Pembukaan Masjid Aya Sofia: Simbol Kepentingan Wakaf :: Terjemahan Khutbah Jumaat Pertama

Aya Sofia telah dikembalikan statusnya sebagai masjid jami’ mengikut saluran undang-undang yang sah. Pada tahun 1934, satu dekad selepas kejatuhan Uthmaniyyah, pemerintah sekular yang tamak untuk menukar identiti dan jatidiri Istanbul, telah menukar status Aya Sofia menjadi muzium.

Khatib Memegang Pedang Ottoman
Khatib Memegang Pedang Ottoman


Dalam sejarah, tidak dinafikan bahawa Aya Sofia asalnya adalah gereja yang dibina sejak lebih 1500 tahun yang lalu. Namun apabila Sultah Muhammad al-Fateh membebaskan Constantinople, baginda telah membeli gereja tersebut dan mewakafkannya sebagai masjid demi kepentingan umat Islam.

Keputusan mahkamah mengembalikan status Aya Sofia sebagai masjid, dibuat menerusi dokumen wakaf tersebut. Berikut merupakan ringkasan penghakiman mahkamah:

“Mahkamah membatalkan keputusan Majlis Menteri bertarikh 24 November 1934 mengenai penukaran Hagia Sophia daripada sebuah masjid ke sebuah muzium. Keputusan beralasan mengenai Hagia Sophia juga diumumkan. Menurut maklumat wartawan CNN TURK Serhat Dal, Mahkamah menyatakan bahawa tidak boleh dihalang untuk digunakan oleh masyarakat dalam keputusan yang berhujah bahawa Hagia Sophia dimiliki oleh Yayasan Fatih Sultan Mehmet Khan dan dipersembahkan kepada masyarakat sebagai masjid.Penghakiman itu juga dinyatakan bahawa Hagia Sophia “Tidak boleh digunakan secara sah kecuali untuk sifat masjid dalam akta yayasan dan tidak mungkin untuk menghalalkannya untuk tujuan lain. Harta tanah tak alih yang telah dilindungi sejak zaman kuno tidak dapat dicegah dari digunakan oleh masyarakat di mana hak-haknya dibiarkan digunakan.”


Ada beberapa pengajaran di sebalik kisah Aya Sofia ini:

1. Kepentingan institusi wakaf dalam membangunkan ekonomi ummah dan memelihara kedaulatan Islam.

2. Kepentingan mendokumentasikan tanah wakaf mengikut saluran undang-undang yang sah.

3. Ketua yang baik, akan memimpin anak buahnya untuk solat. Dalam al-Quran, Allah memerintahkan orang lelaki (bapa/suami) memimpin ahli keluarga untuk solat. Ini diterjemahkan oleh Rejab Tayyib Erdogan, apabila berjaya membawa jutaan rakyat Turki untuk solat.

4. Erdogan, dengan memakai kopiah putih, memimpin bacaan al-Fatihah dan al-Baqarah 1-5 dalam majlis khatam sebelum Khutbah Jumaat. Bagi saya, ia simbolik terhadap pentingnya umat Islam, apabila telah khatam/mencapai kemenangan dalam satu misi, agar tidak berhenti/khatam, sebaliknya perlu berusaha untuk menyambung misi baru.

5. Kepentingan ahli politik Muslim untuk berseni dalam pertempuran dunia baru secara berhikmah.

Rejab Toyyib Erdogan


Berikut merupakan terjemahan khutbah Jumaat pertama di Aya Sofia:

“Wahai Umat Islam yang dimuliakan!

Semoga keberkatan dan pertolongan daripada Allah serta kedamaian dan kemuliaan hari Jumaat dilimpahkan kepada kamu!

Di hari yang penuh keberkatan ini, di tempat yang suci ini, kita sedang menyaksikan satu detik yang bersejarah. Masjid Hagia Sophia ditemukan dengan jemaahnya menjelang Aidul Adha yang dikurniakan kepada kita pada hari ketiga dalam salah satu bulan haji ZulHijjah. Kerinduan bangsa kita, yang pernah meluluhkan hati kita, akan berakhir hari ini. Segala syukur dan puji yang tidak terhingga kepada Allah Yang Maha Kuasa!

Hari ini adalah hari di mana bacaan takbir, tahlil, dan selawat kembali bergema lagi di bawah kubah Hagia Sophia, dan azan serta selawat terbit dari menara-menaranya. Hari ini kita mengalami hari yang sama seperti mana ketika 16 muazzin menggemakan suara Allahu Akbar di sekelilingnya dari 16 balkoni menara Masjid Biru (Masjid Sultan Ahmed), tepat di seberang kita, 70 tahun yang lalu, dan perjumpaan masjid kita dengan azan selepas dipisahkan selama 18 tahun.

Hari ini adalah hari di mana orang-orang yang beriman berdiri untuk berdoa sambil menangis, sujud dengan rukun dengan aman, dan bersujud dengan penuh kesyukuran.
Hari ini adalah hari penghormatan dan kerendahan hati. Ucapan syukur dan puji yang tidak terhingga kepada Allah Yang Maha Kuasa yang memungkinkan kita untuk memiliki hari yang mulia seperti hari ini, untuk berkumpul di masjid sebagai tempat paling suci di bumi, dan untuk menghadap-Nya (swt) di Hagia Sophia yang Agung ini.

Selawat dan salam untuk Nabi Muhammad (saw) yang memberikan khabar baik tentang penaklukan dengan mengatakan, “Suatu hari nanti Konstantinopel akan ditakluki. Ketuanya ialah sebaik-baik ketua, manakala tenteranya ialah sebaik-baik tentera!”
Salam untuk arkitek rohani Istanbul, yang melintasi jalan untuk menjadi orang yang mencapai kegembiraan ini, khususnya Abu Ayyub al-Ansari, para sahabat Nabi, dan mereka yang mengikuti jejak mereka yang mulia.

Salam kepada Sultan Alparslan, yang membuka gerbang Anatolia kepada negara kita dengan kepercayaan bahawa penaklukan tidak bermaksud menyerang tetapi membawa kemakmuran, dan bertujuan membangun daripada menghancurkan; kepada para syuhada’ dan veteran kita yang telah menjadikannya tanah air kita dan mewakafkannya kepada kita; dan semua Sultan dari hati yang telah menyusun semula geografi kita dengan iman.

Salam untuk Akshamsaddin, sarjana bijak yang menyulam cinta penaklukan di hati Sultan Mehmed dan memimpin solat Jumaat pertama di Hagia Sophia pada 1 Jun 1453.

Salam kepada pemimpin muda dan berazam tinggi Mehmed Sang Penakluk (Fatih Sultan Mehmed – Semoga Allah mengizinkan Almarhum di Syurga), yang hatinya terpaut dengan ayat “Dan apabila kamu telah memutuskan, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya, Allah mengasihi orang-orang yang bergantung kepada-Nya”; Almarhum adalah seorang genius sejarah, sastera, sains, dan seni; menghasilkan teknologi yang paling maju pada zamannya dan kapal-kapal yang bergerak di darat; menakluki Istanbul dengan izin dan pertolongan Allah; dan kemudianna tidak membiarkan sesiapa pun mendatangkan bahaya walau sedikitpun bahkan ke atas satu batu kerikil di kota yang terhormat ini.

Salam kepada Bapa senibina, seniman agung, Sinan Sang Arkitek, yang memperbaharui Hagia Sophia dengan menara dan memperkuatnya sehingga dapat bertahan selama berabad-abad lamanya.

Salam untuk semua saudara dan saudari kita di seluruh pelosok dunia yang telah lama merindui dan meraikan dengan gembira sekali dengan pembukaan Hagia Sophia untuk kembali beribadah.

Salam kepada orang-orang terkemuka kita yang telah bekerja keras dari hati dan jiwa mereka, dari masa lalu hingga sekarang, untuk memastikan bahawa Hagia Sophia kembali dipenuhi dengan laungan azan, iqamat, wa’z, khutbah, doa, bacaan, kegiatan ilmiah, dan jemaah besar yang mengambil tempat mereka dalam barisan.

Salam untuk orang-orang ilmiah dan intelektual kami dan pemimpin terkemuka yang penuh kebijaksanaan dan kebajikan yang menggambarkan Hagia Sophia sebagai “ruang kerohanian dan perhiasan di rumah kita sendiri” dan menanamkan harapan dan kesabaran di hati dan fikiran dengan mengatakan, “Hagia Sophia akan menjadi pasti dibuka semula! Tunggu, wahai anak muda, tunggu! Biarkan walau sedikit rahmat turun. Banjir datang tepat selepas setiap hujan. Apa lagi yang saya mahukan selain menjadi tali jerami dalam arus banjir itu! Hagia Sophia akan dibuka semula, seperti buku lama yang disayangi! ” Semoga rahmat Allah dilimpahkan kepada mereka semua!

