Featured

Pembukaan Masjid Aya Sofia: Simbol Kepentingan Wakaf :: Terjemahan Khutbah Jumaat Pertama

Aya Sofia telah dikembalikan statusnya sebagai masjid jami’ mengikut saluran undang-undang yang sah. Pada tahun 1934, satu dekad selepas kejatuhan Uthmaniyyah, pemerintah sekular yang tamak untuk menukar identiti dan jatidiri Istanbul, telah menukar status Aya Sofia menjadi muzium.

Khatib Memegang Pedang Ottoman
Khatib Memegang Pedang Ottoman


Dalam sejarah, tidak dinafikan bahawa Aya Sofia asalnya adalah gereja yang dibina sejak lebih 1500 tahun yang lalu. Namun apabila Sultah Muhammad al-Fateh membebaskan Constantinople, baginda telah membeli gereja tersebut dan mewakafkannya sebagai masjid demi kepentingan umat Islam.

Keputusan mahkamah mengembalikan status Aya Sofia sebagai masjid, dibuat menerusi dokumen wakaf tersebut. Berikut merupakan ringkasan penghakiman mahkamah:

“Mahkamah membatalkan keputusan Majlis Menteri bertarikh 24 November 1934 mengenai penukaran Hagia Sophia daripada sebuah masjid ke sebuah muzium. Keputusan beralasan mengenai Hagia Sophia juga diumumkan. Menurut maklumat wartawan CNN TURK Serhat Dal, Mahkamah menyatakan bahawa tidak boleh dihalang untuk digunakan oleh masyarakat dalam keputusan yang berhujah bahawa Hagia Sophia dimiliki oleh Yayasan Fatih Sultan Mehmet Khan dan dipersembahkan kepada masyarakat sebagai masjid.Penghakiman itu juga dinyatakan bahawa Hagia Sophia “Tidak boleh digunakan secara sah kecuali untuk sifat masjid dalam akta yayasan dan tidak mungkin untuk menghalalkannya untuk tujuan lain. Harta tanah tak alih yang telah dilindungi sejak zaman kuno tidak dapat dicegah dari digunakan oleh masyarakat di mana hak-haknya dibiarkan digunakan.”


Ada beberapa pengajaran di sebalik kisah Aya Sofia ini:

1. Kepentingan institusi wakaf dalam membangunkan ekonomi ummah dan memelihara kedaulatan Islam.

2. Kepentingan mendokumentasikan tanah wakaf mengikut saluran undang-undang yang sah.

3. Ketua yang baik, akan memimpin anak buahnya untuk solat. Dalam al-Quran, Allah memerintahkan orang lelaki (bapa/suami) memimpin ahli keluarga untuk solat. Ini diterjemahkan oleh Rejab Tayyib Erdogan, apabila berjaya membawa jutaan rakyat Turki untuk solat.

4. Erdogan, dengan memakai kopiah putih, memimpin bacaan al-Fatihah dan al-Baqarah 1-5 dalam majlis khatam sebelum Khutbah Jumaat. Bagi saya, ia simbolik terhadap pentingnya umat Islam, apabila telah khatam/mencapai kemenangan dalam satu misi, agar tidak berhenti/khatam, sebaliknya perlu berusaha untuk menyambung misi baru.

5. Kepentingan ahli politik Muslim untuk berseni dalam pertempuran dunia baru secara berhikmah.

Rejab Toyyib Erdogan


Berikut merupakan terjemahan khutbah Jumaat pertama di Aya Sofia:

“Wahai Umat Islam yang dimuliakan!

Semoga keberkatan dan pertolongan daripada Allah serta kedamaian dan kemuliaan hari Jumaat dilimpahkan kepada kamu!

Di hari yang penuh keberkatan ini, di tempat yang suci ini, kita sedang menyaksikan satu detik yang bersejarah. Masjid Hagia Sophia ditemukan dengan jemaahnya menjelang Aidul Adha yang dikurniakan kepada kita pada hari ketiga dalam salah satu bulan haji ZulHijjah. Kerinduan bangsa kita, yang pernah meluluhkan hati kita, akan berakhir hari ini. Segala syukur dan puji yang tidak terhingga kepada Allah Yang Maha Kuasa!

Hari ini adalah hari di mana bacaan takbir, tahlil, dan selawat kembali bergema lagi di bawah kubah Hagia Sophia, dan azan serta selawat terbit dari menara-menaranya. Hari ini kita mengalami hari yang sama seperti mana ketika 16 muazzin menggemakan suara Allahu Akbar di sekelilingnya dari 16 balkoni menara Masjid Biru (Masjid Sultan Ahmed), tepat di seberang kita, 70 tahun yang lalu, dan perjumpaan masjid kita dengan azan selepas dipisahkan selama 18 tahun.

Hari ini adalah hari di mana orang-orang yang beriman berdiri untuk berdoa sambil menangis, sujud dengan rukun dengan aman, dan bersujud dengan penuh kesyukuran.
Hari ini adalah hari penghormatan dan kerendahan hati. Ucapan syukur dan puji yang tidak terhingga kepada Allah Yang Maha Kuasa yang memungkinkan kita untuk memiliki hari yang mulia seperti hari ini, untuk berkumpul di masjid sebagai tempat paling suci di bumi, dan untuk menghadap-Nya (swt) di Hagia Sophia yang Agung ini.

Selawat dan salam untuk Nabi Muhammad (saw) yang memberikan khabar baik tentang penaklukan dengan mengatakan, “Suatu hari nanti Konstantinopel akan ditakluki. Ketuanya ialah sebaik-baik ketua, manakala tenteranya ialah sebaik-baik tentera!”
Salam untuk arkitek rohani Istanbul, yang melintasi jalan untuk menjadi orang yang mencapai kegembiraan ini, khususnya Abu Ayyub al-Ansari, para sahabat Nabi, dan mereka yang mengikuti jejak mereka yang mulia.

Salam kepada Sultan Alparslan, yang membuka gerbang Anatolia kepada negara kita dengan kepercayaan bahawa penaklukan tidak bermaksud menyerang tetapi membawa kemakmuran, dan bertujuan membangun daripada menghancurkan; kepada para syuhada’ dan veteran kita yang telah menjadikannya tanah air kita dan mewakafkannya kepada kita; dan semua Sultan dari hati yang telah menyusun semula geografi kita dengan iman.

Salam untuk Akshamsaddin, sarjana bijak yang menyulam cinta penaklukan di hati Sultan Mehmed dan memimpin solat Jumaat pertama di Hagia Sophia pada 1 Jun 1453.

Salam kepada pemimpin muda dan berazam tinggi Mehmed Sang Penakluk (Fatih Sultan Mehmed – Semoga Allah mengizinkan Almarhum di Syurga), yang hatinya terpaut dengan ayat “Dan apabila kamu telah memutuskan, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya, Allah mengasihi orang-orang yang bergantung kepada-Nya”; Almarhum adalah seorang genius sejarah, sastera, sains, dan seni; menghasilkan teknologi yang paling maju pada zamannya dan kapal-kapal yang bergerak di darat; menakluki Istanbul dengan izin dan pertolongan Allah; dan kemudianna tidak membiarkan sesiapa pun mendatangkan bahaya walau sedikitpun bahkan ke atas satu batu kerikil di kota yang terhormat ini.

Salam kepada Bapa senibina, seniman agung, Sinan Sang Arkitek, yang memperbaharui Hagia Sophia dengan menara dan memperkuatnya sehingga dapat bertahan selama berabad-abad lamanya.

Salam untuk semua saudara dan saudari kita di seluruh pelosok dunia yang telah lama merindui dan meraikan dengan gembira sekali dengan pembukaan Hagia Sophia untuk kembali beribadah.

Salam kepada orang-orang terkemuka kita yang telah bekerja keras dari hati dan jiwa mereka, dari masa lalu hingga sekarang, untuk memastikan bahawa Hagia Sophia kembali dipenuhi dengan laungan azan, iqamat, wa’z, khutbah, doa, bacaan, kegiatan ilmiah, dan jemaah besar yang mengambil tempat mereka dalam barisan.

Salam untuk orang-orang ilmiah dan intelektual kami dan pemimpin terkemuka yang penuh kebijaksanaan dan kebajikan yang menggambarkan Hagia Sophia sebagai “ruang kerohanian dan perhiasan di rumah kita sendiri” dan menanamkan harapan dan kesabaran di hati dan fikiran dengan mengatakan, “Hagia Sophia akan menjadi pasti dibuka semula! Tunggu, wahai anak muda, tunggu! Biarkan walau sedikit rahmat turun. Banjir datang tepat selepas setiap hujan. Apa lagi yang saya mahukan selain menjadi tali jerami dalam arus banjir itu! Hagia Sophia akan dibuka semula, seperti buku lama yang disayangi! ” Semoga rahmat Allah dilimpahkan kepada mereka semua!

Wahai Orang-orang Yang Beriman!

Hagia Sophia, dengan usianya lebih dari lima belas abad, adalah salah satu tempat ibadah, pengetahuan dan kebijaksanaan yang paling berharga dalam sejarah umat manusia. Tempat beribadat yang lama ini adalah ungkapan kehambaan dan penyerahan yang luar biasa kepada Allah, Tuhan semesta alam.

Sultan Mehmed Sang Penakluk menganugerahkan dan mewakafkan tempat beribadat yang luar biasa ini sebagai kesayangannya kepada orang-orang yang beriman dengan syarat bahawa ia harus tetap menjadi masjid hingga hari terakhir. Apa-apa harta yang diwakafkan tidak boleh dilanggar dalam kepercayaan kita dan bencanalah siapa sahaja yang menyentuhnya; piagam wakaf adalah tidak boleh dinafikan dan barang siapa yang melanggarnya adalah tercela. Oleh itu, dari hari itu hingga sekarang, Hagia Sophia telah menjadi tempat perlindungan bukan sahaja buat negara kita tetapi juga buat umat Nabi Muhammad.

Hagia Sophia adalah tempat dari mana rahmat Islam yang tak terbatas sekali lagi dinyatakan kepada seluruh dunia. Mehmed Sang Penakluk berkata kepada orang-orang yang berlindung di Hagia Sophia setelah penaklukan dan menunggu dengan cemas apa yang akan terjadi pada mereka, “Mulai saat ini, jangan takut akan kebebasan dan hidupmu! Harta orang tidak akan dijarah, tidak ada orang yang akan ditindas, dan tidak ada orang yang akan dihukum kerana agama mereka” dan Almarhum bertindak sepertimana janji baginda. Atas sebab inilah Hagia Sophia adalah simbol penghormatan terhadap kepercayaan dan moral hidup bersama.

Wahai Umat Islam yang dihormati!

Pembukaan kembali Hagia Sophia untuk beribadah adalah syarat kesetiaan terhadap warisan sejarahnya. Ini adalah kembalinya tempat suci, yang telah mendakap orang yang beriman selama lima abad, ke fungsi asalnya.

Pembukaan kembali Hagia Sophia untuk beribadah adalah bukti bahawa peradaban Islam, yang asasnya adalah tauhid, yang merupakan binaannya adalah pengetahuan, dan tapaknya adalah kebajikan, terus bangkit di sebalik segala halangan.

