (عِمَامَة).

Antara nama lain untuk serban dalam bahasa arab, ialah al-Mukawwarah (المكورة), al-‘Isobah (العِصَابة), al-Mi’jar (المِعْجَر), al-‘Amar (العَمَار), al-Mishwaz (المِْشَوذ), al-Muqotto’ah (المُقَعَّطة), al-Talthimah (التَّلْثيمة). Nama-nama ini berdasarkan sifat cara ikatannya, dan sifat ekornya.

Ekor serban pula, dikenali sebagai al-‘azabah (العَذَبة), al-zu’abah (الذُّؤَابَة) atau al-zauqalah (الزَّوْقَلَة).

Ada sebahagian yang menyatkan ekor pertama bawah serban itu al-azabah sementara ekor kedua di bahagian atas serban sebagai al-zu’abah.

IMG_0853
Anatomi ringkas serban. Serban lilit ini dikenali sebagai al-‘imamah atau al-mukawwarah

Antara istilah lain untuk serban, ialah

al-Mila’ (المَيْلاء) untuk serban yang ekornya jatuh di bahagian tepi kepala.

al-Qafda’ (القَفْدَاء) untuk serban yang tiada ekor, seperti serban hafiz.

al-‘Ajra’ (العَجراء) untuk serban tebal.

WARNA SERBAN

Secara umum, nabi suka memakai pakaian berwarna putih, termasuklah serban. Ini berdasarkan umum hadith nabi dalam Sunan Ibn Majah:

الْبَسُوا ثِيَابَ الْبَيَاضِ، فَإِنَّهَا أَطْهَرُ وَأَطْيَبُ

Yang bermaksud: Pakailah pakaian putih, kerana ia lebih suci dan baik. 

Nabi juga pernah diriwayatkan memakain serban hitam semasa dan selepas Fath seperti hadith pertama di atas. Sebahagian ulama’ berpandangan, kerana ada riwayat yang menggunakan lafaz dasma’, bukannya sauda’, iaitu yang dimaksudkan dalam Fath Makkah itu ialah tidak terlalu hitam, atau mungkin asalnya putih tetapi sedikit kotor kerana lama dipakai dalam musafir dan peperangan.

Secara umumnya, selagi mana tidak bercanggah dengan syara’ dan tidak sombong, maka tiada masalah dengan warna serban.

EKOR SERBAN

Dalam hadith, adalah jelas bahawa nabi mengikat serban dan menyimpan ekor yang dipanjangkan antara dua bahu baginda. Dalam hadith Amru riwayat Abu Daud, beliau berkata:

  رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلَى الْمِنْبَرِ وَعَلَيْهِ عِمَامَةٌ سَوْدَاءُ قَدْ أَرْخَى طَرَفَهَا بَيْنَ كَتِفَيْهِ

Yang bermaksud: Aku melihat nabi SAW atas minbar, memakai serban hitam, hujungnya (ekor serban) terjuntai antara kedua bahunya. 

ISBAL DAN BERBANGGA DENGAN MEMAKAI SERBAN

Secara umum, semua pakaian shahirah (untuk tujuan berbangga) adalah diharamkan. Ini termasuklah serban. Sekiranya memakai serban untuk tujuan berbangga, maka elakkanlah. Pakailah serban kerana ia pakaian nabi, para sahabat dan orang yang soleh.

Dalam Sunan Abu Daud (3571), dinyatakan bahawa isbal dan berbangga melalui cara berpakaian, bukan sahaja boelh berlaku dengan melabuhkan jubah atau seluar, tetapi juga dengan memakai serban. Sabda nabi:

 الْإِسْبَالُ فِي الْإِزَارِ وَالْقَمِيصِ وَالْعِمَامَةِ مَنْ جَرَّ مِنْهَا شَيْئًا خُيَلَاءَ لَمْ يَنْظُرْ اللَّهُ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Yang bermaksud: Isbal (menjulurkan kain) itu ada pada sarung, baju dan serban. Siapa yang memanjangkan salah satu darinya kerana sombong, maka Allah tidak akan melihatnya kelak pada hari kiamat.