Wahai Orang-orang Yang Beriman!

Hagia Sophia, dengan usianya lebih dari lima belas abad, adalah salah satu tempat ibadah, pengetahuan dan kebijaksanaan yang paling berharga dalam sejarah umat manusia. Tempat beribadat yang lama ini adalah ungkapan kehambaan dan penyerahan yang luar biasa kepada Allah, Tuhan semesta alam.

Sultan Mehmed Sang Penakluk menganugerahkan dan mewakafkan tempat beribadat yang luar biasa ini sebagai kesayangannya kepada orang-orang yang beriman dengan syarat bahawa ia harus tetap menjadi masjid hingga hari terakhir. Apa-apa harta yang diwakafkan tidak boleh dilanggar dalam kepercayaan kita dan bencanalah siapa sahaja yang menyentuhnya; piagam wakaf adalah tidak boleh dinafikan dan barang siapa yang melanggarnya adalah tercela. Oleh itu, dari hari itu hingga sekarang, Hagia Sophia telah menjadi tempat perlindungan bukan sahaja buat negara kita tetapi juga buat umat Nabi Muhammad.

Hagia Sophia adalah tempat dari mana rahmat Islam yang tak terbatas sekali lagi dinyatakan kepada seluruh dunia. Mehmed Sang Penakluk berkata kepada orang-orang yang berlindung di Hagia Sophia setelah penaklukan dan menunggu dengan cemas apa yang akan terjadi pada mereka, “Mulai saat ini, jangan takut akan kebebasan dan hidupmu! Harta orang tidak akan dijarah, tidak ada orang yang akan ditindas, dan tidak ada orang yang akan dihukum kerana agama mereka” dan Almarhum bertindak sepertimana janji baginda. Atas sebab inilah Hagia Sophia adalah simbol penghormatan terhadap kepercayaan dan moral hidup bersama.

Wahai Umat Islam yang dihormati!

Pembukaan kembali Hagia Sophia untuk beribadah adalah syarat kesetiaan terhadap warisan sejarahnya. Ini adalah kembalinya tempat suci, yang telah mendakap orang yang beriman selama lima abad, ke fungsi asalnya.

Pembukaan kembali Hagia Sophia untuk beribadah adalah bukti bahawa peradaban Islam, yang asasnya adalah tauhid, yang merupakan binaannya adalah pengetahuan, dan tapaknya adalah kebajikan, terus bangkit di sebalik segala halangan.

Pembukaan kembali Hagia Sophia untuk beribadah bererti bahawa semua masjid yang sedang berada dalam keadaan yang menyedihkan, yang pertama dan paling utama Masjid al-Aqsa, dan orang beriman yang tertindas di dunia kini mendapat sokongan hidup.

Pembukaan kembali Hagia Sophia untuk beribadah adalah penentuan bangsa mulia kita, yang memegang iman dan cinta tanah air di atas segalanya, untuk membina masa depan yang kukuh dengan kekuatan rohani yang diwarisi dari nenek moyang kita.

Wahai Orang-orang Yang Beriman!

Masjid-masjid kita adalah sumber perpaduan, persahabatan, persaudaraan, iman dan ketenangan dalam peradaban kita. Allah Yang Maha Kuasa (swt) berfirman mengenai mereka yang membangun dan memelihara masjid, “Masjid-masjid Allah hanya harus dipelihara oleh orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat dan mendirikan solat dan memberi zakat dan tidak takut kecuali kepada Allah, kerana merekalah orang-orang yang mendapat petunjuk [benar]”.

Saudara dan saudari yang dihormati!

Apakah yang lebih menyedihkan daripada masjid, menara-menara yang sunyi, mimbar yang sepi, kubahnya bisu, dan taman yang sendirian? Kerana permusuhan terhadap Islam yang meningkat setiap hari, ada masjid di berbagai belahan dunia hari ini yang diserang, ditutup dengan paksa, dan bahkan dibom dan dihancurkan. Ratusan juta umat Islam menghadapi penindasan.

Saya ingin menunjukkan sikap hebat Mehmed Sang Penakluk terhadap Hagia Sophia lima abad yang lalu sebagai contoh kepada dunia dan menyeru seluruh umat manusia untuk mengatakan “Berhenti!” kepada wacana, tindakan, dan penindasan anti-Islamis seperti itu.

Saudara dan saudari yang dihormati!

Kita sebagai orang beriman yang menganggap makna Hagia Sophia sebagai tujuan mulia dan kepercayaan suci perlu berusaha untuk memastikan bahawa belas kasihan, toleransi, kedamaian, ketenangan, dan kebajikan berlaku di seluruh dunia.
Inilah sebab mengapa Nabi Muhammad (saw) dan nabi-nabi lain diutus, yang bertujuan kedamaian, keselamatan, dan keamanan.

Jadi, apa yang perlu kita lakukan adalah bekerja siang dan malam untuk memastikan kebaikan, kebenaran, dan keadilan menguasai dunia. Kita harus menjadi harapan untuk menyelamatkan umat manusia yang berada dalam pusaran masalah besar. Kita perlu menjaga keadilan dalam geografi yang dikelilingi oleh penindasan, ketidakadilan, air mata, dan keputusasaan. Kita harus menyahut seruan, “Wahai umat Islam! Fahami, hidup, dan sebarkan Islam dengan betul dan sebaiknya sehingga siapa sahaja yang datang untuk membunuh anda harus hidup kerana anda!”

Kami percaya bahawa “semua orang adalah sama ada bersaudara dalam agama yang sama atau sedarjat sebagai ciptaan”, seperti yang dinyatakan oleh Ali (ra). Kita percaya bahawa bumi adalah rumah kongsi kita. Kita percaya bahawa seluruh anggota rumah ini, tanpa mengira agama, etnik, warna kulit, atau negara, mempunyai hak untuk hidup dengan bebas dan aman dalam kerangka dalam nilai-nilai universal dan prinsip moral.

Di bawah kubah Hagia Sophia, kita menyeru seluruh umat manusia untuk menegakkan keadilan, kedamaian, belas kasihan, dan kebenaran. Kami menyeru untuk mempertahankan nilai-nilai universal dan prinsip moral yang melindungi maruah manusia dan menjadikan kita makhluk terhormat. Sebagai pengikut agama Akhir dan Benar yang menyatakan bahawa kehidupan setiap orang tanpa mengira jantina dan usia tidak boleh dilanggar, kami menyeru umat manusia untuk bekerjasama dan berkolaborasi dalam melindungi kehidupan, agama, akal, harta benda, dan generasi semua orang. Ini kerana hari ini kita memerlukan lebih dari sebelumnya untuk menyatukan hati kita dengan kecenderungan kita, akal kita dengan hati nurani kita, manusia dengan manusia, dan manusia dengan alam.

Sebagai mengakhiri khutbah yang bersejarah ini, saya ingin membuat seruan ke seluruh dunia dari tempat terhormat ini:

Wahai umat manusia!

Pintu Masjid Hagia Sophia akan terbuka untuk semua hamba Allah tanpa sebarang diskriminasi seperti pintu Masjid Suleymaniye, Masjid Selimiye, Masjid Sultan Ahmed, dan masjid-masjid kita yang lain. Perjalanan menuju keimanan, ibadah, sejarah, dan perenungan dalam suasana kerohanian Masjid Hagia Sophia akan dilanjutkan tanpa gangguan, Insya Allah.

Semoga Allah Yang Maha Kuasa mengizinkan kita untuk menyantuni Masjid Hagia Sophia dengan sewajarnya yang mempunyai tempat yang istimewa dalam sejarah kegemilangan kita dan nilai yang luar biasa di hati kita. Semoga Allah (swt) memberkati kita dengan kehormatan untuk menghormati masjid seperti Hagia Sophia dengan betul yang mana ia secara keseluruhannya merupakan suatu yang luar biasa. Semoga Allah (swt) menerima terutamanya Yang Mulia (Presiden Erdogan) dan semua pihak berwajib yang berusaha melindungi budaya dan identiti kita, dan semua orang yang berdoa dan berkongsi kebahagiaan kita hari ini, sebagai orang-orang yang Dia (swt) sayangi dan diperkenan oleh-Nya.