Pembukaan kembali Hagia Sophia untuk beribadah bererti bahawa semua masjid yang sedang berada dalam keadaan yang menyedihkan, yang pertama dan paling utama Masjid al-Aqsa, dan orang beriman yang tertindas di dunia kini mendapat sokongan hidup.

Pembukaan kembali Hagia Sophia untuk beribadah adalah penentuan bangsa mulia kita, yang memegang iman dan cinta tanah air di atas segalanya, untuk membina masa depan yang kukuh dengan kekuatan rohani yang diwarisi dari nenek moyang kita.

Wahai Orang-orang Yang Beriman!

Masjid-masjid kita adalah sumber perpaduan, persahabatan, persaudaraan, iman dan ketenangan dalam peradaban kita. Allah Yang Maha Kuasa (swt) berfirman mengenai mereka yang membangun dan memelihara masjid, “Masjid-masjid Allah hanya harus dipelihara oleh orang-orang yang beriman kepada Allah dan Hari Akhirat dan mendirikan solat dan memberi zakat dan tidak takut kecuali kepada Allah, kerana merekalah orang-orang yang mendapat petunjuk [benar]”.

Saudara dan saudari yang dihormati!

Apakah yang lebih menyedihkan daripada masjid, menara-menara yang sunyi, mimbar yang sepi, kubahnya bisu, dan taman yang sendirian? Kerana permusuhan terhadap Islam yang meningkat setiap hari, ada masjid di berbagai belahan dunia hari ini yang diserang, ditutup dengan paksa, dan bahkan dibom dan dihancurkan. Ratusan juta umat Islam menghadapi penindasan.

Saya ingin menunjukkan sikap hebat Mehmed Sang Penakluk terhadap Hagia Sophia lima abad yang lalu sebagai contoh kepada dunia dan menyeru seluruh umat manusia untuk mengatakan “Berhenti!” kepada wacana, tindakan, dan penindasan anti-Islamis seperti itu.

Saudara dan saudari yang dihormati!

Kita sebagai orang beriman yang menganggap makna Hagia Sophia sebagai tujuan mulia dan kepercayaan suci perlu berusaha untuk memastikan bahawa belas kasihan, toleransi, kedamaian, ketenangan, dan kebajikan berlaku di seluruh dunia.
Inilah sebab mengapa Nabi Muhammad (saw) dan nabi-nabi lain diutus, yang bertujuan kedamaian, keselamatan, dan keamanan.

Jadi, apa yang perlu kita lakukan adalah bekerja siang dan malam untuk memastikan kebaikan, kebenaran, dan keadilan menguasai dunia. Kita harus menjadi harapan untuk menyelamatkan umat manusia yang berada dalam pusaran masalah besar. Kita perlu menjaga keadilan dalam geografi yang dikelilingi oleh penindasan, ketidakadilan, air mata, dan keputusasaan. Kita harus menyahut seruan, “Wahai umat Islam! Fahami, hidup, dan sebarkan Islam dengan betul dan sebaiknya sehingga siapa sahaja yang datang untuk membunuh anda harus hidup kerana anda!”

Kami percaya bahawa “semua orang adalah sama ada bersaudara dalam agama yang sama atau sedarjat sebagai ciptaan”, seperti yang dinyatakan oleh Ali (ra). Kita percaya bahawa bumi adalah rumah kongsi kita. Kita percaya bahawa seluruh anggota rumah ini, tanpa mengira agama, etnik, warna kulit, atau negara, mempunyai hak untuk hidup dengan bebas dan aman dalam kerangka dalam nilai-nilai universal dan prinsip moral.

Di bawah kubah Hagia Sophia, kita menyeru seluruh umat manusia untuk menegakkan keadilan, kedamaian, belas kasihan, dan kebenaran. Kami menyeru untuk mempertahankan nilai-nilai universal dan prinsip moral yang melindungi maruah manusia dan menjadikan kita makhluk terhormat. Sebagai pengikut agama Akhir dan Benar yang menyatakan bahawa kehidupan setiap orang tanpa mengira jantina dan usia tidak boleh dilanggar, kami menyeru umat manusia untuk bekerjasama dan berkolaborasi dalam melindungi kehidupan, agama, akal, harta benda, dan generasi semua orang. Ini kerana hari ini kita memerlukan lebih dari sebelumnya untuk menyatukan hati kita dengan kecenderungan kita, akal kita dengan hati nurani kita, manusia dengan manusia, dan manusia dengan alam.

Sebagai mengakhiri khutbah yang bersejarah ini, saya ingin membuat seruan ke seluruh dunia dari tempat terhormat ini:

Wahai umat manusia!

Pintu Masjid Hagia Sophia akan terbuka untuk semua hamba Allah tanpa sebarang diskriminasi seperti pintu Masjid Suleymaniye, Masjid Selimiye, Masjid Sultan Ahmed, dan masjid-masjid kita yang lain. Perjalanan menuju keimanan, ibadah, sejarah, dan perenungan dalam suasana kerohanian Masjid Hagia Sophia akan dilanjutkan tanpa gangguan, Insya Allah.

Semoga Allah Yang Maha Kuasa mengizinkan kita untuk menyantuni Masjid Hagia Sophia dengan sewajarnya yang mempunyai tempat yang istimewa dalam sejarah kegemilangan kita dan nilai yang luar biasa di hati kita. Semoga Allah (swt) memberkati kita dengan kehormatan untuk menghormati masjid seperti Hagia Sophia dengan betul yang mana ia secara keseluruhannya merupakan suatu yang luar biasa. Semoga Allah (swt) menerima terutamanya Yang Mulia (Presiden Erdogan) dan semua pihak berwajib yang berusaha melindungi budaya dan identiti kita, dan semua orang yang berdoa dan berkongsi kebahagiaan kita hari ini, sebagai orang-orang yang Dia (swt) sayangi dan diperkenan oleh-Nya.

NOTA: Saya agak kesal kerana tidak dapat mengenal pasti saudara yang menterjemah khutbah ini daripada Bahasa Turki ke Bahasa Melayu. Saya rasa ia ditulis paling awal oleh https://www.facebook.com/muein.abadi

Featured

Bumi Sfera Dari Sudut Pandang al-Quran, al-Hadith dan Astronomi

Saya ada menulis kertas kerja ilmiah mengenai bagaimana ulama’ tafsir memahami bentuk bumi daripada suluhan wahyu al-Quran, al-Hadith dan juga astronomi.

Kertas kerja itu boleh dimuat turun di capaian ini [klik]

Anda juga boleh memuat turun di library UMP di capaian ini [klik]

52779866_10157953806121037_5818089778653954048_n

Featured

PENGORBANAN LUT MENOLAK PEJUANG LIWAT

Apabila berbicara mengenai pengorbanan, biasanya kita akan merujuk kepada kisah Nabi Ibrahim dan Ismail AS. Akan tetapi, jarang-jarang sekali kita mengaitkan pengorbanan dengan perjuangan Nabi Lut AS. Sempena Zulhijjah 1439 ini, dalam persekitaran negara Malaysia yang baru, saya ingin berkongsi sedikit kisah pengorbanan Nabi Lut AS, berdasarkan al-Quran.

Kisah Lut disebut beberapa kali, dalam 14 surah yang berbeza dalam al-Quran. Ada sebahagian kisahnya disebut secara jelas, kadang-kadang disebut ringkas sahaja, sementara sebahagiannya disebut bersama dengan nama nabi-nabi yang lain.

KALIMAT LIWAT BUKAN BERASAL DARIPADA NAMA LUT: 

Kalimat liwat (لواط), biasanya disebut termasuklah dalam beberapa kitab, kononnya berasal daripada nama nabi Lut (لوط) itu sendiri. Pandangan ini ditolak oleh sebahagian sarjana, seperti Sheikh Dr Solah al-Khalidi (al-Qasas al-Quraniy, jilid 1, 1998:489-490). 

Menurut beliau, Nabi Lut bukan berketurunan Arab, dan tidak bertutur dalam Bahasa Arab. Oleh yang demikian, tiada kaitan antara kalimat liwat dengan namanya. 

Akan tetapi, liwat ialah kalimat baru, yang memang berasal daripada Bahasa Arab (لاط يلوط لوطا و لواطا), bermaksud (اللصوق) iaitu melekap. Ada hadith yang berbunyi:

الولد ألوط بالقلب

Anak-anak adalah makluk yang paling melekap di hati.

Dinamakan perbuatan homoseksual itu sebagai liwat, kerana merujuk perbuatan melekapnya lelaki dengan lelaki. Oleh yang demikian, janganlah dikaitkan kalimat liwat itu kononnya berasal daripada nama Nabi Lut. 

LUT MERUPAKAN NABI, PENGIKUT IBRAHIM AS

Nabi Lut merupakan pengikut Nabi Ibrahim. Firman Allah dalam Surah al-Ankabut ayat 26:

فَآمَنَ لَهُ لُوطٌ ۘ وَقَالَ إِنِّي مُهَاجِرٌ إِلَىٰ رَبِّي ۖ إِنَّهُ هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ

Setelah itu Lut beriman kepadanya dan Nabi Ibrahim pun berkata: “Aku hendak berhijrah kepada TuhanKu, sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana”

Nabi Lut juga turut bersama-sama berhijrah dengan Ibrahim, dari Iraq ke Palestin. Firman Allah dalam Surah al-Anbiya’ ayat 71:

وَنَجَّيْنَاهُ وَلُوطًا إِلَى الْأَرْضِ الَّتِي بَارَكْنَا فِيهَا لِلْعَالَمِينَ

Dan Kami selamatkan dia dan (sepupunya) Nabi Lut ke negeri yang Kami limpahkan berkat padanya untuk umat manusia.

Selepas beberapa ketika duduk di Palestin, bersesuaian dengan tanggungjawab seorang Rasul, akhirnya beliau diutus untuk berdakwah kepada penduduk satu kampung yang terletak di Tenggara al-Quds. 

DAKWAH YANG PENUH RANJAU DAN PENGORBANAN

Nabi Lut mempunyai misi yang agak berbeza dengan nabi-nabi yang lain. Antaranya, ketika Ibrahim dan Ismail bahkan nabi-nabi yang lain, hanya diutus kepada kaum mereka sendiri, tetapi Nabi Lut diutuskan kepada manusia yang bukan terdiri daripada bangsanya. Bahkan bukan juga berasal dari kampung halamannya. Baginda, menjadi Rasul yang begitu asing, kepada manusia yang asing. 

Selain itu, nabi lain memulakan tugas menyebarkan risalah mereka, dengan mengajak manusia kepada tauhid. Firman Allah dalam Surah al-A’raf ayat 65:

قَالَ يَا قَوْمِ اعْبُدُوا اللَّهَ مَا لَكُم مِّنْ إِلَٰهٍ غَيْرُهُ ۚ

Nabi Hud berkata: “Wahai kaumku! Sembahlah kamu akan Allah, (sebenarnya) tidak ada Tuhan bagi kamu selain daripadaNya.