SERBAN DAN WUDU’

Dalam Sunan Abi Daud (126), ada riwayat mengenai nabi memakai serban ketika berwudu’, dengan dilihat nabi mengusap (al-mashu) serban baginda.

 عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ

رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَوَضَّأُ وَعَلَيْهِ عِمَامَةٌ قِطْرِيَّةٌ فَأَدْخَلَ يَدَهُ مِنْ تَحْتِ الْعِمَامَةِ فَمَسَحَ مُقَدَّمَ رَأْسِهِ وَلَمْ يَنْقُضْ الْعِمَامَةَ

Daripada Anas bin Malik dia berkata; Saya pernah melihat Rasulullah SAW berwudu’ dalam keadaan memakai serban qithriyah, beliau memasukkan tangannya dari bawah serbannya kemudian mengusap bahagian depan kepalanya tanpa menanggalkan serban. 

Dalam Mazhab Shafi’i, yang diwajibkan untuk diusap semasa berwudu’ hanyalah sebahagian daripada kepala. Dalam isu ini, Imam al-Nawawi berkata dalam kitab Majmu’:

قال النووي في “المجموع” (1/440) :

“قال أصحابنا : إذا كان عليه عمامة ولم يُرِدْ نزعها لعذر ولغير عذر مسح الناصية كلها , ويستحب أن يتم المسح على العمامة ، سواء لبسها على طهارة أو حدث , ولو كان على رأسه قلنسوة ولم يرد نزعها فهي كالعمامة فيمسح بناصيته , ويستحب أن يتم المسح عليها

Yang bermaksud:Telah berkata ulama’ Mazhab kami: Sekiranya seseorang memakai serban, dan dia tidak mahu menanggalkannya sama ada dengan keuzuran atau tanpa keuzuran, maka dia perlu mengusap nasiah (hujung kepalanya) keseluruhannya. Dan digalakan untuk menyempurnakan usapan tersebut ke atas serbannya, sama ada dia ketika mula dia memakai serban itu dalam keadaan bersuci atau berhadath. Sekiranya seseorang itu memakai kopiah atau songkok, dan tidak mahu menanggalkanya semasa berwudu’, maka hukumnya sama seperti serban, perlu diusap nasiah (hujung kepalanya) dan disempurnakan usapan tersebut ke atas kopiah atau songkoknya. 

DOA MEMAKAI SERBAN

Doa memakai serban, adalah sama dengan doa memakai pakaian lain, seperti yang diajar nabi. Dalam Sunan al-Tirmidhi (1689), Abu Said melaporkan:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا اسْتَجَدَّ ثَوْبًا سَمَّاهُ بِاسْمِهِ عِمَامَةً أَوْ قَمِيصًا أَوْ رِدَاءً ثُمَّ يَقُولُ اللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ كَسَوْتَنِيهِ أَسْأَلُكَ خَيْرَهُ وَخَيْرَ مَا صُنِعَ لَهُ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّهِ وَشَرِّ مَا صُنِعَ لَهُ

“Jika Rasulullah SAW mengenakan pakaian baru beliau selalu menyebut namanya / memberi namanya, sama ada serban, gamis ataupun rida’. Setelah itu baginda berdoa: 

( اللَّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ أَنْتَ كَسَوْتَنِيهِ أَسْأَلُكَ خَيْرَهُ وَخَيْرَ مَا صُنِعَ لَهُ وَأَعُوذُ بِكَ مِنْ شَرِّهِ وَشَرِّ مَا صُنِعَ لَهُ)

(Ya Allah, segala puji hanya milik-Mu, Engkau telah mengenakan pakaian itu kepadaku. Maka aku meminta kebaikannya dan kebaikan apa yang dibuat untuknya. Dan aku berlindung kepadamu keburukannya dan keburukkan apa yang dibuat untuknya).