NOTA: Saya agak kesal kerana tidak dapat mengenal pasti saudara yang menterjemah khutbah ini daripada Bahasa Turki ke Bahasa Melayu. Saya rasa ia ditulis paling awal oleh https://www.facebook.com/muein.abadi

Adab Muslim Menjelang Maghrib

Waktu Maghrib adalah waktu yang kritikal. Selain faktor masanya yang terlalu ringkas sebelum masuk malam yang gelap (Isha’), waktu maghrib juga merupakan waktu aktif bagi syaitan. Sabda nabi Muhammad SAW:

إِذَا كَانَ جُنْحُ اللَّيْلِ – أَوْ أَمْسَيْتُمْ – فَكُفُّوا صِبْيَانَكُمْ فَإِنَّ الشَّيْطَانَ يَنْتَشِرُ حِينَئِذٍ فَإِذَا ذَهَبَ سَاعَةٌ مِنَ اللَّيْلِ فَخَلُّوهُمْ وَأَغْلِقُوا الأَبْوَابَ وَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ فَإِنَّ الشَّيْطَانَ لاَ يَفْتَحُ بَابًا مُغْلَقًا وَأَوْكُوا قِرَبَكُمْ وَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ وَخَمِّرُوا آنِيَتَكُمْ وَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ وَلَوْ أَنْ تَعْرُضُوا عَلَيْهَا شَيْئًا وَأَطْفِئُوا مَصَابِيحَكُمْ

Apabila sayap malam datang / atau menjelang malam, maka tahanlah anak-anak kamu daripada keluar, kerana syaitan sedang berkeliaran. Dan apabila sebahagian malam telah berlalu, bolehlah lepaskan merekak tutuplah pintu, sebutlah nama Allah, kerana syaitan tidak akan membuka pintu yang tertutup. Tutuplah semua bekas air, tutup semua bekas makanan dan sebutlah nama Allah, (tutuplah) walaupun sekadar meletak sesuatu atasnya. Padamkan pelita (lampu) kamu. (Bukhari dan Muslim). 

Menjelang Maghrib di Tioman, ketika cerapan hilal. Kecuali anda mempunyai sebab untuk berada di luar rumah menjelang Maghrib, berlindunglah dalam rumah demi keselamatan diri dan anak-anak.

Selain itu, baginda juga bersabda: 

لاَ تُرْسِلُوا فَوَاشِيَكُمْ وَصِبْيَانَكُمْ إِذَا غَابَتِ الشَّمْسُ حَتَّى تَذْهَبَ فَحْمَةُ الْعِشَاءِ فَإِنَّ الشَّيَاطِينَ تَنْبَعِثُ إِذَا غَابَتِ الشَّمْسُ حَتَّى تَذْهَبَ فَحْمَةُ الْعِشَاءِ

Jangan biarkan haiwan dan anak-anak kamu berkeliaran apabila matahari sedang terbenam, sehinggalah tamatnya kegelapan malam. Sesungguhnya syaitan itu berkeliaran bermula daripada terbenam matahari hingga gelapnya malam.

Dalam menjelaskan hikmah mengapa syaitan aktif berkeliaran pada waktu ini, al-Hafiz Ibn Hajar al-Asqalani berkata:

والحكمة من انتشار الشياطين في هذا الوقت دون النهار، كما ذكر ابن حجر رحمه الله: «لأنَّ حركتهم في الليل أمكن منها لهم في النهار؛ لأن الظلام أجمع للقوى الشيطانية من غيره، وكذلك كل سواد

“Kerana pergerakan mereka pada waktu malam lebih mantap/berkuasa berbanding waktu siang, kerana kegelapan mengumpulkan kekuatan syaitaniyah berbanding waktu lain, begitu juga semua yang hitam,” (Ibn Hajar, Fathul Bari)

Sebagai pengajaran, umat Islam perlulah menamatkan aktiviti menjelang Maghrib. Mereka juga digalakkan untuk bersiap sedia bagi beribadah menunaikan ibadah Maghrib. Dalam konteks negara Malaysia, bersiap sedia itu bermaksud membersihkan diri dan menunggu masuknya waktu, kerana waktu Maghrib itu amat singkat. 

Selain itu, antara ibadah khusus pada waktu ini ialah:

  1. Solat qabliah Maghrib. Ini berdasarkan kepada banyak hadith galakan mengenainya, walaupun tidak mendatangkan hukum muakkad. 
  2. Antara Asar dan Maghrib pada waktu Jumaat, ialah waktu dimaqbulkan doa, berdasarkan kepada hadith Nabi SAW:

اِلتَمِسُوا السَّاعَةَ الَّتِي تُرجَى في يومِ الجمعةِ بعدَ العصرِ إلى غَيبُوبَةِ الشَّمسِ

Berusahalah (mencari) masa yang diharapkan (doa makbul) pada hari Jumaat, selepas Asar hingga menjelang terbenam matahari (Tirmidhi)

Antara amalan lain yang perlu dipegang pada waktu Maghrib ialah mengelakkan diri daripada tidur antara Maghrib dan Isha’. Sabda nabi Muhammad)

أبي بَرْزَة الأسْلَميِّ رضي الله عنه: أنَّ النَّبيّ صلى الله عليه وسلم كَانَ يَسْتَحِبُّ أَنْ يُؤَخِّرَ الْعِشَاءَ، قَالَ: وَكَانَ يَكْرَهُ النَّوْمَ قَبْلَهَا، وَالْحَدِيثَ بَعْدَهَا

Daripada Abu Barzah al-Aslami katanya, “Rasulullah SAW amat suka melewatkan (sedikit) Solat Isha’.” Dan katanya lagi, “Baginda amat benci tidur sebelumnya (antara Maghrib dan Isha’) serta berbual kosong selepasnya.” (Bukhari dan Muslim)

Utamakan Produk Muslim: Iktibar ARBA dan Pengalaman Pahang

Kempen membeli produk Muslim menimbulkan polemik dalam kalangan masyarakat berbilang bangsa di negara kita. Seperti dalam mana-mana kempen kebaikan yang lain, kebiasaannya akan ada pihak yang tersasar daripada matlamat sebenar. Kesannya ialah kempen yang berbaur perkauman, yang akhirnya memberikan kesan negatif kepada agama Islam.

Secara umum, manusia perlu berbelanja untuk melangsungkan kehidupan dan membangunkan ekonomi negara. Manusia juga diminta untuk berkebajikan dengan orang lain, dan sudah tentu yang paling utama ialah dengan keluarga dan insan yang terdekat. Kempen mengutamakan produk Muslim adalah selari dengan tabiat agama dan manusia itu sendiri, selagi mana tidak menindas hak orang lain.

Allah berfirman dalam al-Quran, “…Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertakwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan…” (Al-Maidah:2).

Dalam kalangan sahabat nabi, Abdul Rahman bin Auf merupakan seorang ahli perniagaan yang berjaya. Beliau merupakan antara sahabat yang terawal memeluk agama Islam. Ramai yang merujuk beliau sebagai seorang hartawan, tetapi umat Islam perlu melihat bagaimana Abdul Rahman bin Auf bangkit kembali untuk berniaga setelah menjadi sehelai sepinggang apabila berhijrah dari Makkah ke Madinah.

Terdapat kisah yang diriwayatkan dalam Sahih Bukhari mengenai semangat keusahawanan yang ada dalam diri Abdul Rahman bin Auf. Sejurus selepas berhijrah ke Madinah, Nabi Muhammad SAW mempersaudarakan beliau dengan seorang Ansar bernama Sa’ad bin al-Rabi’. Sa’ad merupakan penduduk asal Madinah yang kaya raya, serta berkahwin dengan beberapa orang wanita. Projek persaudaraan Nabi itu menyebabkan Sa’ad berhasrat menyumbangkan sebahagian hartanya bahkan menceraikan salah seorang isterinya untuk dikahwinkan dengan Abdul Rahman.

Bagi orang awam, tawaran ini ibarat orang mengantuk disorongkan bantal. Tetapi Abdul Rahman bin Auf berpandangan, rezeki itu ibarat yang bulat tak datang bergolek, yang pipih tak datang melayang. Beliau menolak dengan penuh penghormatan tawaran Sa’ad, sebaliknya meminta untuk ditunjukkan arah pasar yang sibuk di sekitar Madinah. Maka Sa’ad mencadangkan Pasar Qainuqa’, dan Abdul Rahman bin Auf tanpa lengah segera menjual yogurt dan minyak samin. Dalam riwayat masyhur yang lain, Abdul Rahman dikatakan pandai mencipta jenama dan pasaran sendiri, apabila memfokuskan perniagaan tali unta di saat ramai orang sudah terlibat dalam perniagaan unta. Akhirnya, beliau menjadi hartawan dalam masa yang singkat selepas berhijrah, dengan merungkai monopoli Yahudi serta memenuhi permintaan rakyat dengan menawarkan produk yang berkualiti di pasaran.