Akan tetapi, nabi Lut memulakan misi dakwah baginda dengan terus mengajak kaumnya itu supaya meninggalkan perbuatan liwat yang dianggap sebagai fahishah. Firman Allah dalam Surah al-‘Araf ayat 80:

وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ أَتَأْتُونَ الْفَاحِشَةَ مَا سَبَقَكُم بِهَا مِنْ أَحَدٍ مِّنَ الْعَالَمِينَ

Dan Nabi Lut juga (Kami utuskan). Ingatlah ketika ia berkata kepada kaumnya: “Patutkah kamu melakukan perbuatan yang keji, yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari penduduk alam ini sebelum kamu?

NORMALISASI LIWAT SECARA TERBUKA DALAM MASYARAKAT

Selain melakukan liwat, nabi Lut juga berhadapan dengan beberapa kerosakan lain dalam kaumnya, seperti menyekat jalan (usaha) supaya perbuatan keji mereka dicegah, dan berjuang untuk menjadikan budaya liwat itu sebagai sesuatu yang boleh diterima secara terbuka dalam masyarakat. Firman Allah dalam Surah al-‘Ankabut ayat 29:

أَئِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ وَتَقْطَعُونَ السَّبِيلَ وَتَأْتُونَ فِي نَادِيكُمُ الْمُنكَرَ ۖ فَمَا كَانَ جَوَابَ قَوْمِهِ إِلَّا أَن قَالُوا ائْتِنَا بِعَذَابِ اللَّهِ إِن كُنتَ مِنَ الصَّادِقِينَ

“Patutkah kamu mendatangi orang lelaki (untuk memuaskan nafsu syahwat kamu)? Dan kamu memotong jalan lalu-lalang (untuk tujuan jahat kamu)? Dan kamu pula melakukan perbuatan yang mungkar di tempat-tempat perhimpunan kamu?” Maka kaumnya tidak menjawab selain daripada berkata (secara mengejek-ejek): “Datangkanlah kepada kami azab dari Allah (yang engkau janjikan itu) jika betul engkau dari orang-orang yang benar”

LIWAT ADALAH FAHISHAH; KEROSAKAN NEGARA

Ulama’ membahaskan mengapa nabi Lut terus melawan liwat, dan tidak menyeru kaumnya supaya mentauhidkan Allah. Ini disebabkan kerana perbuatan liwat adalah perbuatan yang amat songsang. Adalah mustahil merawat akidah seseorang sekiranya mereka masih terjebak dengan perbuatan songsang. Liwat disebut sebagai fahsha’/ fahishah, sama seperti kerosakan lain seperti berlaku zalim dalam sesebuah negara, korupsi, melakukan zina, dan lain-lain. Sekiranya seseorang bersungguh-sungguh melawan korupsi dan kezaliman, maka sepatutnya al-Qur’ān mengajar bahawa liwat juga perlu dibanteras. Liwat adalah perbuatan merosakkan. Ia boleh dilakukan oleh sesiapa sahaja, walaupun diberikan kelebihan untuk berfikir dan merenung kerosakannya (basor). Firman Allah dalam surah al-Naml ayat 54-55:

وَلُوطًا إِذْ قَالَ لِقَوْمِهِ أَتَأْتُونَ الْفَاحِشَةَ وَأَنتُمْ تُبْصِرُونَ
أَئِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ شَهْوَةً مِّن دُونِ النِّسَاءِ ۚ بَلْ أَنتُمْ قَوْمٌ تَجْهَلُونَ

Dan Nabi Lut juga (Kami utuskan); (ingatlah peristiwanya) ketika ia berkata kepada kaumnya: “Patutkah kamu melakukan perbuatan yang keji sedang kamu nampak kejinya? “Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki, bukan perempuan, kerana memuaskan nafsu syahwat kamu. (Perbuatan kamu itu amatlah keji) bahkan kamu kaum yang jahil (yang tidak mengetahui akan akibatnya)”. 

KAUM PELIWAT SOMBONG DAN BONGKAK

Setelah mendapat rahmat menerusi seruan dakwah Nabi Lut, malangnya kaum peliwat ini bersifat sombong dan bongkak. Mungkin kerana pemikiran mereka telah songsang, sama seperti songsangnya nafsu dan perasaan mereka.

Mencabar Diturunkan Azab

Mereka mencabar Nabi Lut untuk menurunkan azab segera. Firman Allah dalam Surah al-Ankabut ayat 29:

أَئِنَّكُمْ لَتَأْتُونَ الرِّجَالَ وَتَقْطَعُونَ السَّبِيلَ وَتَأْتُونَ فِي نَادِيكُمُ الْمُنكَرَ ۖ فَمَا كَانَ جَوَابَ قَوْمِهِ إِلَّا أَن قَالُوا ائْتِنَا بِعَذَابِ اللَّهِ إِن كُنتَ مِنَ الصَّادِقِينَ

“Patutkah kamu mendatangi orang lelaki (untuk memuaskan nafsu syahwat kamu)? Dan kamu memotong jalan lalu-lalang (untuk tujuan jahat kamu)? Dan kamu pula melakukan perbuatan yang mungkar di tempat-tempat perhimpunan kamu?” Maka kaumnya tidak menjawab selain daripada berkata (secara mengejek-ejek): “Datangkanlah kepada kami azab dari Allah (yang engkau janjikan itu) jika betul engkau dari orang-orang yang benar”

Mengejek Lut Kononnya ‘Orang Suci’

Kesombongan mereka dapat disaksikan menerusi hinaan dan kutukan yang dilemparkan kepada nabi Lut. Antaranya, mereka menuduh nabi Lut kononnya ‘orang suci’. Firman Allah dalam Surah al-A’raf ayat 82:

وَمَا كَانَ جَوَابَ قَوْمِهِ إِلَّا أَن قَالُوا أَخْرِجُوهُم مِّن قَرْيَتِكُمْ ۖ إِنَّهُمْ أُنَاسٌ يَتَطَهَّرُونَ

Dan tidak ada jawab dari kaumnya selain daripada berkata: “Usirlah mereka (Nabi Lut dan pengikut-pengikutnya yang taat) dari bandar kamu ini, sesungguhnya mereka adalah orang-orang yang (mendakwa) mensucikan diri”

Mengusir Nabi Lut Keluar

Mereka juga terus bongkak dengan menghalau Nabi Lut keluar dari kampung halaman mereka. Firman Allah dalam surah al-Shu’ara’ ayat 167:

قَالُوا لَئِن لَّمْ تَنتَهِ يَا لُوطُ لَتَكُونَنَّ مِنَ الْمُخْرَجِينَ

Mereka menjawab: “Sesungguhnya jika engkau tidak berhenti wahai Lut (daripada mencaci dan menyalahkan kami), nescaya engkau akan diusir keluar!”

MALAIKAT DIUTUS UNTUK MENURUNKAN AZAB

Nabi Lut, hidup sezaman dengan Ibrahim. Oleh kerana maksiat kaum Lut adalah terlalu berat dan tidak dapat diselesaikan oleh nabi Lut, akhirnya Allah mengutus Malaikat, yang terlebih dahulu berjumpa dengan nabi Ibrahim, untuk menurunkan azab kepada kaum Lut. 

Firman Allah dalam Surah al-Ankabut ayat 31-34:

وَلَمَّا جَاءَتْ رُسُلُنَا إِبْرَاهِيمَ بِالْبُشْرَىٰ قَالُوا إِنَّا مُهْلِكُو أَهْلِ هَٰذِهِ الْقَرْيَةِ ۖ إِنَّ أَهْلَهَا كَانُوا ظَالِمِينَ # قَالَ إِنَّ فِيهَا لُوطًا ۚ قَالُوا نَحْنُ أَعْلَمُ بِمَن فِيهَا ۖ لَنُنَجِّيَنَّهُ وَأَهْلَهُ إِلَّا امْرَأَتَهُ كَانَتْ مِنَ الْغَابِرِينَ # وَلَمَّا أَن جَاءَتْ رُسُلُنَا لُوطًا سِيءَ بِهِمْ وَضَاقَ بِهِمْ ذَرْعًا وَقَالُوا لَا تَخَفْ وَلَا تَحْزَنْ ۖ إِنَّا مُنَجُّوكَ وَأَهْلَكَ إِلَّا امْرَأَتَكَ كَانَتْ مِنَ الْغَابِرِينَ # إِنَّا مُنزِلُونَ عَلَىٰ أَهْلِ هَٰذِهِ الْقَرْيَةِ رِجْزًا مِّنَ السَّمَاءِ بِمَا كَانُوا يَفْسُقُونَ

Dan ketika datang (malaikat) utusan kami kepada Nabi Ibrahim dengan membawa berita yang mengembirakan), mereka berkata: “Sebenarnya kami hendak membinasakan penduduk bandar ini), sesungguhnya penduduknya adalah orang-orang yang zalim”. Nabi Ibrahim berkata: “Sebenarnya Lut ada di bandar itu”. Mereka menjawab: “Kami mengetahui akan orang-orang yang tinggal di situ. Sesungguhnya kami akan menyelamatkan dia dan keluarganya (serta pengikut-pengikutnya) – kecuali isterinya, ia adalah dari orang-orang yang dibinasakan”. Dan ketika datang utusan-utusan Kami kepada Nabi Lut, ia merasa dukacita dengan kedatangan mereka, dan merasa tidak terdaya untuk mengawal mereka (dari gangguan kaumnya); dan (setelah melihatkan halnya yang demikian), utusan-utusan itu berkata: “Janganlah engkau takut dan janganlah berdukacita, sesungguhnya kami akan menyelamatkanmu dan keluargamu (serta pengikut-pengikutmu) – kecuali isterimu, ia adalah dari orang-orang yang dibinasakan. “Sesungguhnya kami (diutuskan) untuk menurunkan atas penduduk bandar ini azab dari langit, disebabkan mereka melakukan kejahatan (kufur dan maksiat)”.

LUT BERDAKWAH SECARA BERHIKMAH

Malaikat tersebut akhirnya melawat rumah Lut dengan jelmaan manusia. Semasa di rumah Lut, kaumnya mengetahui ketibaan malaikat dengan jelmaan manusia yang kacak. Mereka cuba untuk merapati dan menganggu ‘lelaki’ tersebut. Sungguh, bernafsu besar kaum lelaki nabi Lut dengan manusia sejenis mereka. 

Akan tetapi nabi Lut terus berdakwah kepada mereka supaya kembali kepada fitrah. Nabi Lut berdakwah secara berhikmah. Baginda memujuk kaumnya, sekiranya ingin melempiaskan nafsu, maka salurkanlah melalui jalan yang fitrah dan halal. Baginda mengajar lelaki kaumnya supaya berkahwin dengan anak-anak gadis yang ada di kampungnya. Firman Allah dalam Surah Hud ayat 78:

وَجَاءَهُ قَوْمُهُ يُهْرَعُونَ إِلَيْهِ وَمِن قَبْلُ كَانُوا يَعْمَلُونَ السَّيِّئَاتِ ۚ قَالَ يَا قَوْمِ هَٰؤُلَاءِ بَنَاتِي هُنَّ أَطْهَرُ لَكُمْ ۖ فَاتَّقُوا اللَّهَ وَلَا تُخْزُونِ فِي ضَيْفِي ۖ أَلَيْسَ مِنكُمْ رَجُلٌ رَّشِيدٌ

Dan kaumnya pun datang meluru kepadanya (dengan tujuan hendak mengganggu tetamunya), sedang mereka sebelum itu sudah biasa melakukan kejahatan. Nabi Lut berkata: “Wahai kaumku! Di sini ada anak-anak perempuanku mereka lebih suci bagi kamu (maka berkahwinlah dengan mereka). Oleh itu takutlah kamu kepada Allah, dan janganlah kamu memberi malu kepadaku mengenai tetamu-tetamuku. Tidakkah ada di antara kamu seorang lelaki yang bijak berakal (yang dapat memberi nasihat)?”