Allahua’lam.

Advertisements

Melihat Anak Berjaya: Jangan Melampau dalam Memuji, Elakkan Penyakit ‘Ain.

Seminggu dua ini, merupakan musim hari anugerah kecemerlangan sekolah. Disusuli pula dengan penerimaan keputusan peperiksaan yang penting. Ada anak yang dapat ujian dengan mendapat anugerah dan hadiah, ada anak diuji juga dengan tidak dipilih ke atas pentas.

Ini hanyalah salah satu episod dalam kehidupan mereka. Ada dua aspek kecil yang ibu bapa tidak boleh terlepas pandang dalam hal ini.

1. Tiada hasad, melainkan dua perkara. ‘Jeles baik’ ini dikenali sebagai ghibtoh. Dibenarkan kita ghibtoh apabila melihat seorang yang Allah berikan kelebihan membaca al-Quran, lalu kita pun mengharapkan agar dapat jadi sepertinya, membaca siang dan malam. Dibenarkan juga ghibtoh apabila melihat orang yang Allah berikan kekayaan, lalu kita mengharapkan Allah pun memberikan harta kepada kita untuk dibelanjakan pada jalan kebenaran.

2. Apabila melihat kehebatan anak orang lain, walaupun ikhlas, janganlah dipuji secara berlebihan. Memuji anak itu boleh membawa kepada penyakit ain, seperti yang diceritakan oleh nabi dalam hadith sahih. Sebaliknya, doakan keberkatan kepada anak tersebut.

Bagi ibu bapa, bacalah doa ini untuk perlindungan diri sendiri:

أعوذُ بكلماتِ اللهِ التامَّةِ ، مِن كُلِّ شيطانٍ وهامَّةٍ ، ومِن كُلِّ عَيْنٍ لامَّةٍ

Aku memohon perlindungan dengan kalimah Allah yang sempurna, daripada (kejahatan) syaitan, haiwan berbisa, dan penyakit ain yang jahat (dan menyakitkan).

Dan bacalah doa ini untuk anak-anak kita yang ada potensi dipuji, agar mereka terhindar daripada penyakit ‘ain.

أُعِيذُك بِكَلِمَاتِ اللَّهِ التَّامَّةِ مِنْ كُلِّ شَيْطَانٍ وَهَامَّةٍ وَمِنْ كُلِّ عَيْنٍ لامَّةٍ

Aku memohon perlindunganmu dengan kalimah Allah yang sempurna, daripada (kejahatan) syaitan, haiwan berbisa, dan penyakit ain yang jahat (dan menyakitkan).

Elakkan terlalu memuji, tetapi doakan keberkatan anak-anak yang berjaya itu.

Allahu a’lam.

ANTARA SELUAR TIGA SUKU, DENGAN ILMU & SIKAP TIGA SUKU

fullsizerender-21
Ada yang kurang senang melihat ustaz memanah pakai topi dan seluar tiga suku

Ada satu kata-kata yang disandarkan kepada seorang yang al-Sodiq, bukannya nabi, dipetik oleh al-Imam al-Ghazali di dalam Ihya’ 4/44:

” حسنات الأبرار سيئات المقربين ” .

Perkara baik bagi orang awam, adalah jahat bagi orang muqarrabin.

Ada sebahagian orang yang menyatakan kata-kata ini adalah hadith. Tetapi sebenarnya ia bukan hadith. Imam al-Ghazali yang menyatakan ianya kata-kata seorang al-Sodiq. Lalu sekiranya dibaca Ihya’ versi tahqiq, kata-kata ini tidak ditahqiq.

Saya pernah ditegur beberapa kali orang beberapa sahabat yang bersemangat mengenai tatacara berpakaian. Yang paling kerap, ialah ketika bersukan, memakai seluar tiga suku, paras betis. Lalu kata-kata di atas, dipetik di dalam teguran.