Selain mempunyai hati budi seorang dermawan, Abdul Rahman bin Auf juga menjaga hubungan yang baik dengan non-Muslim. Diriwayatkan dalam Sahih Bukhari, bahawa Abdul Rahman bin Auf mempunyai pakatan dengan Umayyah bin Khalaf, salah seorang pemimpin Musyrikin Makkah yang kuat menentang perjuangan Islam. Pakatan tersebut bertujuan supaya Umayyah melindungi keluarga Abdul Rahman di Makkah selepas berhijrah, sementara Abdul Rahman pula melindungi kepentingan Umayyah di Madinah. Semasa Umayyah tewas di tangan tentera Islam dalam Perang Badar, Abdul Rahman bin Auf melindungi jenazah Umayyah daripada terus diserang oleh tentera Islam.

Umat Islam perlu melihat kempen mengutamakan produk Muslim dengan lebih positif. Memboikot atas dasar perkauman adalah tindakan yang kurang bijak, bukan sahaja untuk ekonomi, tetapi untuk dakwah dan imej Islam itu sendiri. Sedang Rasulullah SAW sendiri wafat ketika baju besi baginda masih dicagar di tangan orang Yahudi. Akan tetapi membantu perniagaan Muslim, dengan mengutamakan pembelian barangan daripada mereka, adalah perbuatan yang mulia dan memberikan kesan yang amat positif dalam meningkatkan ekonomi negara.

Sepatutnya kempen ini berlaku bukan dengan sentakan politik, sebaliknya di atas dasar bantu-membantu sesama Muslim. Di negeri Pahang, antara usaha yang dilakukan oleh Majlis Ugama Islam dan Adat Resam Negeri Pahang (MUIP) yang diketuai oleh Seri Paduka Baginda Yang Dipertuan Agung Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah ibni Almarhum Sultan Haji Ahmad Shah Al-Musta’in Billah, telah memperkenalkan inisiatif membuka Pasaraya Darul Makmur bagi merancakkan perniagaan usahawan Muslim. Usaha ini mengisi kekosongan yang ditunggu-tunggu oleh masyarakat Islam.

Selain itu, MUIP melalui Pusat Kutipan Zakat (PKZ) Negeri Pahang, selain bertanggungjawab menguruskan kutipan zakat, turut menjalankan kerja-kerja membantu usahawan Muslim dengan menghasilkan direktori senarai usahawan asnaf dan pembayar zakat. Direktori ini boleh ditelusuri di http://www.bizzakat.my atau boleh dimuat turun aplikasi ‘Bizzakat’ dalam telefon bimbit. Melalui direktori ini, semua usahawan berzakat, baik pembayar dan penerima, akan diiklankan perniagaan mereka. Umat Islam yang ingin membeli sebarang produk khusus atau perkhidmatan, digalakkan untuk melihat senarai usahawan berzakat yang ada dalam direktori ini.

Inilah bentuk kempen yang sepatutnya diberikan penumpuan. Utamakan inisiatif untuk melahirkan ramai usahawan Muslim dengan produk yang berkualiti. Sementara pengguna pula, elakkan ‘hangat-hangat tahi ayam’ dan semangat bermusim sahaja, sebaliknya utamakanlah peniaga berzakat. Sekiranya didapati dalam kejiranan kita golongan asnaf yang berniaga, bantulah perniagaan mereka. Sekiranya melihat pembayar zakat berniaga, utamakan perniagaan mereka. Kerana akhirnya perbelanjaan kita ini akan berlegar manfaatnya dalam tujuan yang baik ke arah membangunkan ekonomi negara.

Dalam masa yang sama, jagalah hubungan dengan masyakat negara ini tanpa mengira bangsa dan agama. Semoga dengan kempen yang murni ini, ramai peniaga-peniaga kecil dan usahawan Muslim diberikan peluang untuk menonjolkan potensi sebenar mereka dalam menawarkan produk yang berkualiti.

 

WhatsApp Image 2019-09-10 at 8.39.54 AM
Disunting dan diterbitkan dalam Harian Metro 10/9/2019

 

Mengenali Hari Tarwiyah

Ramai tidak kenal hari tarwiyah yang jatuh pada 8 Zulhijjah, sehari sebelum hari wuquf. Ada yang kenal, tetapi sebutannya pula salah. Disebut tarwiyyyyyyah seperti semangat menyebut tarbiyyyyyah, sedangkan ya’ pada kalimat tersebut tiada tanda shaddah. Hanya memadai sebut tarwiyah (التَّرْوِيَةِ) sahaja, sama memadai kita sebut tarbiah. 

hari tarwiyah

KENAPA DINAMAKAN TARWIYAH

Tarwiyah berasal daripada perkataam rowwa yurowwi (روَّى/ يُروِّي) yang mendatangkan maksud-maksud: memikirkan, menyirami dengan air, memberi minum dan lain-lain. 

Dalam pelbagai kitab, dicadangkan sebab kenapa hari 8 Zulhijjah ini dinamakan sebagai hari tarwiyah, ringkasnya seperti berikut:

  1. Hari kelapan, para jemaah haji akan menyiapkan bekalan air sebagai persiapan manasik haji pada hari-hari mendatang. 
  2. Merujuk kepada sirah nabi Ibrahim, yang sedang bertafakkur dan berfikir secara mendalam makna perintah Allah untuk menyembelih anaknya nabi Ismail. Mimpi arahan itu berlaku pada 8 Zulhijjah. 

Oleh kerana hari tarwiyah termasuk dalam hari-hari yang mulia pada 10 hari pertama Zulhijjah, maka digalakkan untuk kita yang tidak berada di Makkah, memperbanyakkan ibadat khasnya pada waktu siang, seperti puasa sunat, bertakbir (takbir mutlak/mursal), berzikir, mempelajari sirah pengorbanan nabi-nabi terdahulu, membaca al-Quran, dan lain-lain.

Sementara bagi jemaah haji pula, pada hari tarwiyah inilah mereka akan perlahan-lahan bergerak ke Mina sebagai mengikuti sunnah manasik haji nabi Muhammad SAW. Semoga semuanya mendapat haji yang mabrur. 

Takbir Raya; Bila Ia Bermula? Apa Pembahagiannya?

Tiada khilaf bahawa takbir Raya Aidilfitri bermula dari Maghrib selepas merukyah hilal Syawal hinggalah tamat Solat Sunat Aidilfitri. Takbir ini dipanggil sebagai Takbir Mursal / Mutlaq, iaitu takbir yang boleh dibaca di mana-mana sahaja tanpa terikat dengan tempat dan masa. Pendapat asoh (paling sahih) dalam Mazhab Shafi’i menyatakan tidak disunatkan melaung takbir selepas solat fardhu (iaitu, tidak disunatkan Takbir Muqayyad), sebaliknya hanya memadai melaungkannya tanpa mengira masa dan tempat. 

maxresdefault

Sementara untuk takbir Aidiladha pula, keadaannya berbeza bagi yang mengerjakan haji, dan yang bagi bukan mengerjakan haji. Terdapat 2 jenis takbir semasa Aidiladha, iaitu Takbir Mursal/Mutlak (tidak terikat dengan masa eg lepas solat dan tempat), dan Takbir Muqayyad iaitu takbir yang dilaungkan sejurus selepas solat. 

Untuk Takbir Muqayyad, bagi yang menunaikan haji, semasa hari Raya hendaklah dia memperbanyakkan talbiah pada malam Aidiladha. Pandangan paling nyata dalam mazhab Shafi’i menyatakan jemaah haji mula bertakbir, bermula Zohor hari al-Nahr (Aidiladha) hingga Subuh hari tasyriq. 

Bagi yang tidak menunaikan ibadat haji, dalam konteks Takbir Muqayyad, terdapat 3 pendapat.

  1. Pendapat paling azhar dalam Mazhab Shafie, ialah sama sahaja waktunya seperti waktu takbir jemaah haji, iaitu bermula dari Zohor Aidiladha hingga Subuh hari tasyriq terakhir. 
  2. Bermula dari Maghrib malam Aidiladha
  3. Bermula dari Subuh Hari Wuquf di Arafah, sehingga Asar hari tasyriq terakhir. 

Adapun Takbir Mursal/Mutlaq semasa hari Aidiladha, boleh dibaca sejak kelihatan hilal Zulhijjah hingga hari tasyriq terakhir. 