AMARAN AZAB

Firman Allah dalam Surah al-‘Ankabut ayat 33-34:

وَلَمَّا أَن جَاءَتْ رُسُلُنَا لُوطًا سِيءَ بِهِمْ وَضَاقَ بِهِمْ ذَرْعًا وَقَالُوا لَا تَخَفْ وَلَا تَحْزَنْ ۖ إِنَّا مُنَجُّوكَ وَأَهْلَكَ إِلَّا امْرَأَتَكَ كَانَتْ مِنَ الْغَابِرِينَ # إِنَّا مُنزِلُونَ عَلَىٰ أَهْلِ هَٰذِهِ الْقَرْيَةِ رِجْزًا مِّنَ السَّمَاءِ بِمَا كَانُوا يَفْسُقُونَ

Dan ketika datang utusan-utusan Kami kepada Nabi Lut, ia merasa dukacita dengan kedatangan mereka, dan merasa tidak terdaya untuk mengawal mereka (dari gangguan kaumnya); dan (setelah melihatkan halnya yang demikian), utusan-utusan itu berkata: “Janganlah engkau takut dan janganlah berdukacita, sesungguhnya kami akan menyelamatkanmu dan keluargamu (serta pengikut-pengikutmu) – kecuali isterimu, ia adalah dari orang-orang yang dibinasakan. “Sesungguhnya kami (diutuskan) untuk menurunkan atas penduduk bandar ini azab dari langit, disebabkan mereka melakukan kejahatan (kufur dan maksiat)”.

ANTARA ISTERI YANG DERHAKA DAN KEBENARAN YANG NYATA

Antara ujian kepada Nabi Lut juga, ialah keengganan isterinya untuk bersama-sama menolak perjuangan homoseksual dalam kalangan kaumnya. Akhirnya, isteri baginda turut ditimpa azab seksaan di dunia lagi. Firman Allah dalam Surah Hud ayat 81:

قَالُوا يَا لُوطُ إِنَّا رُسُلُ رَبِّكَ لَن يَصِلُوا إِلَيْكَ ۖ فَأَسْرِ بِأَهْلِكَ بِقِطْعٍ مِّنَ اللَّيْلِ وَلَا يَلْتَفِتْ مِنكُمْ أَحَدٌ إِلَّا امْرَأَتَكَ ۖ إِنَّهُ مُصِيبُهَا مَا أَصَابَهُمْ ۚ إِنَّ مَوْعِدَهُمُ الصُّبْحُ ۚ أَلَيْسَ الصُّبْحُ بِقَرِيبٍ

(Mendengarkan yang demikian tetamunya berkata: “Wahai Lut! Sesungguhnya kami (adalah malaikat) utusan Tuhanmu. Kaum engkau yang jahat itu tidak sekali-kali akan dapat melakukan kepadamu (sebarang bencana). Oleh itu, pergilah berundur dari sini bersama-sama dengan keluargamu pada tengah malam, dan janganlah seorangpun di antara kamu menoleh ke belakang. Kecuali isterimu, sesungguhnya ia akan ditimpa azab yang akan menimpa mereka (kerana ia memihak kepada mereka). Sesungguhnya masa yang dijanjikan untuk menimpakan azab kepada mereka ialah waktu subuh; bukankah waktu subuh itu sudah dekat?”

Allah juga berfirman dalam Surah al-Tahrim ayat 10:

ضَرَبَ اللَّهُ مَثَلًا لِّلَّذِينَ كَفَرُوا امْرَأَتَ نُوحٍ وَامْرَأَتَ لُوطٍ ۖ كَانَتَا تَحْتَ عَبْدَيْنِ مِنْ عِبَادِنَا صَالِحَيْنِ فَخَانَتَاهُمَا فَلَمْ يُغْنِيَا عَنْهُمَا مِنَ اللَّهِ شَيْئًا وَقِيلَ ادْخُلَا النَّارَ مَعَ الدَّاخِلِينَ

Allah mengemukakan satu misal perbandingan (yang menyatakan tidak ada manfaatnya) bagi orang-orang kafir (berhubung rapat dengan orang-orang mukmin selagi mereka tidak beriman dengan sebenar-benarnya), iaitu: perihal isteri Nabi Nuh dan isteri Nabi Lut; mereka berdua berada di bawah jagaan dua orang hamba yang soleh dari hamba-hamba Kami (yang sewajibnya mereka berdua taati); dalam pada itu mereka berlaku khianat kepada suami masing-masing; maka kedua-dua suami mereka (yang berpangkat Nabi itu) tidak dapat memberikan sebarang pertolongan kepada mereka dari (azab) Allah, dan (sebaliknya) dikatakan kepada mereka berdua (pada hari pembalasan): “Masuklah kamu berdua ke dalam neraka bersama-sama orang-orang yang masuk (ke situ)”.

KAUM YANG DIBINASAKAN DAN TIDAK DIKENALI

Sesungguhnya, gaya hidup homoseksual adalah terlalu songsang dan jijik. Ia tidak dapat diterima baik dalam agama atau dalam masyarakat yang bersih. Kaum Nabi Lut itu dibinasakan, dalam keadaan tiada siapa pun mengetahui nama kaum tersebut, melainkan dirujuk sebagai kaum Lut. Berbeza dengan umat derhaka yang terdahulu, mereka dikenali sebagai, contohnya, ‘Ad, Thamud, pengikut Firaun dan lain-lain. Akhirnya, seluruh kaum Lut yang homoseksual tersebut, dan juga isterinya yang tua, telah terkorban dalam azab yang Allah turunkan di dunia. Firman Allah dalam Surah al-Shu’ara’ ayat 172-173:

ثُمَّ دَمَّرْنَا الْآخَرِينَ # وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهِم مَّطَرًا ۖ فَسَاءَ مَطَرُ الْمُنذَرِينَ

Kemudian Kami hancurkan yang lain (yang menentang Nabi Lut). Dan Kami hujani mereka dengan hujan (azab yang membinasakan); maka amatlah buruknya hujan azab yang menimpa kaum yang telah diberi amaran.

Tidaklah mereka itu dikenali pun, melainkan dalam al-Qur’ān dipanggil sebagai al-Mu’tafikat – yang songsang dari kebenaran kepada kebatilan, diterbalik, dan dihancurkan. 

Featured

MIZWALAH (SUN DIAL/JAM MATAHARI) DI AL-MASJID AL-HARAM DAN AL-AQSA

Tahun ini, buat kali pertama dalam sejarah pengurusan jemaah haji, pelepasan jemaah haji dilakukan di Kompleks Tabung Haji Sepang. Terdapat satu binaan falak yang amat menarik di kompleks berkenaan, dikenali sebagai Mizwalah TaHa. Mizwalah bermaksud jam matahari / sun dial. Projek kerjasama Persatuan Falak Syarie Malaysia dan Tabung Haji ini boleh dilihat menerusi laman rasmi mereka di sini [klik].

Dahulu, mizwalah merupakan instrumen asas penentuan waktu solat di masjid-masjid utama, termasuklah al-Masjid al-Haram di Makkah. Terdapat satu rakaman Muazzin utama al-Masjid al-Haram Makkah, Sheikh ‘Ali Mulla mengenai sejarah mizwalah di tempat tawaf, boleh ditonton di video ini:

Dalam sejarah, semasa zaman pemerintahan orang Turki dan keturunan Sharif di Makkah, Mizwalah (kadang-kadang disebut sebagai muzwalah, seperti dalam video Sheikh ‘Ali pada minit pertama) dibina berhampiran dengan ‘Maqam Shafi’i’. Pentadbir masjid melantik seorang al-Muwaqqit (penjaga waktu) untuk memerhatikan mizwalah bagi menentukan masuknya waktu solat, sebelum memaklumkan kepada Muazzin untuk melaungkan azan.

Maqam Shafi’i bukan bermaksud kubur Imam al-Shafi’i. Tetapi merujuk kepada musolla bagi pengikut mazhab Shafi’i. Dalam sejarah, sebelum pemodenan al-Masjid al-Haram, terdapat empat musolla berasingan di tempat tawaf sekitar Ka’bah. Jemaah mendirikan solat mengikut imam mazhab masing-masing. Akan tetapi pada tahun 1377H, kesemua maqam atau musolla mazhab tersebut mula dirobohkan, bagi menyatupadukan umat Islam dalam urusan ibadah.

mak_79420793
Binaan besar di pinggir Ka’bah itu adalah tempat minum air zamzam. Maqam Shafi’i, yang merupakan musolla terakhir yang dirobohkan, kelihatan di sebelahnya. Di situlah lokasi Mizwalah.

e6dae6051f
Mengikut rekod sejarah, inilah Mizwalah al-Haram yang diletak berhampiran dengan Maqam Shafi’i dan telaga Zamzam, sekitar tahun 1023H / 1614M.

Selain itu, mizwalah juga terdapat di al-Masjid al-Aqsa, di satu pagar arca antara Masjid Qubbah dan Masjid Qibli, seperti dalam gambar berikut:

441
Di Atas Tiang Paling Tengah, kelihatan Mizwalah al-Aqsa. (البائكة الجنوبية)

fba009bf-1850-4730-9e33-d0c379a3f6dc-2
Mizwalah al-Aqsa

Menurut sejarah, kemungkinan besar mizwalah ini dibuat pada tahun 1927M. Dengan ketinggian sekitar 8 meter dan saiz sekitar 1m x 1.5m, ia dibina oleh Muhandis (IR) Rushdi, Ketua Majlis Tertinggi Agama Islam al-Aqsa pada waktu berkenaan, sebagai panduan kepada muazzin untuk melaungkan azan apabila masuk waktu.

Inilah kepentingan ilmu falak dalam urusan ibadah seharian. Orang yang mencerap jasad samawi untuk tujuan zikrullah seperti solat, mempunyai kedudukan yang besar di sisi Allah SWT. Benarlah sabda nabi Muhammad SAW dalam sepotong hadith (rujuk al-Naisābūrī, al-Hākim Muḥammad bin ‘Abdullāh, al-Mustadrak ‘alā al-Ṣaḥīḥain (Beirut: Dar al-Kutub al-‘Ilmiyyah, 1990), 1:115. Turut diriwayatkan dalam Sunan al-Kubrā li al-Baihāqī (Ḥadīth 1781) dan Sharh al-Sunnah li al-Baghawī):

عَنِ ابْنِ أَبِي أَوْفَى قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ – : ” إِنَّ خِيَارَ عِبَادِ اللَّهِ الَّذِينَ يُرَاعُونَ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ وَالنُّجُومَ وَالْأَظِلَّةَ لِذِكْرِ اللَّه

Terjemahan: Daripada Ibnu Abī Aufā, Rasulullah telah bersabda: Sesungguhnya hamba-hamba Allah yang baik adalah mereka yang selalu mencerap matahari, bulan dan bayang-bayang (jasad samawi) untuk mengingati Allah

 

Belalang, Pengkhianatan dan Kepungan di Madinah al-Munawwarah

Setiap kali bulan Jun bertandang, hati saya akan berasa sedikit pilu. Kerana pada Jun 1916, lebih kurang 105 tahun yang lalu, berlakunya satu peristiwa yang menjadi penyumbang utama kepada jatuhnya Palestin. 