Apa kata, kita baca beberapa hadith mengenai tatacara pakaian nabi.

Hadith pertama:

من جر ثوبه خيلاء لم ينظر الله إليه يوم القيامة

Barangsiapa melabuhkan pakaian dengan niat untuk berbangga, Allah tidak akan melihatnya pada hari qiamat kelak (Muttafaqun ‘alaih)

Hadith kedua:

أزرة المؤمن إلى نصف الساق ولا حرج”، أو قال: “لا جناح عليه فيما بينه وبين الكعبين، وما كان أسفل من ذلك فهو في النار، ومن جر إزاره بطراً لم ينظر الله إليه

Kain sarung orang Mukmin ialah sehingga separuh betisnya. Atau nabi bersabda: Tidak berdosa bagi orang Mukmin pakai kain sarung antara separuh betis hingga buku lali. Apa yang lebih dari itu, maka ianya masuk neraka. Sesiapa yang melabuhkan kain sarungnya kerana sombong, Allah tidak akan melihatnya kelak. (Abu Daud, Ibn Hibban et al)

Hadith ketiga:

عَنْ ابْنِ أَبِي رَوَّادٍ عَنْ سَالِمٍ عَنْ أَبِيهِ

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْإِسْبَالُ فِي الْإِزَارِ وَالْقَمِيصِ وَالْعِمَامَةِ مَنْ جَرَّ شَيْئًا خُيَلَاءَ لَمْ يَنْظُرْ اللَّهُ إِلَيْهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

Dari Ibnu Abu Rawwad dari Salim dari Ayahnya dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Isbal itu terdapat juga pada kain sarung (celana), pakaian (gamis) dan surban. Barangsiapa memanjangkan sesuatu (seperti tadi) dengan sombong, niscaya Allah tidak akan melihat kepadanya pada hari Kiamat kelak.”

Ada banyak lagi hadith lain yang berkaitan, termasuklah riwayat da’if menceritakan bagaimana para sahabat menegur tabi’in melabuhkan kain sarungnya di pasar.

Kesimpulan ringkas:

Tidak perlulah bersangka buruk kepada orang yang pakai seluar tiga suku pada zaman sekarang ini. Ianya lebih menghampiri sunnah, walaupun tidak berniat demikian. Apa yang pasti, tutuplah aurat. Dan semua jenis potongan pakaian, walaupun namanya jubah, serban, destar, seluar atau lain-lain, sekiranya dipakai untuk bermegah dan sombong, maka itu pasti haram.

PENJELASAN MENGENAI ISBAL – MELABUHKAN SELUAR.

Bersangka baiklah dengan mereka yang memakai seluar singkat, antara separuh betis hingga ke buku lalinya. Kerana ulama’ membahaskan dengan panjang lebar mengenai hukum isbal ini, kepada khilaf yang diringkaskan seperti berikut:

  1. Memakai seluar/sarung labuh melebihi buku lali tanpa niat untuk bermegah (bator/khuyala’) – sebahagian berkata ianya harus. Ada yang menyatakan makruh, seperti di dalam mazhab al-Shafi’i, kerana berpegang kepada gabungan seluruh makna hadith-hadith berkaitan. Tidak kurang juga menyatakan haram, bagi yang berpegang kepada zahir hadith pertama di atas.
  2. Melabuhkan sarung/seluar dengan niat bermegah (bator/khuyala’) – sepakat menyatakan ianya adalah haram.
  3. Memakai sebarang pakaian dengan niat bermegah, sama ada singkat atau labuh – haram.

ISU NAMA DAMIA

Kecoh satu Malaysia mengenai isu nama Damia.

Puncanya satu sahaja, iaitu penyebaran surat sokongan Jabatan Mufti Pulau Pinang, bagi memenuhi permintaan ibu bapa yang ingin menukar nama anak mereka dari Damia ke nama lain.