Takbir raya

Petikan daripada Mughni Sharah Minhaj

فَصْلٌ يُنْدَبُ التَّكْبِيرُ بِغُرُوبِ الشَّمْسِ لَيْلَتَيْ الْعِيدِ فِي الْمَنَازِلِ وَالطُّرُقِ وَالْمَسَاجِدِ وَالْأَسْوَاقِ بِرَفْعِ الصَّوْتِ، وَالْأَظْهَرُ إدَامَتُهُ حَتَّى يُحْرِمَ الْإِمَامُ بِصَلَاةِ الْعِيدِ، وَلَا يُكَبِّرُ الْحَاجُّ لَيْلَةَ الْأَضْحَى بَلْ يُلَبِّي، وَلَا يُسَنُّ لَيْلَةَ الْفِطْرِ عَقِبَ الصَّلَوَاتِ فِي الْأَصَحِّ، وَيُكَبِّرُ الْحَاجُّ مِنْ ظُهْرِ النَّحْرِ وَيَخْتِمُ بِصُبْحِ آخِرِ التَّشْرِيقِ، وَغَيْرِهِ كَهُوَ فِي الْأَظْهَرِ،

وَفِي قَوْلٍ مِنْ مَغْرِبِ لَيْلَةِ النَّحْرِ، وَفِي قَوْلٍ مِنْ صُبْحِ عَرَفَةَ وَيَخْتِمُ بِعَصْرِ آخِرِ التَّشْرِيقِ وَالْعَمَلُ عَلَى هَذَا، وَالْأَظْهَرُ أَنَّهُ يُكَبِّرُ فِي هَذِهِ الْأَيَّامِ لِلْفَائِتَةِ وَالرَّاتِبَةِ وَالنَّافِلَةِ.

وَصِيغَتُهُ الْمَحْبُوبَةُ: اللَّهُ أَكْبَرُ، اللَّهُ أَكْبَرُ، اللَّهُ أَكْبَرُ، لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ وَاَللَّهُ أَكْبَرُ، اللَّهُ أَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الْحَمْدُ وَيُسْتَحَبُّ أَنْ يَزِيدَ كَبِيرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا

ــــــــــــــــ

مغني المحتاج إلى معرفة معاني ألفاظ المنهاج (1/ 593)

مغني المحتاج]

 [فَصْلٌ فِي التَّكْبِيرِ الْمُرْسَلِ وَالْمُقَيَّدِ]

(فَصْلٌ) فِي التَّكْبِيرِ الْمُرْسَلِ وَالْمُقَيَّدِ، وَبَدَأَ بِالْأَوَّلِ وَيُسَمَّى بِالْمُطْلَقِ أَيْضًا، وَهُوَ مَا لَا يَكُونُ عَقِبَ صَلَاةٍ فَقَالَ (يُنْدَبُ التَّكْبِيرُ) لِحَاضِرٍ وَمُسَافِرٍ وَذَكَرٍ وَغَيْرِهِ، وَيَدْخُلُ وَقْتُهُ (بِغُرُوبِ الشَّمْسِ لَيْلَتَيْ الْعِيدِ) أَيْ الْفِطْرِ وَالْأَضْحَى،، دَلِيلُ الْأَوَّلِ قَوْله تَعَالَى: {وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ} [البقرة: 185] [الْبَقَرَةَ] قَالَ الشَّافِعِيُّ – رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُ -: سَمِعْت مَنْ أَرْضَاهُ مِنْ الْعُلَمَاءِ بِالْقُرْآنِ يَقُولُ: الْمُرَادُ بِالْعِدَّةِ عِدَّةُ الصَّوْمِ، وَبِالتَّكْبِيرِ عِنْدَ الْإِكْمَالِ، وَدَلِيلُ الثَّانِي الْقِيَاسُ عَلَى الْأَوَّلِ وَلِذَلِكَ كَانَ تَكْبِيرُ الْأَوَّلِ آكَدُ لِلنَّصِّ عَلَيْهِ، وَيُكَبِّرُونَ (فِي الْمَنَازِلِ وَالطُّرُقِ وَالْمَسَاجِدِ وَالْأَسْوَاقِ) جَمْعُ سُوقٍ يُذَكَّرُ وَيُؤَنَّثُ، سُمِّيَتْ بِذَلِكَ لِقِيَامِ النَّاسِ فِيهَا عَلَى سُوقِهِمْ وَغَيْرِهَا كَالزَّحْمَةِ لَيْلًا وَنَهَارًا (بِرَفْعِ الصَّوْتِ) لِلرَّجُلِ إظْهَارًا لِشِعَارِ الْعِيدِ، أَمَّا الْمَرْأَةُ فَلَا تَرْفَعُ كَمَا قَالَهُ الرَّافِعِيُّ وَمَحَلُّهُ إذَا حَضَرَتْ مَعَ غَيْرِ مَحَارِمِهَا وَنَحْوِهِمْ وَمِثْلُهَا الْخُنْثَى كَمَا بَحَثَهُ بَعْضُ الْمُتَأَخِّرِينَ قَالَ أَيْضًا وَلَا يَرْفَعُ صَوْتَهُ بِالتَّكْبِيرِ حَالَ إقَامَةِ الصَّلَاةِ (وَالْأَظْهَرُ إدَامَتُهُ) نَدْبًا لِلْمُصَلِّي وَغَيْرِهِ (حَتَّى يُحْرِمَ الْإِمَامُ بِصَلَاةِ الْعِيدِ) أَيْ يَفْرَغَ مِنْ إحْرَامِهِ بِهَا إذَا الْكَلَامُ يُبَاحُ إلَيْهِ فَالتَّكْبِيرُ أَوْلَى مَا يَشْتَغِلُ بِهِ؛ لِأَنَّهُ ذِكْرُ اللَّهِ تَعَالَى وَشِعَارُ الْيَوْمِ، وَالثَّانِي حَتَّى يَخْرُجَ الْإِمَامُ لَهَا، وَالثَّالِثُ حَتَّى يَفْرَغَ مِنْهَا قِيلَ وَمِنْ الْخُطْبَتَيْنِ وَهَذَا فِيمَنْ لَمْ يُصَلِّ مَعَ الْإِمَامِ، وَعَلَى الْأَوَّلِ لَوْ صَلَّى مُنْفَرِدًا فَالْعِبْرَةُ بِإِحْرَامِهِ (وَلَا يُكَبِّرُ الْحَاجُّ لَيْلَةَ) عِيدِ (الْأَضْحَى بَلْ يُلَبِّي) لِأَنَّ التَّلْبِيَةَ شِعَارُهُ، وَالْمُعْتَمِرُ يُلَبِّي إلَى أَنْ يَشْرَعَ فِي الطَّوَافِ وَسَيَأْتِي إنْ شَاءَ اللَّهُ تَعَالَى بَيَانُ ذَلِكَ فِي مَحَلِّهِ. ثُمَّ أَشَارَ إلَى نَوْعِ التَّكْبِيرِ الْمُقَيَّدِ وَهُوَ الْمَفْعُولُ عَقِبَ الصَّلَاةِ بِقَوْلِهِ (وَلَا يُسَنُّ لَيْلَةَ الْفِطْرِ عَقِبَ الصَّلَوَاتِ فِي الْأَصَحِّ) لِعَدَمِ وُرُودِهِ، وَهَذَا مَا صَحَّحَهُ الرَّافِعِيُّ وَكَذَا الْمُصَنِّفُ فِي أَكْثَرِ كُتُبِهِ وَهُوَ الْمُعْتَمَدُ.

وَالثَّانِي يُسَنُّ وَاخْتَارَهُ فِي الْأَذْكَارِ وَنَقَلَ الْبَيْهَقِيُّ فِي كِتَابِ فَضَائِلِ الْأَوْقَاتِ عَنْ نَصِّ الشَّافِعِيِّ، وَعَلَيْهِ عَمَلُ غَالِبِ النَّاسِ، وَعَلَى هَذَا فَيُكَبِّرُ لَيْلَةَ الْفِطْرِ عَقِبَ الْمَغْرِبِ وَالْعِشَاءِ وَالصُّبْحِ (وَيُكَبِّرُ) عَقِبَ الصَّلَوَاتِ (الْحَاجُّ مِنْ ظُهْرِ) يَوْمِ (النَّحْرِ) لِأَنَّهَا أَوَّلُ صَلَاتِهِ بِمِنًى وَوَقْتُ انْتِهَاءِ التَّلْبِيَةِ (وَيَخْتِمُ) التَّكْبِيرَ (بِصُبْحِ آخِرِ) أَيَّامِ (التَّشْرِيقِ) لِأَنَّهَا آخِرُ صَلَاةٍ يُصَلِّيهَا بِمِنًى كَمَا سَيَأْتِي بَيَانُ ذَلِكَ إنْ شَاءَ اللَّهُ تَعَالَى فِي مَحَلِّهِ (وَغَيْرِهِ) أَيْ الْحَاجِّ (كَهُوَ) أَيْ كَالْحَاجِّ فِي ذَلِكَ (فِي الْأَظْهَرِ) تَبَعًا لَهُ لِأَنَّ النَّاسَ تَبَعٌ لِلْحَجِيجِ وَهُمْ يُكَبِّرُونَ مِنْ الظُّهْرِ كَمَا مَرَّ، وَلِإِطْلَاقِ حَدِيثِ مُسْلِمٍ «أَيَّامُ مِنًى أَيَّامُ أَكْلٍ وَشُرْبٍ وَذِكْرِ اللَّهِ تَعَالَى» .