Kisah ini agak perit untuk dibahaskan. Bagi sebahagian, ia sensitif untuk dibicarakan. Aib. 

Ringkasnya, apa yang berlaku 105 tahun yang lalu, ialah kejayaan penjajah British dan Orientalis untuk melaksanakan dasar ‘pecah dan perintah’ di negara umat Islam. 

Timur Tengah, atau Asia Barat, yang dahulunya merupakan wilayah umat Islam yang dinaungi oleh Kerajaan Uthmaniah. Pemerintah Turki, dimomokkan oleh British sebagai penjajah dan perampas negara Arab. 

Lalu dibangkitkan slogan kebangsaan dan perkauman. Arab untuk Arab. Turki, sila balik negara kamu. 

Lalu ditaburkan pelbagai janji. Kalau menang, pemimpin Arab akan jadi Khalifah baru. Kami British, sedia membantu. 

Sedihnya, sasaran pertama pendustaan dan pengkhianatan ini, ialah Madinah al-Munawwarah. Mulai 5 Jun 1916, orang Arab yang dahulunya bernaung, bahkan menjadi wakil pemerintah Othmaniah di Hijjaz, telah mula mengepung Tanah Haram Madinah al-Munawwarah. Madinah menjadi sasaran, kerana lokasi strategiknya sebagai pusat pemerintahan, selain telah terbinanya stesyen keretapi yang menghubungkan Semenanjung Tanah Arab dengan kawasan belah utara. 

Dengan pakatan bersama kabilah Arab Badwi, serta dibantu oleh strategis British seperti T.E. Lawrence (of Arabiya), Madinah telah diserang bertubi-tubi. Bukan sehari, bukan seminggu, bukan setahun. Tetapi melebihi dua tahun, sehinggalah penyerahan dilakukan pada Januari 1919. 

Sejarah menyaksikan, sumpah setia  Fahreddin Pasha (m1948), atau nama Turkinya Ömer Fahrettin Türkkan, mempertahankan Madinah daripada kepungan yang memilukan ini. Bagaimana mungkin Arab Muslim, sanggup untuk bersekongkol dengan penjajah British, mencemarkan bandar Nabi Muhammad SAW, semata-mata kerana ingin menjadi Khalifah Arab Muslim, jawatan yang dijanjikan British, tetapi TIDAK PERNAH dikotakan. 

Fahreddin Pasha

Selama lebih 2 tahun inilah, Fahreddin Pasha berbai’ah, bersama dengan pasukan tenteranya, untuk mempertahankan bandar Nabi yang mulia hingga ke nafas yang terakhir. 

Dengan bekalan makanan yang terhad akibat kepungan, mereka terpaksa memanfaatkan apa sahaja rezeki yang Allah berikan kepada mereka, termasuklah belalang. 

Beliau akhirnya ditangkap hasil pengkhianatan orang dalam di Madinah. Akhirnya Madinah diserahkan.

Dalam Misi Mempertahankan Madinah al-Munawwarah

Yang dijanjikan untuk menjadi Khalifah Arab Muslim, tidak dapat pun jawatan tersebut.

Sementara Palestin pula, telah jatuh ke tangan British. Sebelum diserahkan kepada Zionis untuk dijadikan National Home mereka.

Ambillah pengiktibaran sejarah. Jangan berpecah. 

#DUDUKRUMAH #JANGANKELUAR Antara Pra Syarat Dapat Rahmat Di Musim Waba'

Pandemik wabak penyakit bukanlah satu perkara baru dalam tamadun manusia. Sedari tahun 165 M,  5 juta nyawa manusia terkorban akibat Antonine Plague. Penyakit ini merebak di Mesir, Greek dan Italy, dikatakan dibawa melalui darat oleh tentera Rom selepas berperang dengan Tamadun Mesopotamia. 

Antara tahun 1346-1353 M pula, pandemik The Black Death menyerang benua Eropah, Afrika dan Asia. Penyakit hawar ini berpunca daripada tikus dan kuman yang diangkut menerusi kapal dagangan menerusi laluan laut. Sekurang-kurangnya 75 juta nyawa manusia terkorban. 

Pada zaman moden, dengan populasi manusia semakin bertambah selain kemudahan pengangkutan udara dan laut merentas benua, pandemik bukanlah satu perkara yang pelik. Pandemik influenza yang melanda dunia antara tahun 1918 hingga 1920, mengorbankan hampir 50 juta nyawa dalam tempoh yang singkat 

Sekarang, tamadun manusia diuji lagi dengan pandemik Covid-19. Dalam masa yang pantas, ribuan manusia daripada seluruh pelusuk dunia telah dijangkiti. Pada permulaan penyebaran virus baru ini, ia hanya tertumpu di negara China. Namun kini, penularannya sukar untuk dibendung daripada merentasi sempadan pelbagai negara. 

Terdapat naratif berdalilkan hujah agama yang kurang cermat dalam menyantuni penyebaran Covid-19 ini. Pada awalnya, dihujahkan ia sebagai Kafarah terhadap kezaliman negara China ke atas Muslim Uighur, sehingga langsung tidak melanda umat Islam. Sekarang terbukti ia salah. Kemudian diikuti pula dengan naratif eskatologi, bahawa dunia sudah menghampiri penghujungnya. Tidaklah dinafikan kebenaran naratif ini, cuma jangan lupa bahawa kelahiran Nabi Muhammad SAW itu sendiri merupakan petanda akhir zaman, bahkan sebelum kelahiran Nabi lagi pandemik penyakit telah berlaku pada skala yang besar. 

Terdapat banyak dalil al-Quran dan al-Hadith yang menerangkan betapa musibah itu adalah azab kecil akibat kerosakan yang dilakukan oleh tangan-tangan manusia. Tetapi ia juga menjadi rahmat kepada Mukmin yang bersabar dan memberikan respon yang positif dalam menghadapinya. Dalam sepotong hadith Sahih Bukhari, Aisyah bertanya kepada Nabi Muhammad SAW mengenai taun. Jawab Nabi:

Ia adalah suatu azab yang diutuskan Allah ke atas sesiapa yang dikehendakiNya. Lalu dijadikannya oleh Allah sebagai rahmat untuk orang mukminin. Maka tidaklah seorang hamba itu ditimpa taun lalu dia duduk menetap di negerinya dengan sabar, dan dia tahu bahawa tidak akan ada yang menimpanya kecuali apa yang telah dituliskan oleh Allah kepadanya, melainkan baginya seumpama pahala mati syahid

Hadith ini jelas menerangkan respon sebenar umat Islam dalam berhadapan dengan Covid-19. Bukan semata-mata yakin dan redha dengan ketentuan Allah SWT semata-mata, tetapi perlu berikhtiar dengan tidak keluar daripada daerah kediamannya. 

Di Malaysia, kerajaan telah menetapkan Perintah Kawalan Pergerakan sebagai ikhtiar untuk membendung penularan Covid-19 yang meningkat akibat kecuaian segelintir saudara kita. Tindakan ini terbukti berjaya mengurangkan secara drastik penyebaran virus berbahaya ini, seperti di wilayah Wuhan, China.

Tindakan yang sama pernah direkodkan dalam sejarah Islam. Menurut catatan Ibn al-Athir, pada tahun 1048 M, pandemik penyakit pernah melanda Tamadun Islam di Makkah, Iraq, Palestin dan Sham. Imam al-Zahabi meriwayatkan sekitar tahun 1055M, peristiwa itu menyebabkan masjid-masjid ditutup, dan langsung tidak didirikan solat (Siyar A’lam al-Nubala’, 18/311). 

Dalam berhadapan dengan Covid-19 ini, majoriti penduduk dunia tiada langsung pengalaman untuk melaluinya. Lantas, tidak hairanlah mengapa masih berlaku tindakan yang dilihat sebagai mementingkan diri sendiri, terutama tidak mempedulikan Perintah Kawalan Pergerakan. Mudah-mudahan rakyat Malaysia dapat memberikan respon yang lebih baik dalam membendung penularan wabak ini, khasnya dalam kalangan umat Islam, kerana itulah pra syarat yang dinyatakan Nabi untuk melayakkan kita mendapat rahmat di sebalik ujian penyakit berjangkit. 

Hukum Tidur Selepas Subuh, Asar dan Maghrib

HUKUM TIDUR SELEPAS SUBUH

Secara asasnya, tidak terdapat sebarang nas yang jelas melarang kita tidur selepas Subuh dan Asar. Akan tetapi terdapat beberapa petunjuk hadith yang memberikan galakan supaya kita tidak tidur selepas Subuh. 

Antaranya, ialah Nabi Muhammad SAW mendoakan secara umum keberkatan kepada umatnya yang bekerja di awal pagi. Itu mengundang kaya! Dalam Sunan Abu Daud, diriwayatkan:

عَنْ صَخْرٍ الْغَامِدِيِّ، عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ ‏ “‏ اللَّهُمَّ بَارِكْ لأُمَّتِي فِي بُكُورِهَا ‏”‏ ‏.‏ وَكَانَ إِذَا بَعَثَ سَرِيَّةً أَوْ جَيْشًا بَعَثَهُمْ فِي أَوَّلِ النَّهَارِ ‏.‏ وَكَانَ صَخْرٌ رَجُلاً تَاجِرًا وَكَانَ يَبْعَثُ تِجَارَتَهُ مِنْ أَوَّلِ النَّهَارِ فَأَثْرَى وَكَثُرَ مَالُهُ ‏.‏ قَالَ أَبُو دَاوُدَ وَهُوَ صَخْرُ بْنُ وَدَاعَةَ 

Yang bermaksud: Daripada Sakhr al-Ghamidi daripada nabi Muhammad SAW: Nabi berkata, “Ya Allah, Engkau berkatilah umatku pada awal pagi mereka.”. Nabi juga apabila menghantar skuad atau bala tentera, baginda akan melepaskan mereka pada awal pagi. Sakhr (perawi hadith ini) adalah seorang peniaga. Beliau akan menghantar barang perniagaannya pada awal pagi, lalu jadi kaya dan mewah. 