Hanya Allah sahaja yang tahu niat ibu bapa memberikan nama anak masing-masing. Orang lain tidak berhak untuk takwil sana dan sini.

Kalau ibu bapa menamakan anak mereka Damia bagi kenangan sebuah tempat antara sempadan Jordan dan Palestin bernama Damia, apa salahnya? Kalau ibu bapa menamakan anak mereka kerana makna kebaikan dan keberkatan apa salahnya?

Begitu juga, apa salahnya kalau ibu bapa yang ingin menukar nama Damia bagi anak mereka, kerana salah satu makna yang mungkin bagi Damia, ialah tempat keluar darah.

Justeru, hormatilah hasrat ibu bapa yang berkenaan untuk menukar nama. Jabatan Mufti hanya menjalankan tugas menasihat dan memenuhi permintaai ibu bapa berkenaan.

Dan bagi yang tidak mahu menukar nama Damia atas sebab-sebab yang mereka lebih ketahui, hormatilah juga kebebasan mereka.

Apa yang pasti, berdasarkan hadith Abu Darda’ yang diriwayatkan oleh Abu Daud, nabi telah bersabda:

‎إِنَّكُمْ تُدْعَوْنَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِأَسْمَائِكُمْ وَأَسْمَاءِ آبَائِكُمْ فَأَحْسِنُوا أَسْمَاءَكُمْ

Sesungguhnya kamu, akan dipanggil di hari qiamat nanti, dengan nama kamu dan nama ayah kamu. Justeru, perelokkanlah nama kamu.

Bagilah nama anak dengan nama yang terbaik.

KERJA DI RUMAH; ANTARA ISTERI DAN SUAMI

Ketika satu laman FB feminis mengeluarkan poster gambar tanggungjawab sebenar seorang suami kepada isteri, berlaku sedikit perbincangan dengan rakan-rakan saya mengenai kebenarannya. Ada yang faham bahawa ianya bermaksud yang suami wajib melakukan tugasan rumah, seperti menyediakan makanan dan mengemas rumah, sementara isteri hanya perlu melayan si suami semata-mata. Ada pula yang cuba memperjelaskan, bahawa tujuan penyebaran poster itu ialah sebagai teguran kepada suami bagi turut terlibat melakukan kerja-kerja di rumah.

1296794_orig
Banyak kan tanggungjawab di rumah apabila sudah berkeluarga? 

Adakah urusan tanggungjawab suami atau tanggungjawab isteri dalam isu kerja-kerja rumah ini soal agama semata-mata, atau ianya soal adat kebiasaan?

Di dalam hadith, ada beberapa petunjuk nabi yang secara menyatakan bahawa isteri dan keluarga nabi juga melakukan kerja-kerja di rumah. Antaranya:

1. Ketika seorang ahlussuffah datang ke rumah nabi & Aishah, nabi memerintahkan Aishah untuk menyediakan makanan.

…. يَا عَائِشَةُ أَطْعِمِينَا فَجَاءَتْ بِحَشِيشَةٍ فَأَكَلْنَا ثُمَّ قَالَ يَا عَائِشَةُ أَطْعِمِينَا فَجَاءَتْ بِحَيْسَةٍ مِثْلِ الْقَطَاةِ فَأَكَلْنَا ثُمَّ قَالَ يَا عَائِشَةُ اسْقِينَا فَجَاءَتْ بِعُسٍّ مِنْ لَبَنٍ فَشَرِبْنَا ثُمَّ قَالَ يَا عَائِشَةُ اسْقِينَا فَجَاءَتْ بِقَدَحٍ صَغِيرٍ فَشَرِبْنَا