مغني المحتاج إلى معرفة معاني ألفاظ المنهاج (1/ 594)

وَرُوِيَ ذَلِكَ عَنْ عُثْمَانَ وَجَمَاعَةٍ مِنْ الصَّحَابَةِ – رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ -، وَقَالَ فِي الْمَجْمُوعِ وَهُوَ الْمَشْهُورُ فِي مَذْهَبِنَا (وَفِي قَوْلٍ) يُكَبِّرُ غَيْرُهُ (مِنْ مَغْرِبِ لَيْلَةِ) يَوْمِ (النَّحْرِ) وَيَخْتِمُ أَيْضًا بِصُبْحِ آخِرِ أَيَّامِ التَّشْرِيقِ. تَنْبِيهٌ جَرُّ الْكَافِ لِلضَّمِيرِ قَلِيلٌ، وَالْمُصَنِّفُ تَبَعًا لِلْفُقَهَاءِ يُكْثِرُ مِنْهُ (وَفِي قَوْلٍ مِنْ صُبْحِ) يَوْمِ (عَرَفَةَ، وَيَخْتِمُ بِعَصْرِ آخِرِ) أَيَّامِ (التَّشْرِيقِ، وَالْعَمَلُ عَلَى هَذَا) فِي الْأَمْصَارِ.

وَصَحَّ مِنْ فِعْلِ عُمَرَ وَعَلِيٍّ وَابْنِ مَسْعُودٍ وَابْنِ عَبَّاسٍ – رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُمْ – مِنْ غَيْرِ إنْكَارٍ، وَاخْتَارَهُ الْمُصَنِّفُ فِي تَصْحِيحِهِ وَمَجْمُوعِهِ، وَقَالَ فِي الْأَذْكَارِ: إنَّهُ الْأَصَحُّ، وَفِي الرَّوْضَةِ: إنَّهُ الْأَظْهَرُ عِنْدَ الْمُحَقِّقِينَ (وَالْأَظْهَرُ أَنَّهُ) أَيْ الشَّخْصُ ذَكَرًا كَانَ أَوْ غَيْرَهُ حَاضِرًا أَوْ مُسَافِرًا مُنْفَرِدًا أَوْ غَيْرَهُ (يُكَبِّرُ فِي هَذِهِ الْأَيَّامِ) لِلْجِنَازَةِ، وَ (لِلْفَائِتَةِ وَالرَّاتِبَةِ) وَالْمَنْذُورَةِ (وَالنَّافِلَةِ) أَوْ الْمُقَيَّدَةِ وَذَاتِ السَّبَبِ كَتَحِيَّةِ الْمَسْجِدِ لِأَنَّهُ شِعَارُ الْوَقْتِ. وَالثَّانِي: يُكَبِّرُ عَقِبَ الْفَرَائِضِ خَاصَّةً سَوَاءٌ أَكَانَتْ مُؤَدَّاةً أَمْ مَقْضِيَّةً مِنْ هَذِهِ الْأَيَّامِ أَمْ مِنْ غَيْرِهَا؛ لِأَنَّ الْفَرَائِضَ مَحْصُورَةٌ فَلَا يَشُقُّ طَلَبُ ذَلِكَ فِيهَا كَالْأَذَانِ فِي أَوَّلِ الْفَرَائِضِ وَالْأَذْكَارِ فِي آخِرِهَا، وَالثَّالِثُ لَا يُكَبِّرُ إلَّا عَقِبَ فَرَائِضِ هَذِهِ الْأَيَّامِ أَدَاءً كَانَتْ أَوْ قَضَاءً، وَظَاهِرُ كَلَامِهِمْ أَنَّهُ لَا يُكَبِّرُ عَلَى الْأَوَّلِ عَقِبَ سَجْدَتَيْ التِّلَاوَةِ وَالشُّكْرِ لِأَنَّهُمَا لَيْسَا بِصَلَاةٍ وَإِنْ قَالَ صَاحِبُ الرَّوْنَقِ: إنَّهُ يُكَبِّرُ عَقِبَهُمَا، وَاحْتَرَزَ بِقَوْلِهِ فِي هَذِهِ الْأَيَّامِ عَمَّا لَوْ فَاتَتْهُ صَلَاةٌ مِنْهَا وَقَضَاهَا فِي غَيْرِهَا فَإِنَّهُ لَا يُكَبِّرُ كَمَا قَالَهُ فِي الْمَجْمُوعِ وَادَّعَى أَنَّهُ لَا خِلَافَ فِيهِ؛ لِأَنَّ التَّكْبِيرَ شِعَارُ الْوَقْتِ كَمَا مَرَّ، وَلَوْ نَسِيَ التَّكْبِيرَ تَدَارَكَهُ إنْ قَرُبَ الْفَصْلُ، وَكَذَا إنْ طَالَ عَلَى الْأَصَحِّ، وَهَذَا كُلُّهُ فِي التَّكْبِيرِ الَّذِي يَرْفَعُ بِهِ صَوْتَهُ وَيَجْعَلُهُ شِعَارَ الْيَوْمِ، أَمَّا لَوْ اسْتَغْرَقَ عُمْرَهُ بِالتَّكْبِيرِ فِي نَفْسِهِ فَلَا مَنْعَ مِنْهُ كَمَا نَقَلَهُ فِي أَصْلِ الرَّوْضَةِ عَنْ الْإِمَامِ وَأَقَرَّهُ، وَلَوْ اخْتَلَفَ رَأْيُ الْإِمَامِ وَالْمَأْمُومِ فِي وَقْتِ ابْتِدَاءِ التَّكْبِيرِ اتَّبَعَ اعْتِقَادَ نَفْسِهِ.

(وَصِيغَتُهُ الْمَحْبُوبَةُ) أَيْ الْمَسْنُونَةُ كَمَا فِي الْمُحَرَّرِ (اللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ) ثَلَاثًا فِي الْجَدِيدِ كَذَا وَرَدَ عَنْ جَابِرٍ وَابْنِ عَبَّاسٍ – رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُمْ -، وَفِي الْقَدِيمِ يُكَبِّرُ مَرَّتَيْنِ، ثُمَّ يَقُولُ (لَا إلَهَ إلَّا اللَّهُ وَاَللَّهُ أَكْبَرُ اللَّهُ أَكْبَرُ) مَرَّتَيْنِ (وَلِلَّهِ الْحَمْدُ) هَكَذَا نَقَلَهُ الرَّافِعِيُّ عَنْ صَاحِبِ الشَّامِلِ. قَالَ فِي زِيَادَةِ الرَّوْضَةِ: وَنَقَلَهُ صَاحِبُ الْبَحْرِ عَنْ نَصِّ الشَّافِعِيِّ – رَحِمَهُ اللَّهُ تَعَالَى – فِي الْبُوَيْطِيِّ (وَيُسْتَحَبُّ أَنْ يَزِيدَ) بَعْدَ التَّكْبِيرَةِ الثَّالِثَةِ ” اللَّهُ أَكْبَرُ ” (كَبِيرًا) كَمَا فِي الشَّرْحَيْنِ وَالرَّوْضَةِ: أَيْ بِزِيَادَةِ ” اللَّهُ أَكْبَرُ ” قَبْلَ كَبِيرًا (وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا،

مغني المحتاج إلى معرفة معاني ألفاظ المنهاج (1/593- 594)

Nasihat Untuk Ustaz Selebriti cum Ramai Follower

Ubai bin Ka’ab adalah qari yang amat disayangi nabi. Dipanggil manja oleh nabi sebagai Abu al-Munzir, dan oleh Umar sebagai Abu al-Tufail, beliau merupakan penulis pertama dan terakhir wahyu di zaman Nabi. Ramai suka berguru dengannya, kerana pengiktirafan nabi ke atas kesarjanaan beliau dalam al-Quran. Beliau menjadi ‘ustaz selebriti’ di zamannya. 

ustaz selebriti.jpg

Dalam Sunan al-Darimi, diriwayatkan daripada Sulaiman bin Hanzalah (salah seorang anak murid / follower Ubai) bahawa satu hari, mereka berbicara dengan Ubai bin Ka’ab. Semasa Ubai bangun, kami pun mengikuti beliau di belakangnya. Perbuatan kami mengikut belakang Ubai diperhatikan oleh Umar bin al-Khattab, lalu Umar memukul Ubai dengan cemetinya, lalu melarang perbuatan tersebut (ikut Ubai beramai-ramai) dengan isyarat tangannya. Ubai berkata, “Apa yang kami buat (sehingga engkau memukulku?” Umar menjawab, “Apa pandanganmu? (Perbuatan kultus/ramai follower/ikut selebriti ini) adalah merupakan fitnah kepada yang diikuti, memalukan/tidak elok bagi follower.”