Nabi juga akan berwirid panjang selepas solat Subuh, hingga terbit matahari. Berwirid panjang membuktikan nabi tidak tidur. Diriwayatkan dalam Sahih Muslim:

عَنْ سِمَاكِ بْنِ حَرْبٍ، قَالَ قُلْتُ لِجَابِرِ بْنِ سَمُرَةَ أَكُنْتَ تُجَالِسُ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ نَعَمْ كَثِيرًا كَانَ لاَ يَقُومُ مِنْ مُصَلاَّهُ الَّذِي يُصَلِّي فِيهِ الصُّبْحَ حَتَّى تَطْلُعَ الشَّمْسُ فَإِذَا طَلَعَتْ قَامَ وَكَانُوا يَتَحَدَّثُونَ فَيَأْخُذُونَ فِي أَمْرِ الْجَاهِلِيَّةِ فَيَضْحَكُونَ وَيَتَبَسَّمُ صلى الله عليه وسلم

Yang bermaksud: Daripada Simak bin Harb, katanya, aku berkata kepada Jabir bin Samurah, “Apakah engkau sentiasa melazimi nabi Muhammad SAW?”. Jawab Jabir, “Ya, kerap, antaranya, baginda tidak akan berdiri daripada tempat solatnya selepas solat Subuh, hingga matahari terbit. Apabila matahari terbit, barulah baginda akan berdiri. Ketika itu para sahabat bersembang-sembang dan dan berbual mengenai satu perkara yang mereka lakukan semasa zaman Jahiliyah lantas mereka tertawa. Maka Rasulullah SAW pun tersenyum sahaja (melihat kelakuan mereka). 

Perbuatan tidur selepas subuh juga ditegah oleh ramai salafussoleh. Antaranya, dalam al-Musonnaf karya Ibn Abi Shaibah, diriwayatkan yang Zubair menegah perbuatah al-Tasobbuh (التصبح), iaitu tidur selepas subuh.

Oleh yang demikian, umat Islam perlulah bersungguh-sungguh untuk bekerja di awal pagi, dan elakkan daripada bermalas-malasan. Pun demikian, dengan meraikan gaya hidup moden yang menyaksikan ramai yang bekerja membabitkan shif malam, maka tiada larangan untuk mereka tidur selepas subuh. Bahkan hakikatnya, tiada zahir nas yang melarang perbuatan tersebut secara langsung. 

HUKUM TIDUR SELEPAS ASAR

Ada pun tidur selepas Asar, tiada nas yang melarang manusia untuk tidur selepas Asar. Mungkin ada yang menyatakan terdapat hadith yang melarang, antaranya hadith: 

مَنْ نَامَ بَعْدَ الْعَصْرِ ، فَاخْتُلِسَ عَقْلُهُ، فَلَا يَلُومَنَّ إِلَّا نَفْسَهُ

Yang bermaksud: Barangsiapa yang tidur selepas Asar, maka akan dirampaslah akan akalnya maka tidak dipersalahkan melainkan dirinya sendiri. 

Hadith ini adalah batil, terlalu lemah mengikut pandangan muhaddithin seperti Ibn Hibban, Ibn al-Jauzi, al-Zahabi, al-Shaukani dan lain-lain. 

HUKUM TIDUR SELEPAS MAGHRIB 

Terdapat sepotong hadith dalam Sahih Bukhari yang melarang kita tidur antara waktu Maghrib dan Isha’:

عَنْ أَبِي بَرْزَةَ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم كَانَ يَكْرَهُ النَّوْمَ قَبْلَ الْعِشَاءِ وَالْحَدِيثَ بَعْدَهَا‏

Yang bermaksud: Daripada Abu Barzah, sesungguhnya Rasulullah SAW menegah tidur sebelum Isha’ dan berbual kosong selepasnya. 

Ada sebahagian ulamak menyatakan tegahan ini adalah disebabkan faktor waktu antara Maghrib dan Isha’. Haram kerana waktu. 

Sementara sebahagian ulama’ menyatakan ia dimakruhkan sekiranya dikhuatiri terlajak hingga meninggalkan solat pada waktunya. 

Dalam Nihayah al-Muhtaj, Imam al-Ramli menyatakan:

ويكره النوم قبلها أي صلاة العشاء لما فيه من خوف استمراره إلى خروج الوقت

Yang bermaksud: Dan dimakruhkan tidur sebelum solat Isha’ kerana dikhuatiri tidur akan terlajak hingga tamatnya waktu solat. 

Ibn Solah berkata:

إن هذه الكراهة تعم سائر الصلوات

Yang bermaksud: Sesungguhnya tegahan makruh ini adalah umum meliputi semua waktu Solat. 

Pandangan yang kuat dalam mazhab Maliki dan Hanbali menyatakan tegahan makruh itu adalah merujuk kepada waktunya yang khusus, iaitu tegahan tidur antara waktu Maghrib dan Isha’. 

Allahua’lam, saya cenderung kepada pandangan yang menyatakan dimakruhkan tidur antara waktu Maghrib dan Isha’ kerana amalan ini lebih selamat dan bertepatan dengan nas hadith yang sahih. Apatah lagi, waktu itu adalah waktu kritikal, waktu solatnya pendek. Waktu itulah waktu terbaik dalam konteks di negara kita untuk mendalami ilmu agama, mengajar anak-anak membaca al-Quran, menyantuni keluarga dan lain-lain lagi. 

Pada waktu malam, tidurlah selepas Isha’. Nabi sendiri akan tidur awal kerana ingin bangkit awal untuk tahajjud. 

Bahaya “Confession” ; Barah Yang Parah

Antara amalan trending dalam anak muda beragama Islam sejak kebelakangan ini ialah ‘CONFESSION’. Saya mungkin salah, tetapi antara universiti atau alumni yang awal dikaitkan dengan amalan confession ini, ialah UNIVERSITI ISLAM ANTARABANGSA MALAYSIA. Ya, universiti Islam! Dan ya, saya yakin pihak pengurusan, pentadbiran dan ahli akademik langsung tidak terlibat dalam ‘IIUM CONFESSION’ ini. Pakej mereka lengkap, admin seolah-olah bekerja hampir sepenuh masa, baik di website, mahu pun di sosial media. Persoalannya, adakah CONFESSION ini islamik, seperti islamiknya nama universiti yang dikaitkan, sehingga menjadi ikutan pula kepada universiti lain. 

Dalam Islam, seseorang yang melakukan kesilapan diminta untuk beristighfar dan bertaubat. Syarat taubat sekurang-kurangnya 3, iaitu mengaku dan menyesal, meninggalkan perbuatan yang salah berkenaan, serta berazam untuk tidak mengulanginya. Sekiranya membabitkan hak manusia lain, perlu ditambah syarat keempat iaitu memulangkan haknya. Ibn ‘Abbas berkata:

التَوْبَةُ النصوحُ الندمُ بالقَلْبِ، والاسْتِغْفَارُ بِالِسَانِ، والاقلاعُ بالبَدْنِ، والإِضْمَارُ عَلَى ألا يعودَ

Yang bermaksud: “Taubat Nasuha ialah sesal dengan hati, istighfar dengan lidah, buang perlakuan maksiat dengan tubuh badan dan berazam tidak kembali semula.”

Seorang pendosa hanya perlu membuat pengakuan dan penyesalan kepada Allah tanpa perantaraan manusia. Menghebahkan kesilapan, baik tanpa mendedahkan identiti diri atau sebaliknya, adalah perbuatan yang dilarang dalam agama. Sabda nabi:

كُلُّ أُمَّتِي مُعَافًى إِلاَّ الْمُجَاهِرِينَ، وَإِنَّ مِنَ الْمَجَانَةِ أَنْ يَعْمَلَ الرَّجُلُ بِاللَّيْلِ عَمَلاً، ثُمَّ يُصْبِحَ وَقَدْ سَتَرَهُ اللَّهُ، فَيَقُولَ يَا فُلاَنُ عَمِلْتُ الْبَارِحَةَ كَذَا وَكَذَا، وَقَدْ بَاتَ يَسْتُرُهُ رَبُّهُ وَيُصْبِحُ يَكْشِفُ سِتْرَ اللَّهِ عَنْهُ

Yang bermaksud: “Setiap umatku akan mendapat pengampunan kecuali mujahirin (orang yang menzahirkan kesalahan mereka). Dan termasuklah mereka yang terang-terangan berbuat dosa adalah seseorang melakukannya (dosa) pada malam, kemudian pada pagi dia menceritakannya, padahal Allah SWT menutupi perbuatan itu. Dia berkata: “Hai fulan, malam tadi aku melakukan begini dan begitu.’ Sebenarnya pada malam hari Tuhannya melindungi (aib) perbuatannya itu tetapi pada paginya dia sendiri menyingkap perbuatan (dosanya sendiri) yang ditutupi oleh Allah SWT (HR Bukhari).

‏ يَكُونُ فِي آخِرِ هَذِهِ الأُمَّةِ خَسْفٌ وَمَسْخٌ وَقَذْفٌ ‏”‏ ‏.‏ قَالَتْ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنَهْلِكُ وَفِينَا الصَّالِحُونَ قَالَ ‏”‏ نَعَمْ إِذَا ظَهَرَ الْخَبَثُ

Yang bermaksud: Akan terjadi pada umat akhir zaman ini [1] ‘khasf’ (gunung (berapi) meletus dan bumi merekah); ‘maskh’ (kutukan dan berubahnya wajah insan) dan ‘qazf’ (berlemparan batu). Saidatina Aisyah RA bertanya: “Wahai Rasulullah, apakah kami semua akan hancur terkena bala bencana tersebut sedang dalam kalangan kami terdapat orang soleh? Baginda menjawab: Ya, apabila perbuatan keji, dizahirkan secara terang-terangan/berleluasa (HR Tirmidhi). 

Allah berfirman seperti dalam sepotong hadith Qudsi:

قَالَ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى إِذَا ابْتَلَيْتُ عَبْدِى الْمُؤْمِنَ فَلَمْ يَشْكُنِى إِلَى عُوَّادِهِ أَطْلَقْتُهُ مِنْ إِسَارِى ثُمَّ أَبْدَلْتُهُ لَحْمًا خَيْرًا مِنْ لَحْمِهِ وَدَمًا خَيْرًا مِنْ دَمِهِ ، ثُمَّ يَسْتَأْنِفُ الْعَمَلَ

Yang bermaksud: “Allah SWT berfirman, “Jika Aku (Allah) memberikan ujian (musibah) kepada hambaKu yang beriman sedang ia tidak mengeluh kepada orang yang mengunjunginya maka Aku akan melepaskannya dari tahananKu (penyakit) kemudian Aku gantikan dengan daging yang lebih baik dari dagingnya juga dengan darah yang lebih baik dari darahnya. Kemudian dia (seolah-olah) baru mula amalnya (bagaikan bayi yang baru lahir).” [HR Al-Hakim]

Membuat pengakuan kepada manusia atau pun secara terbuka, mengundang kepada beberapa kejahatan yang lain, seperti:

  1. Fitnah akan beranak-pinak.
  2. Manusia akan membuat andaian siapakah yang terlibat.
  3. Penyakit mental di kemudian hari. Sekarang mungkin anda berbangga membuat pendedahan, tetapi kemudian hari apabila sudah berkeluarga, anda akan menyesal. 
  4. Orang yang baik pun akan percaya dengan tipu daya fitnah berkenaan. 
  5. Mendatangkan simpati, geram, marah yang tidak berasas.
  6. Pengabaian kepada hukum jinayah dalam Islam, seperti pendakwaan berasaskan bukti, seseorang itu tidak bersalah sehingga dibuktikan bersalah, dan seumpamanya.
  7. Menimbulkan krisis kepercayaan kepada ulim amri.
  8. Dan yang paling bahaya, perbuatan ini MENYERUPAI AGAMA KRISTIAN DAN AGAMA LAIN. 