…Nabi bersabda: “Wahai ‘Aisyah, berilah kami makanan.” ‘Aisyah kemudian membawa Hasyisyah (sejenis makanan yang terbuat dari biji gandum yang dilembutkan lalu ditaburi daging atau kurma), lalu kami pun memakannya.” Beliau kemudian bersabda lagi: “Wahai ‘Aisyah, berilah kami makanan.” ‘Aisyah kemudian membawa Haisah (sejenis makanan yang terbuat dari kurma, terigu dan minyak samin) yang berbentuk seperti burung, lalu kami pun memakannya.” Beliau kemudian bersabda: “Wahai ‘Aisyah, berilah kami minum.” ‘Aisyah kemudian membawa bejana yang berisi susu, lalu kami pun meminumnya.” Beliau kemudian bersabda lagi: “Wahai ‘Aisyah, berilah kami minum.” ‘Aisyah kemudian membawa bejana kecil, lalu kami pun meminumnya.” … (Abu Daud:4383)

2.

أَنَّ فَاطِمَةَ عَلَيْهِمَا السَّلَام أَتَتْ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَشْكُو إِلَيْهِ مَا تَلْقَى فِي يَدِهَا مِنْ الرَّحَى وَبَلَغَهَا أَنَّهُ جَاءَهُ رَقِيقٌ فَلَمْ تُصَادِفْهُ فَذَكَرَتْ ذَلِكَ لِعَائِشَةَ فَلَمَّا جَاءَ أَخْبَرَتْهُ عَائِشَةُ قَالَ فَجَاءَنَا وَقَدْ أَخَذْنَا مَضَاجِعَنَا فَذَهَبْنَا نَقُومُ فَقَالَ عَلَى مَكَانِكُمَا فَجَاءَ فَقَعَدَ بَيْنِي وَبَيْنَهَا حَتَّى وَجَدْتُ بَرْدَ قَدَمَيْهِ عَلَى بَطْنِي فَقَالَ أَلَا أَدُلُّكُمَا عَلَى خَيْرٍ مِمَّا سَأَلْتُمَا إِذَا أَخَذْتُمَا مَضَاجِعَكُمَا أَوْ أَوَيْتُمَا إِلَى فِرَاشِكُمَا فَسَبِّحَا ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ وَاحْمَدَا ثَلَاثًا وَثَلَاثِينَ وَكَبِّرَا أَرْبَعًا وَثَلَاثِينَ فَهُوَ خَيْرٌ لَكُمَا مِنْ خَادِمٍ

Fatimah datang menemui Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengadukan tangannya yang mengeras kerana kerap menggiling. Fatimah pernah mendengar khabar bahawa nabi pernah mendapatkan budak, sayang, kebetulan ia malah tidak ke sana. Fatimah pun menuturkan hal itu pada Aisyah. Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam datang, maka Aisyah pun menuturkannya. Kemudian beliau mendatangi kami yang pada saat itu kami sudah bersiap-siap untuk tidur, maka kami pun segera beranjak. Beliau bersabda: “Tetaplah pada tempat kalian.” Beliau datang lalu duduk tepat antara aku dan Fatimah hingga aku merasakan kesejukan kedua kakinya. Dan beliau bersabda: “Mahukah aku tunjukkan pada sesuatu yang lebih baik daripada apa yang kalian minta? Bila kalian hendak beranjak ke tempat tidur, maka bertasbihlah tiga puluh tiga kali dan bertahmidlah tiga puluh tiga kali serta bertakbir tiga puluh empat kali. Hal itu adalah lebih baik bagi kalian daripada seorang pembantu.”  (Bukhari:4942)

3.

أَنَّ أَسْمَاءَ قَالَتْ كُنْتُ أَخْدُمُ الزُّبَيْرَ خِدْمَةَ الْبَيْتِ وَكَانَ لَهُ فَرَسٌ وَكُنْتُ أَسُوسُهُ فَلَمْ يَكُنْ مِنْ الْخِدْمَةِ شَيْءٌ أَشَدَّ عَلَيَّ مِنْ سِيَاسَةِ الْفَرَسِ كُنْتُ أَحْتَشُّ لَهُ وَأَقُومُ عَلَيْهِ وَأَسُوسُهُ قَالَ ثُمَّ إِنَّهَا أَصَابَتْ خَادِمًا جَاءَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَبْيٌ فَأَعْطَاهَا خَادِمًا