Bertakwalah wahai diri, khususnya ustaz-ustaz selebriti. 

عن سليمان بن حنظلة قال : أتينا أبيّ بن كعب لنتحدّث إليه، فلمّا قام قُمنا ونحن نمشي خلفه، فرآنا عمر نتبعه فضربه بالدرّة، قال : فاتقاه بذراعيه، فقال : يا أمير المؤمنين ! ما نصنع ؟ قال : أوما ترى؟ فتنة للمتبوع، مذلّة للتابع . ( سنن الدارمي )

Adab al-Mustafti :: Adab Tanya Fatwa / Soalan Fiqh

Ilmu fiqh bukan ilmu yang kering. Ia ilmu dinamik, bukan sahaja membabitkan persoalan undang-undang, pantang larang, hukuman dan lain-lain, tetapi turut dilatari dengan persoalan adab.

Asatizah yang kerap mengajar, biasanya akan diajukan dengan pelbagai solan fiqh. Kadang-kadang, kita boleh mengagak tujuan soalan itu diajukan. Ada yang terpancar keikhlasannya. Ada yang ingin menguji. Ada yang ingin mencari persetujuan dengan pandangan peribadinya. Ada yang ingin menyindir. 

adab mustafti

Dalam Kitab al-Majmu’, Imam Abu Zakariyya Muhyiddin Yahya bin Sharaf al-Nawawi (m.676H), selain menggariskan adab yang perlu diikuti oleh seorang Mufti, beliau turut memberikan penekanan kepada aspek adab yang perlu dipamerkan oleh al-Mustafti, iaitu orang yang ingin meminta fatwa, seperti pelajar, pentadbir urusan agama, orang awam yang ingin mengetahui masalah hukum, dan lain-lain yang tidak mencapai martabat seorang Mufti. Antaranya, dipilih dan diringkaskan seperti berikut:

  1. Perlu bersungguh-sungguh mendapatkan fatwa sekiranya berlaku satu perkara baru berkaitan hukum, walaupun terpaksa bermusafir jauh bagi berjumpa dengan mufti bagi mengetahui hukumnya.
  2. Wajib bersungguh-sungguh mengenalpasti kepakaran bidang Mufti atau orang yang ingin ditanya soalan hukum daripadanya. Mutaakhkhirin Shafi’iyyah menyatakan, memadai dengan pengakuan kepakaran Mufti berkenaan dan pengiktirafan secara beramai-ramai mengenai kepakarannya, bukannya semata-mata dengan popularitinya. Populariti membawa kepada talbis!
  3. Adakah orang awam boleh meminta fatwa daripada sesiapa sahaja termasuk yang bukan dari mazhab ikutannya? Perbahasan al-Nawawi agak panjang. Kesimpulannya, bagi orang awam, mazhab mereka ialah taqlid dan ittiba’ mazhab Fiqh sedia ada. 
  4. Sekiranya ada 2 fatwa yang kelihatan bercanggah, maka pilihannya:
    1. Pandangan yang paling berat (Aghlaz)
    2. Pandangan paling ringan (Akhaf)
    3. Pandangan mufti yang lebih alim dan wara’
    4. Ambil pandangan mufti ketiga, dan ikuti pandangan yang dipersetujui pertama atau kedua.
    5. Boleh pilih mana-mana pandangan
  5. Sekiranya hanya seorang Mufti sahaja yang paling berkelayakan untuk berfatwa dalam sesuatu isu, maka perlu dengar akan pandangannya. 
  6. Beradab dengan Mufti daripada sudut bicara dan kelakuan. Contohnya, jangan ditanya kamu mazhab apa, jangan disebut mufti lain ada menyatakan (bagi tujuan perbandingan), dan lain-lain lagi. 
  7. Sekiranya ada yang ingin menulis soal jawab fatwa, maka perlu dilantik jurutulis yang berilmu. 
  8. Orang awam perlu mengelakkan diri daripada bertanya kepada Mufti, apa dalil jawapan kamu, walau pun ada sebahagian ulamak membenarkannya. 

Ini hanya ringkasan sahaja. Tajuk ini memerlukan kupasan lanjut. Apa kata anda minta tok guru anda untuk bacakan dan ulas adab al-Mustafti ini. 

Rujukan: 

al-Nawawi, al-Majmu’ fi Sharh al-Muhazzab, Jilid 1, Dar al-Fikr, mukasurat 54-58. 

Tidur Selepas Subuh dan Asar

Secara asasnya, tidak terdapat sebarang nas yang jelas melarang kita tidur selepas Subuh dan Asar. Akan tetapi terdapat beberapa petunjuk hadith yang memberikan galakan supaya kita tidak tidur selepas Subuh. 

Antaranya, ialah Nabi Muhammad SAW mendoakan secara umum keberkatan kepada umatnya yang bekerja di awal pagi. Itu mengundang kaya! Dalam Sunan Abu Daud, diriwayatkan:

عَنْ صَخْرٍ الْغَامِدِيِّ، عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ ‏ “‏ اللَّهُمَّ بَارِكْ لأُمَّتِي فِي بُكُورِهَا ‏”‏ ‏.‏ وَكَانَ إِذَا بَعَثَ سَرِيَّةً أَوْ جَيْشًا بَعَثَهُمْ فِي أَوَّلِ النَّهَارِ ‏.‏ وَكَانَ صَخْرٌ رَجُلاً تَاجِرًا وَكَانَ يَبْعَثُ تِجَارَتَهُ مِنْ أَوَّلِ النَّهَارِ فَأَثْرَى وَكَثُرَ مَالُهُ ‏.‏ قَالَ أَبُو دَاوُدَ وَهُوَ صَخْرُ بْنُ وَدَاعَةَ

Daripada Sakhr al-Ghamidi daripada nabi Muhammad SAW: Nabi berkata, “Ya Allah, Engkau berkatilah umatku pada awal pagi mereka.”. Nabi juga apabila menghantar skuad atau bala tentera, baginda akan melepaskan mereka pada awal pagi. Sakhr (perawi hadith ini) adalah seorang peniaga. Beliau akan menghantar barang perniagaannya pada awal pagi, lalu jadi kaya dan mewah. 

Nabi juga akan berwirid panjang selepas solat Subuh, hingga terbit matahari. Berwirid panjang membuktikan nabi tidak tidur. Diriwayatkan dalam Sahih Muslim:

عَنْ سِمَاكِ بْنِ حَرْبٍ، قَالَ قُلْتُ لِجَابِرِ بْنِ سَمُرَةَ أَكُنْتَ تُجَالِسُ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ نَعَمْ كَثِيرًا كَانَ لاَ يَقُومُ مِنْ مُصَلاَّهُ الَّذِي يُصَلِّي فِيهِ الصُّبْحَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ فَإِذَا طَلَعَتْ قَامَ وَكَانُوا يَتَحَدَّثُونَ فَيَأْخُذُونَ فِي أَمْرِ الْجَاهِلِيَّةِ فَيَضْحَكُونَ وَيَتَبَسَّمُ صلى الله عليه وسلم

Daripada Simak bin Harb, katanya, aku berkata kepada Jabir bin Samurah, “Apakah engkau sentiasa melazimi nabi Muhammad SAW?”. Jawab Jabir, “Ya, kerap, antaranya, baginda tidak akan berdiri daripada tempat solatnya selepas solat Subuh, hingga matahari terbit. Apabila matahari terbit, barulah baginda akan berdiri. Ketika itu para sahabat bersembang-sembang dan dan berbual mengenai satu perkara yang mereka lakukan semasa zaman Jahiliyah lantas mereka tertawa. Maka Rasulullah SAW pun tersenyum sahaja (melihat kelakuan mereka). 