Sebagai perbandingan sahaja, amalan confession ini adalah amalan yang sinonim dalam agama Kristian dan sebahagian amalan Buddhism. Dalam Kristian mazhab Roman Katolik, seorang pendosa perlu melakukan penyesalan dan pengakuan kepada Tuhan dengan perantaraan Priest. Urusan confession ditadbir oleh gereja. Amalan ini turut dikenali dengan sebagai penance, reconciliation atau confession (Catechism of the Catholic Church, Sections 1423-1442). 

Dalam Islam, yang Maha Pendengar, dan yang Maha Penerima Taubat, adalah Allah SWT. Jadilah seperti nabi Ya’qub, apabila sedih dengan ujian, hanya mengadu kepada Allah, seperti dalam FirmanNya:

قَالَ إِنَّمَا أَشْكُو بَثِّي وَحُزْنِي إِلَى اللَّهِ وَأَعْلَمُ مِنَ اللَّهِ مَا لا تَعْلَمُونَ

Yang bermaksud: Ya’qub menjawab: “Sesungguhnya hanyalah kepada Allah aku mengadukan kesusahan dan kesedihanku, dan aku mengetahui dari Allah apa yang kamu tiada mengetahuinya.” (Yusuf : 86)

Sekiranya anda selesai membaca artikel ini, dan sekiranya ada adalah Muslim yang menjadi admin kepada web dan media sosial berkaitan “CONFESSION”, apa perasaan anda sekarang? Adakah kerana semata-mata ingin menjana income sampingan, anda sanggup meniru agama lain, dan menyebar fitnah? Bertaubatlah… 

Buat mereka yang sedang berduka, sekiranya perlukan seseorang untuk meluahkan masalah anda, carilah orang yang soleh dan berkelayakan, seperti kaunselor bertauliah. Mengadulah kepada Allah. Allah sayang kamu. Allah sayang kamu. Allah sayang kamu. 

Ikhlas dari saya,

Irfan bukan Zirfan. 

Adab Muslim Menjelang Maghrib

Waktu Maghrib adalah waktu yang kritikal. Selain faktor masanya yang terlalu ringkas sebelum masuk malam yang gelap (Isha’), waktu maghrib juga merupakan waktu aktif bagi syaitan. Sabda nabi Muhammad SAW:

إِذَا كَانَ جُنْحُ اللَّيْلِ – أَوْ أَمْسَيْتُمْ – فَكُفُّوا صِبْيَانَكُمْ فَإِنَّ الشَّيْطَانَ يَنْتَشِرُ حِينَئِذٍ فَإِذَا ذَهَبَ سَاعَةٌ مِنَ اللَّيْلِ فَخَلُّوهُمْ وَأَغْلِقُوا الأَبْوَابَ وَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ فَإِنَّ الشَّيْطَانَ لاَ يَفْتَحُ بَابًا مُغْلَقًا وَأَوْكُوا قِرَبَكُمْ وَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ وَخَمِّرُوا آنِيَتَكُمْ وَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ وَلَوْ أَنْ تَعْرُضُوا عَلَيْهَا شَيْئًا وَأَطْفِئُوا مَصَابِيحَكُمْ

Apabila sayap malam datang / atau menjelang malam, maka tahanlah anak-anak kamu daripada keluar, kerana syaitan sedang berkeliaran. Dan apabila sebahagian malam telah berlalu, bolehlah lepaskan merekak tutuplah pintu, sebutlah nama Allah, kerana syaitan tidak akan membuka pintu yang tertutup. Tutuplah semua bekas air, tutup semua bekas makanan dan sebutlah nama Allah, (tutuplah) walaupun sekadar meletak sesuatu atasnya. Padamkan pelita (lampu) kamu. (Bukhari dan Muslim). 

Menjelang Maghrib di Tioman, ketika cerapan hilal. Kecuali anda mempunyai sebab untuk berada di luar rumah menjelang Maghrib, berlindunglah dalam rumah demi keselamatan diri dan anak-anak.

Selain itu, baginda juga bersabda: 

لاَ تُرْسِلُوا فَوَاشِيَكُمْ وَصِبْيَانَكُمْ إِذَا غَابَتِ الشَّمْسُ حَتَّى تَذْهَبَ فَحْمَةُ الْعِشَاءِ فَإِنَّ الشَّيَاطِينَ تَنْبَعِثُ إِذَا غَابَتِ الشَّمْسُ حَتَّى تَذْهَبَ فَحْمَةُ الْعِشَاءِ

Jangan biarkan haiwan dan anak-anak kamu berkeliaran apabila matahari sedang terbenam, sehinggalah tamatnya kegelapan malam. Sesungguhnya syaitan itu berkeliaran bermula daripada terbenam matahari hingga gelapnya malam.

Dalam menjelaskan hikmah mengapa syaitan aktif berkeliaran pada waktu ini, al-Hafiz Ibn Hajar al-Asqalani berkata:

والحكمة من انتشار الشياطين في هذا الوقت دون النهار، كما ذكر ابن حجر رحمه الله: «لأنَّ حركتهم في الليل أمكن منها لهم في النهار؛ لأن الظلام أجمع للقوى الشيطانية من غيره، وكذلك كل سواد

“Kerana pergerakan mereka pada waktu malam lebih mantap/berkuasa berbanding waktu siang, kerana kegelapan mengumpulkan kekuatan syaitaniyah berbanding waktu lain, begitu juga semua yang hitam,” (Ibn Hajar, Fathul Bari)

Sebagai pengajaran, umat Islam perlulah menamatkan aktiviti menjelang Maghrib. Mereka juga digalakkan untuk bersiap sedia bagi beribadah menunaikan ibadah Maghrib. Dalam konteks negara Malaysia, bersiap sedia itu bermaksud membersihkan diri dan menunggu masuknya waktu, kerana waktu Maghrib itu amat singkat. 

Selain itu, antara ibadah khusus pada waktu ini ialah:

  1. Solat qabliah Maghrib. Ini berdasarkan kepada banyak hadith galakan mengenainya, walaupun tidak mendatangkan hukum muakkad. 
  2. Antara Asar dan Maghrib pada waktu Jumaat, ialah waktu dimaqbulkan doa, berdasarkan kepada hadith Nabi SAW:

اِلتَمِسُوا السَّاعَةَ الَّتِي تُرجَى في يومِ الجمعةِ بعدَ العصرِ إلى غَيبُوبَةِ الشَّمسِ

Berusahalah (mencari) masa yang diharapkan (doa makbul) pada hari Jumaat, selepas Asar hingga menjelang terbenam matahari (Tirmidhi)

Antara amalan lain yang perlu dipegang pada waktu Maghrib ialah mengelakkan diri daripada tidur antara Maghrib dan Isha’. Sabda nabi Muhammad)

أبي بَرْزَة الأسْلَميِّ رضي الله عنه: أنَّ النَّبيّ صلى الله عليه وسلم كَانَ يَسْتَحِبُّ أَنْ يُؤَخِّرَ الْعِشَاءَ، قَالَ: وَكَانَ يَكْرَهُ النَّوْمَ قَبْلَهَا، وَالْحَدِيثَ بَعْدَهَا

Daripada Abu Barzah al-Aslami katanya, “Rasulullah SAW amat suka melewatkan (sedikit) Solat Isha’.” Dan katanya lagi, “Baginda amat benci tidur sebelumnya (antara Maghrib dan Isha’) serta berbual kosong selepasnya.” (Bukhari dan Muslim)

Tempikan (Al-Saihah) Pada 15 Ramadan 1441H; Ulasan Daripada Sudut Hadith

Baru-baru ini telah disebarkan secara meluas petikan ceramah seorang pengkuliah yang mendakwa al-Saihah/al-Nafkhah/al-Faz’ah akan berlaku pada pertengahan Ramadan 1441H. Penceramah itu bersandarkan sepotong “hadith”:

في الخامس عشر من شهر رمضان ليلة الجمعة ستكون فزعة ( نفخة ) ، توقظ النائم ، وتفزع اليقظان ، وتخرج النساء من مخدعهن ، وفى هذا اليوم سيكون هناك الكثير من الزلازل

Yang bermaksud: Pada 15 Ramadan pada malam Jumaat, akan berlaku gegaran/suara yang keras/angin kencang, ia mengejutkan orang yang tidur, menjatuhkan orang yang sedang berjaga, keluarlah wanita daripada bilik tidur mereka. Pada hari itu, akan berlaku banyak gempa. 

Hadith ini adalah munkar, maudu’, tidak datang daripada sanad yang diterima. Ia adalah satu pendustaan besar atas nama Nabi Muhammad SAW. Berikut merupakan sebahagian pandangan ulama’ hadith mengenai hadith ini:

  1. Hadith ini tiada asal daripada hadith yang boleh dipercayai, dan bukan daripada jalan yang boleh diithbatkan (Al-‘Uqaili, al-Du’afa’ al-Kabir, 3:52) 
  2. Hadith ini adalah palsu atas nama Nabi (Ibn al-Jauzi, al-Maudu’at, 3:191)
  3. Matannya gharib, perawi bernama Musallamah adalah zon, tidak boleh diambil berhujjah (al-Hakim)
  4. Hadith ini palsu, perawinya Musallamah adalah Saqit Matruk (Al-Dhahabi)

Hadith maudu’ yang sama turut diriwayatkan dalam versi yang berbeza, ada yang pendek, ada yang panjang, antaranya seperti yang dinisbahkan kepada Ibn Mas’ud kononnya nabi bersabda:

إذا كان صيحة في رمضان ، فإنه يكون معمعة في شوال ، وتميز القبائل في ذي القعدة ، وتسفك الدماء في ذي الحجة والمحرم ، وما المحرم ؟ يقولها ثلاث مرات ، هيهات هيهات ، يقتل الناس فيه هرجا هرجا ، قلنا : وما الصيحة يا رسول الله ؟ قال : هذه في النصف من رمضان ليلة الجمعة ، فتكون هدَّة توقظ النائم ، وتقعد القائم ، وتخرج العواتق من خدورهن في ليلة جمعة ، في سنة كثيرة الزلازل والبرد ، فإذا وافق شهر رمضان في تلك السنة ليلة الجمعة ، فإذا صليتم الفجر من يوم الجمعة في النصف من رمضان فادخلوا بيوتكم ، وأغلقوا أبوابكم ، سدوا كواكم ، ودثروا أنفسكم ، وسدوا آذانكم ، فإذا أحسستم بالصحيحة فخروا لله سجدا ، وقولوا : سبحان القدوس ، سبحان القدوس ، ربنا القدوس ، فإنه من فعل ذلك نجا ومن لم يفعل هلك .