Asma’ berkata; Aku membantu suamiku Zubair dalam urusan pekerjaan di rumah. Dia memiliki sesekor kuda, dan akulah yang merawatnya. Tidak ada yang lebih berat bagiku untuk membantunya selain merawat seekor kuda. Akulah yang mencarikan rumputnya dan membersihkannya. (perawi) berkata; kemudian pada suatu ketika dia mendapatkan seorang pembantu -dia adalah tawanan yang datang kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.- lalu nabi memberikannya kepada Asma’ sebagai pembantu. (Muslim:4051)

4.

لَوْ كُنْتُ آمِرًا أَحَدًا أَنْ يَسْجُدَ لِأَحَدٍ لَأَمَرْتُ الْمَرْأَةَ أَنْ تَسْجُدَ لِزَوْجِهَا

Jikalau saya boleh memerintahkan seseorang untuk bersujud kepada orang lain, nescaya aku perintahkan seorang isteri bersujud kepada suaminya.” (Tirmizi:1079).

Berkata ulama’, andai arahan yang tiada manfaat langsung pun dibayangkan oleh nabi, bagaimanakah pula dengan arahan yang manfaatnya kembali kepada kerukunan rumah tangga, seperti melakukan kerja rumah.

5.

عن أبي بكر بن عبد الله بن أبي مريم ، عن ضمرة ، قال : ” قضى رسول الله صلى الله عليه وسلم على ابنته فاطمة بخدمة البيت ، وقضى على علي رضي الله تعالى عنه بما كان خارجا من البيت من الخدمة “

Dari Abu Bakar bin Abdullah bin Abu Maryam, daripada Domrah, berkata “Rasulullah memerintahkan Fatimah untuk melakukan tugasan kerja di dalam rumah, dan Ali (suaminya) melakukan kerja di luar rumah. (al-Imam al-Hafiz Abu Na’im Ahmad, Hulyatul Auliya’ wa Tobaqatul Asfiya’).

Selain itu, terdapat banyak juga hadith-hadith lain yang memberikan petunjuk bahawa nabi, sebagai suami dan ketua keluarga, melakukan tugasan di rumah.

Sukar untuk membuat kesimpulan terhadap persoalan tanggungjawab rumah ini sebenarnya kerja siapa antara suami dan isteri. Pada pandangan saya, tidak perlulah berkira sangat. Apabila telah menjadi pasangan suami isteri, buatlah kerja rumah secara bersama, berbincang sebaik mungkin, dan meraikan kesibukan, tanggungjawab serta kepenatan pasangan anda.

Kepada pejuang gender di luar sana, tidak perlulah membuat sebarang kenyataan yang mengundangkan salah faham, bahawa kononnya kerja-kerja rumah ialah tanggungjawab isteri sahaja, atau tanggungjawab suami semata-mata.

Saya bersyukur kerana dikurniakan isteri, yang merupakan ibu kepada anak-anak saya yang tidak berkira dalam hal ini. Mudah-mudahan saya sebagai suami juga tidak terlalu mengharapkan kesempurnaan yang mustahil bagi mana-mana manusia.

Syarat Merotan Anak Menurut Sunnah

Pandangan berikut ialah semata-mata panduan daripada sudut fiqh. Perbincangan mengenai memukul anak ini perlu dilakukan menyeluruh, termasuk bagaimana pengasihnya nabi ke atas kanak-kanak, dan juga elemen psikologi yang lain.