Perbuatan tidur selepas subuh juga ditegah oleh ramai salafussoleh. Antaranya, dalam al-Musonnaf karya Ibn Abi Shaibah, diriwayatkan yang Zubair menegah perbuatah al-Tasobbuh (التصبح), iaitu tidur selepas subuh.

tidur lepas asar dan subuh

Oleh yang demikian, umat Islam perlulah bersungguh-sungguh untuk bekerja di awal pagi, dan elakkan daripada bermalas-malasan. Pun demikian, dengan meraikan gaya hidup moden yang menyaksikan ramai yang bekerja membabitkan shif malam, maka tiada larangan untuk mereka tidur selepas subuh. Bahkan hakikatnya, tiada zahir nas yang melarang perbuatan tersebut secara langsung. 

Ada pun tidur selepas Asar, tiada nas yang melarang manusia untuk tidur selepas Asar. Mungkin ada yang menyatakan terdapat hadith yang melarang, antaranya hadith: 

مَنْ نَامَ بَعْدَ الْعَصْرِ ، فَاخْتُلِسَ عَقْلُهُ، فَلَا يَلُومَنَّ إِلَّا نَفْسَهُ

Barangsiapa yang tidur selepas Asar, maka akan dirampaslah akan akalnya maka tidak dipersalahkan melainkan dirinya sendiri. 

Hadith ini adalah batil, terlalu lemah mengikut pandangan muhaddithin seperti Ibn Hibban, Ibn al-Jauzi, al-Zahabi, al-Shaukani dan lain-lain. 

Maruah Nabi, Aishah, Agama dan Wanita Dihina: Islam Tanpa Panglima Perang Qainuqa’.

Sedihnya apabila melihat serangan seorang warga Malaysia berbangsa Cina ke atas nabi Muhammad dan Aishah. Tak sampai hati untuk berkongsi gambar hinaan tersebut di blog ini. Adakah mereka rasa sudah kuat? Adakah mereka tidak tahu perkara sensitif dalam agama lain?

QAINUQA'

Tahukah anda, semasa Islam sudah memimpin di Madinah, sejurus selepas Perang Badar, berlakunya Peperangan ke atas Yahudi Bani Qainuqa’? Tahu sebabnya? 

قال الإمام الحافظ ابن حجر في (فتح الباري شرح صحيح البخاري): فَكَانَ أَوَّلَ مَنْ نَقَضَ الْعَهْدَ مِنَ الْيَهُودِ بَنُو قَيْنُقَاعَ، فَحَارَبَهُمْ [أي: رسول الله صلى الله عليه وسلم] فِي شَوَّالٍ بَعْدَ وَقْعَةِ بَدْرٍ،….

Telah berkata Ibn Hajar al-Asqalani dalam kitab Fath al-Bari: (Bangsa) pertama yang telah memungkiri perjanjian (dengan negara Islam Madinah) ialah Yahudi Bani Qainuqa’, lalu Rasulullah memerangi mereka pada bulan Syawwal sejurus selepas Perang Badar….

Sebab berlaku peperangan ke atas Bani Qainuqa’:

  1. Yahudi Bani Qainuqa’ rasa diri mereka kuat – Mereka menyindir Nabi, selepas menang peperangan Badar, dengan berkata, “Wahai Muhammad, jangan sombong dengan kejayaan membunuh beberapa orang Quraisy yang tidak tau seni peperangan. Jika engkau (berani) memerangi kami, maka di saat itu engkau akan mengetahui bahawa kami benar-benar manusia dan kamu tidak akan menjumpai orang seperti kami”.
  2. Mencemar maruah wanita Muslim – Seorang Yahudi Madinah mengganggu seorang Muslimah dengan mengikat belakang pakaian Muslimah tersebut ke bahagian yang lain. Sehingga ketika Muslimah itu bangun dari duduknya, tersingkaplah auratnya. Dia pun berteriak meminta tolong kepada kaum Muslimin. Salah seorang kaum Muslimin yang mendengar teriakan ini, bergegas datang menolongnya dan berhasil membunuh si Yahudi jahil tersebut. Melihat temannya diserang, serta merta kaum Yahudi menyerbu lelaki Muslim itu sehingga meninggal juga. Kaum Muslimin yang menyaksikan peristiwa ini meminta tolong kepada kaum Muslimin lainnya untuk melawan kaum Yahudi, sehingga terjadilah sesuatu yang tidak diinginkan antara kaum Muslimin dengan kaum yahudi, Bani Qainuqa’.

Screenshot 2019-02-18 at 13.07.20

FITNAH: PENGERTIANNYA DALAM AL-QUR’AN

“Anta jangan fitnah ana!”  – Biasa kita dengar skrip ini antara asatizah dan mutadayyin yang sedang berikhtilaf pandangan dan pendekatan. 

Orang awam bahkan yang tahu asas Arab biasanya akan memahami perkataan fitnah itu sebagai TUDUHAN PALSU/TIPU/BOHONG. Sedangkan dalam hadith, perbuatan berbohong bagi memburukkan orang lain, atau tuduhan palsu, biasanya dirujuk sebagai BUHTAN.

52475641_10157927534586037_7569897112083628032_o.jpg

Hakikatnya, asal perkataan fitnah tidak semestinya membawa kepada tuduhan palsu. Secara literal, ia bermaksud imtihan, ibtila’ dan ikhtibar.  Semua ini merujuk kepada ‘ujian dan cubaan’. 

Fitnah juga boleh bermaksud 

  • menghasut 
  • pecah belah
  • membakar sesuatu dengan api
  • harta-benda
  • anak-pinak
  • dosa
  • kufur
  • mengalihkan
  • dan macam-macam lagi

Dalam al-Quran, banyak kali perkataan fitnah digunakan, dengan maksud yang pelbagai mengikut konteks. Antaranya:

1. Syirik/kufur. 

وَالْفِتْنَةُ أَشَدُّ مِنَ الْقَتْلِ
(Al-Baqarah, 2:191)

Dan fitnah (syirik) itu lebih dahsyat daripada membunuh

وَقَاتِلُوهُمْ حَتَّىٰ لَا تَكُونَ فِتْنَةٌ
(Al-Baqarah, 2:193)

Perangilah mereka sehinggalah tidak ada lagi fitnah (kesyirikan)

2. Ujian dan cubaan

أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ
(Al-Ankabut, 29:2)

Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: “Kami beriman”, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?

وَكَذَٰلِكَ فَتَنَّا بَعْضَهُم بِبَعْضٍ
(Al-An’am, 6:53)

Dan demikianlah Kami uji sebahagian dari mereka (yang kaya raya) dengan sebahagian yang lain (yang fakir miskin)

3. Maksiat

وَلَٰكِنَّكُمْ فَتَنتُمْ أَنفُسَكُمْ
(al-Hadid, 57:14) 

Akan tetapi kamu telah membinasakan diri kamu (dengan perbuatan maksiat/munafik)

4. Campur-aduk kebenaran dengan kebatilan

وَالَّذِينَ كَفَرُوا بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ ۚ إِلَّا تَفْعَلُوهُ تَكُن فِتْنَةٌ فِي الْأَرْضِ وَفَسَادٌ كَبِيرٌ
(Al-Anfal, 8:73)

Dan orang-orang yang kafir, setengahnya menjadi penyokong dan pembela bagi setengahnya yang lain. Jika kamu (wahai umat Islam) tidak menjalankan (dasar bantu-membantu sesama sendiri yang diperintahkan oleh Allah) itu, nescaya akan berlakulah fitnah (kekacauan) di muka bumi dan kerosakan yang besar. 

5. Perpecahan antara manusia & hasutan

لَوْ خَرَجُوا فِيكُم مَّا زَادُوكُمْ إِلَّا خَبَالًا وَلَأَوْضَعُوا خِلَالَكُمْ يَبْغُونَكُمُ الْفِتْنَةَ وَفِيكُمْ سَمَّاعُونَ لَهُمْ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌ بِالظَّالِمِينَ
(Al-Taubah, 9:47)

Kalaulah mereka keluar bersama kamu, tidaklah mereka menambahkan kamu melainkan kerosakan, dan tentulah mereka segera menjalankan hasutan di antara kamu, (dengan tujuan) hendak menimbulkan fitnah (kekacauan) dalam kalangan kamu; sedang di antara kamu ada orang yang suka mendengar hasutan mereka. Dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui akan orang-orang yang zalim. 

Dan ada lagi beberapa konteks kalimah fitnah dalam al-Quran yang berbeza antara satu dengan yang lain.

Oleh yang demikian, selepas ini apabila anda  mendengar kalimat “fitnah’ diungkapkan, seperti ‘ana difitnah’, carilah konteksnya terlebih dahulu. Janganlah fahami ia sebagai “tuduhan palsu” semata-mata.