Yang bermaksud: Sekiranya berlaku al-Saihah (tempikan) pada bulan Ramadan, akan berlaku gegaran di bulan Syawal, perang kabilah dalam bulan Zulqaedah, pertumpahan darah pada bulan Zulhijjah dan Muharram. Apakah Muharram? Kata baginda 3 kali. Aduhai, aduhai, manusia berbunuh-bunuhan. Sahabat bertanya, apakah al-Saihah ya Rasulallah. Nabi menjawab, Ia berlaku pada pertengahan Ramadan, pada malam Jumaat, akan berlaku hentakan yang akan mengejutkan orang yang tidur, menjatuhkan orang yang berdiri, keluarlah gadis daripada tempat berlindung mereka pada malam Jumaat, pada tahun ini berlaku banyak gempa dan dingin yang ekstrim. Sekiranya Ramadan jatuh pada tahun itu pada malam Jumaat, apabila kamu solat subuh pada hari Jumaat pada pertengahan Ramadan, maka masuklah ke rumah kamu, tutuplah pintu kamu, tutuplah api tempat masak kamu, selimutilah diri kamu, tutuplah telinga kamu. Apabila kamu rasa betul sudah reda, maka sujudlah kepada Allah, dan katakanlah Subhana al-Quddus. Subhana al-Quddus, rabbuna al-Quddus. Siapa yang berbuat demikian, dia akan selamat, siapa yang enggan, akan celaka. 

Hadith ini juga merupakan hadith maudu’ mengikut pandangan ulama’ hadith. 

Penceramah perlu berhati-hati dalam berinteraksi dengan hadith. Apatah lagi hadith fitan dan eskatologi yang boleh mengundang kerungsingan dalam kalangan umat Islam. Sebaliknya, penceramah perlu mendidik umat Islam supaya meningkatkan amal ibadah agar sentiasa bersedia menghadapi hari kematian dan akhirat, tanpa perlu mengaitkan ia dengan maklumat palsu seperti kononnya dakwaan maklumat ‘sulit’ daripada NASA, dan seumpamanya.

Bertakwalah, dan ingatlah pesanan nabi:

 مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ

Yang bermaksud: Barangsiapa yang berdusta atas nama aku (nabi), maka bersiaplah ke neraka (Bukhari) 

Untuk mendapatkan ulasan daripada sudut pandang astronomi, boleh baca komen Shahrin Ahmad daripada Falak Online: 


Kredit: Shahrin Ahmad Falak Online
Kredit: Shahrin Ahmad Falak Online

Utamakan Produk Muslim: Iktibar ARBA dan Pengalaman Pahang

Kempen membeli produk Muslim menimbulkan polemik dalam kalangan masyarakat berbilang bangsa di negara kita. Seperti dalam mana-mana kempen kebaikan yang lain, kebiasaannya akan ada pihak yang tersasar daripada matlamat sebenar. Kesannya ialah kempen yang berbaur perkauman, yang akhirnya memberikan kesan negatif kepada agama Islam.

Secara umum, manusia perlu berbelanja untuk melangsungkan kehidupan dan membangunkan ekonomi negara. Manusia juga diminta untuk berkebajikan dengan orang lain, dan sudah tentu yang paling utama ialah dengan keluarga dan insan yang terdekat. Kempen mengutamakan produk Muslim adalah selari dengan tabiat agama dan manusia itu sendiri, selagi mana tidak menindas hak orang lain.

Allah berfirman dalam al-Quran, “…Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertakwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan…” (Al-Maidah:2).

Dalam kalangan sahabat nabi, Abdul Rahman bin Auf merupakan seorang ahli perniagaan yang berjaya. Beliau merupakan antara sahabat yang terawal memeluk agama Islam. Ramai yang merujuk beliau sebagai seorang hartawan, tetapi umat Islam perlu melihat bagaimana Abdul Rahman bin Auf bangkit kembali untuk berniaga setelah menjadi sehelai sepinggang apabila berhijrah dari Makkah ke Madinah.

Terdapat kisah yang diriwayatkan dalam Sahih Bukhari mengenai semangat keusahawanan yang ada dalam diri Abdul Rahman bin Auf. Sejurus selepas berhijrah ke Madinah, Nabi Muhammad SAW mempersaudarakan beliau dengan seorang Ansar bernama Sa’ad bin al-Rabi’. Sa’ad merupakan penduduk asal Madinah yang kaya raya, serta berkahwin dengan beberapa orang wanita. Projek persaudaraan Nabi itu menyebabkan Sa’ad berhasrat menyumbangkan sebahagian hartanya bahkan menceraikan salah seorang isterinya untuk dikahwinkan dengan Abdul Rahman.

Bagi orang awam, tawaran ini ibarat orang mengantuk disorongkan bantal. Tetapi Abdul Rahman bin Auf berpandangan, rezeki itu ibarat yang bulat tak datang bergolek, yang pipih tak datang melayang. Beliau menolak dengan penuh penghormatan tawaran Sa’ad, sebaliknya meminta untuk ditunjukkan arah pasar yang sibuk di sekitar Madinah. Maka Sa’ad mencadangkan Pasar Qainuqa’, dan Abdul Rahman bin Auf tanpa lengah segera menjual yogurt dan minyak samin. Dalam riwayat masyhur yang lain, Abdul Rahman dikatakan pandai mencipta jenama dan pasaran sendiri, apabila memfokuskan perniagaan tali unta di saat ramai orang sudah terlibat dalam perniagaan unta. Akhirnya, beliau menjadi hartawan dalam masa yang singkat selepas berhijrah, dengan merungkai monopoli Yahudi serta memenuhi permintaan rakyat dengan menawarkan produk yang berkualiti di pasaran.

Selain mempunyai hati budi seorang dermawan, Abdul Rahman bin Auf juga menjaga hubungan yang baik dengan non-Muslim. Diriwayatkan dalam Sahih Bukhari, bahawa Abdul Rahman bin Auf mempunyai pakatan dengan Umayyah bin Khalaf, salah seorang pemimpin Musyrikin Makkah yang kuat menentang perjuangan Islam. Pakatan tersebut bertujuan supaya Umayyah melindungi keluarga Abdul Rahman di Makkah selepas berhijrah, sementara Abdul Rahman pula melindungi kepentingan Umayyah di Madinah. Semasa Umayyah tewas di tangan tentera Islam dalam Perang Badar, Abdul Rahman bin Auf melindungi jenazah Umayyah daripada terus diserang oleh tentera Islam.

Umat Islam perlu melihat kempen mengutamakan produk Muslim dengan lebih positif. Memboikot atas dasar perkauman adalah tindakan yang kurang bijak, bukan sahaja untuk ekonomi, tetapi untuk dakwah dan imej Islam itu sendiri. Sedang Rasulullah SAW sendiri wafat ketika baju besi baginda masih dicagar di tangan orang Yahudi. Akan tetapi membantu perniagaan Muslim, dengan mengutamakan pembelian barangan daripada mereka, adalah perbuatan yang mulia dan memberikan kesan yang amat positif dalam meningkatkan ekonomi negara.

Sepatutnya kempen ini berlaku bukan dengan sentakan politik, sebaliknya di atas dasar bantu-membantu sesama Muslim. Di negeri Pahang, antara usaha yang dilakukan oleh Majlis Ugama Islam dan Adat Resam Negeri Pahang (MUIP) yang diketuai oleh Seri Paduka Baginda Yang Dipertuan Agung Al-Sultan Abdullah Ri’ayatuddin Al-Mustafa Billah Shah ibni Almarhum Sultan Haji Ahmad Shah Al-Musta’in Billah, telah memperkenalkan inisiatif membuka Pasaraya Darul Makmur bagi merancakkan perniagaan usahawan Muslim. Usaha ini mengisi kekosongan yang ditunggu-tunggu oleh masyarakat Islam.

Selain itu, MUIP melalui Pusat Kutipan Zakat (PKZ) Negeri Pahang, selain bertanggungjawab menguruskan kutipan zakat, turut menjalankan kerja-kerja membantu usahawan Muslim dengan menghasilkan direktori senarai usahawan asnaf dan pembayar zakat. Direktori ini boleh ditelusuri di http://www.bizzakat.my atau boleh dimuat turun aplikasi ‘Bizzakat’ dalam telefon bimbit. Melalui direktori ini, semua usahawan berzakat, baik pembayar dan penerima, akan diiklankan perniagaan mereka. Umat Islam yang ingin membeli sebarang produk khusus atau perkhidmatan, digalakkan untuk melihat senarai usahawan berzakat yang ada dalam direktori ini.

Inilah bentuk kempen yang sepatutnya diberikan penumpuan. Utamakan inisiatif untuk melahirkan ramai usahawan Muslim dengan produk yang berkualiti. Sementara pengguna pula, elakkan ‘hangat-hangat tahi ayam’ dan semangat bermusim sahaja, sebaliknya utamakanlah peniaga berzakat. Sekiranya didapati dalam kejiranan kita golongan asnaf yang berniaga, bantulah perniagaan mereka. Sekiranya melihat pembayar zakat berniaga, utamakan perniagaan mereka. Kerana akhirnya perbelanjaan kita ini akan berlegar manfaatnya dalam tujuan yang baik ke arah membangunkan ekonomi negara.

Dalam masa yang sama, jagalah hubungan dengan masyakat negara ini tanpa mengira bangsa dan agama. Semoga dengan kempen yang murni ini, ramai peniaga-peniaga kecil dan usahawan Muslim diberikan peluang untuk menonjolkan potensi sebenar mereka dalam menawarkan produk yang berkualiti.

 

WhatsApp Image 2019-09-10 at 8.39.54 AM
Disunting dan diterbitkan dalam Harian Metro 10/9/2019

 

Mengenali Hari Tarwiyah

Ramai tidak kenal hari tarwiyah yang jatuh pada 8 Zulhijjah, sehari sebelum hari wuquf. Ada yang kenal, tetapi sebutannya pula salah. Disebut tarwiyyyyyyah seperti semangat menyebut tarbiyyyyyah, sedangkan ya’ pada kalimat tersebut tiada tanda shaddah. Hanya memadai sebut tarwiyah (التَّرْوِيَةِ) sahaja, sama memadai kita sebut tarbiah. 

hari tarwiyah

KENAPA DINAMAKAN TARWIYAH

Tarwiyah berasal daripada perkataam rowwa yurowwi (روَّى/ يُروِّي) yang mendatangkan maksud-maksud: memikirkan, menyirami dengan air, memberi minum dan lain-lain. 

Dalam pelbagai kitab, dicadangkan sebab kenapa hari 8 Zulhijjah ini dinamakan sebagai hari tarwiyah, ringkasnya seperti berikut:

  1. Hari kelapan, para jemaah haji akan menyiapkan bekalan air sebagai persiapan manasik haji pada hari-hari mendatang. 
  2. Merujuk kepada sirah nabi Ibrahim, yang sedang bertafakkur dan berfikir secara mendalam makna perintah Allah untuk menyembelih anaknya nabi Ismail. Mimpi arahan itu berlaku pada 8 Zulhijjah. 

Oleh kerana hari tarwiyah termasuk dalam hari-hari yang mulia pada 10 hari pertama Zulhijjah, maka digalakkan untuk kita yang tidak berada di Makkah, memperbanyakkan ibadat khasnya pada waktu siang, seperti puasa sunat, bertakbir (takbir mutlak/mursal), berzikir, mempelajari sirah pengorbanan nabi-nabi terdahulu, membaca al-Quran, dan lain-lain.

Sementara bagi jemaah haji pula, pada hari tarwiyah inilah mereka akan perlahan-lahan bergerak ke Mina sebagai mengikuti sunnah manasik haji nabi Muhammad SAW. Semoga semuanya mendapat haji yang mabrur.