1. Merotan atau memukul dibenarkan taktala anak mula berumur 10 tahun

Sabda nabi:

مروا أولادكم بالصلاة وهم أبناء سبع، واضربوهم عليها وهم أبناء عشر

(Ajar anak kamu solat ketika umurnya 7 tahun, dan (sekiranya mereka enggan) pukul mereka apabila mencecah 10 tahun). (Riwayat Abu Daud)

2. Tidak melebihi 3 kali bagi hukuman rotan biasa, atau 10 kali bagi hukuman qisas.

لا يجلد فوق عشر جلدات الا في حد من حدود

Hadith Abu Hurairah, Sabda Nabi: Tidak boleh merotan melebihi 10 kali melainkan pada hukum hudud (Hadith Bukhari)

Menurut Umar Abdul Aziz: Guru-guru tidak boleh merotan melebihi 3 kali, kerana ianya boleh menimbulkan fobia dan kebimbangan kepada kanak-kanak.

Menurut al-Dohak: Apa-apa sahaja pukulan atau rotan yang melebihi 3 kali, maka ianya adalah qisas.

3. Rotan itu tidaklah terlalu keras, tidak pula terlalu lembut atau basah/lembab, sehinggalah boleh meninggalkan bekas dan kerosakan yang teruk pada kulit.

عن زيد بن أسلم : أن رجلا أعترف بنفسه بالزنى على عهد رسول الله صلى الله عليه وسلم فدعا رسول الله صلى الله عليه وسلم بسوط فأتي بسوط مكسور فقال : (فوق ذلك) فأتي بسوط جديد لم تقطع ثمرته فقال : (بين هذين) فأتي بسوط قد لان وركب به فأمر به فجلد

Diriwayatkan oleh Zaid bin Aslam katanya, seorang lelaki telah mengaku berzina di zaman Rasulullah SAW maka Rasulullah meminta sebatang tongkat untuk disebat lelaki itu, apabila tongkat yang dikehendaki dikemukakan kepada baginda Rasulullah SAW. didapati tongkat itu pecah-pecah, lalu baginda minta tongkat yang lain, apabila tongkat yang kedua dibawa kepadanya didapati pula tongkat itu daripada dahan kayu yang baru dipotong, Rasulullah SAW menolaknya lagi dan meminta tongkat yang sangat sederhana yang tidak keras, Rasulullah SAW menerimanya dan memerintahkan supaya disebat dengannya. (al-Muwatta’)

4. Cara merotan menurut Syeikh al-Faqih Shamsuddin al-Anbani:

i. Memukul di tempat yang berbeza, bukannya pada satu tempat di badan manusia sahaja.

ii. Memanjangkan tempoh rotan pertama dengan yang seterusnya.

iii. Tidak mengangkat tangan sehingga boleh kelihatan ketiaknya.

5. Tempat dibenarkan memukul: semua anggota badan kecuali kemaluan dan muka (tambahan al-Ahnaf: seluruh kepala)

Kata Ali ketika menjatuhkan hukuman had ke atas peminum arak: Sebatlah seluruh anggota badan tetapi elakkan muka dan alat kemaluan.

عن النبي صلى الله عليه وسلم أنه قال : (إذا ضرب أحدكم فليتق الوجه) رواه أبوداود.

Sabda Nabi: Sekiranya seseorang itu merotan, elakkan wajahnya (Abu Daud)

Sebahagian ulama’ salaf mencadangkan agar dirotak di tapak tangan dan kaki.

6. Berhenti seketika sekiranya yang sedang dirotan menyebut nama Allah.

عن أبي سعيد الخدري رضي الله عنه قال : قال صلى الله عليه وسلم (إذا ضرب أحدكم خادمه فذكر الله فارفعوا أيديكم) رواه الترميذي

Daripada Abi Sa’id Al-Khudri, Sabda Nabi: Sekiranya kamu merotan (dengan sebab) akan pekerja kamu, kemudian dia menyebut kalimah Allah, maka tangguhkan dahulu. (al-Tirmizi)

7. Jangan merotan dengan penuh emosi kemarahan

Riwayat Abu Bakar: Janganlah menjatuhkan hukuman sekiranya berada di bawah kawalan emosi marah.

Rujukan/terjemahan: http://www.saaid.net/tarbiah/46.htm