BUMI INI BULAT DAN RATA, BUKANNYA RATA TETAPI TIDAK BULAT

 

bluemarblewestAda beberapa orang rakan-rakan peminat dan penyelidik ilmu falak bertanya soalan
kepada saya mengenai dakwaan yang planet bumi ini sebenarnya bukan sfera, tetapi sebaliknya adalah rata.

Perbahasan ini bukanlah satu perkara yang baru. Bahkan di dalam wacana agama lain, khasnya Kristian, ramai sarjana dan pengikut mereka turut membangkitkan dakwaan yang sama.

Di dalam komuniti Kristian, antara yang mencadangkan teori bumi ini rata ialah Lactantius (245-325 CE). Beliau dikenali sebagai seorang ahli retorik profesional yang menganut ajaran Kristian pada pertengahan umur beliau. Beliau menolak falsafah Greek yang mempromosi bahawa bumi ini bulat. Dakwaan beliau ini ditolak oleh banyak gereja pada zamannya, dituduh ‘heresy’ (murtad), sehinggalah idea beliau dibangkitkan semula bahkan diterima semasa zaman Renaissance. Antara tokoh Kristian lain yang menyokong idea beliau ialah Cosmas Indicopleustes, Washington Irving dan ramai lagi. Sebahagian saintis di Eropah yang menyatakan bumi ini sfera, akan didakwa oleh pihak gereja.

Pada zaman sekarang, sama seperti paten pengembangan agama samawi yang akhirnya beransur-ansur diseleweng, teori bumi itu rata turut dibangkitkan di dalam masyarakat Muslim.

Pihak yang mendakwa bumi ini bukan bulat menyandarkan hujjah mereka kepada al-Quran, antara lain kepada istilah madadnā (Kami hamparkan, 15:19), mihadā (hamparan, 78:6), firāshā (hamparan, 2:22), bisāā (hamparan, 71:19) dan suṭihat (dihamparkan, 88:20).

Saya perlu membuat pengakuan, yang saya tidak membaca habis wacana mereka. Mengapa? Kerana ulamak tafsir serta ahli sains telah bersepakat menyatakan bahawa bumi ini bulat atau sfrea (كروي/ بيضاوي) dan bukannya rata (بساطي), dan saya tidak tidak mempunyai masa terluang untuk membaca wacana seumpama itu.

Menurut Ibn ‘Ashur, kalimah-kalimah al-Quran yang digunakan untuk mendakwa bumi itu rata, digunakan pada konteks yang salah. Umpamanya, beliau menjelaskan tafsir ayat 71:19:

والبساط: ما يفرش للنوم عليه والجلوس من ثوب أو زربية فالإِخبار عن الأرض ببساط تشبيه بليغ، أي كالبساط، ووجه الشبه تناسب سطح الأرض في تعادل أجزائه بحيث لا يوجع أرجل الماشين ولا يُقِضُّ جنوب المضطجعين، وليس المراد أن الله جعل حجم الأرض كالبساط لأن حجم الأرض كُرَوي، وقد نبه على ذلك بالعلةِ الباعثة في قوله: { لكم } ، والعلةِ الغائبة في قوله: { لتسلكوا منها سبلاً } وحصل من مجموع العلتين الإِشارة إلى جميع النعم التي تحصل للناس من تسوية سطح الأرض مثل الحرث والزرع، وإلى نعمة خاصة وهي السير في الأرض، وخصت بالذكر لأنها أهم لاشتراك كل الناس في الاستفادة منها.

Maksud petikan pilihan bergaris dalam tafsir beliau: Kalimah bisāā dalam ayat 71:19 tidak membawa maksud yang Allah menjadikan bumi ini rata. Ini kerana bumi itu memang bulat (al-Tarīr wa al-Tanwīr).

Shaikul Islam Ibnu Taimiyah juga membawa kata-kata Abu al-Husain bin al-Munadi:

لا خلاف بين العلماء أن السماء على مثال الكرة

Maksud: Tiada khilaf antara sarjana yang langit itu seperti sfera (Majmū‘ al-Fatāwā, 25/195).

Antara dalil di dalam al-Quran yang menjadi hujjah bahawa bumi ini bulat ialah:

خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ بِالْحَقِّ ۖ يُكَوِّرُ اللَّيْلَ عَلَى النَّهَارِ وَيُكَوِّرُ النَّهَارَ عَلَى اللَّيْلِ ۖ وَسَخَّرَ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ ۖ كُلٌّ يَجْرِي لِأَجَلٍ مُّسَمًّى ۗ أَلَا هُوَ الْعَزِيزُ الْغَفَّارُ

Ia menciptakan langit dan bumi dengan ada faedah dan gunanya yang sebenar; Ia pula menjadikan malam melingkari siang (dengan gelapnya), dan menjadikan siang melingkari malam (dengan cahayanya); dan Ia menjadikan matahari dan bulan beredar menurut perintahnya, – tiap-tiap satu dari keduanya, beredar untuk suatu masa yang telah ditetapkan. Ingatlah! Dia lah Yang Maha Kuasa, lagi Yang sentiasa Mengampuni (al-Zumar, 39:5).

 Berkata Ibn ‘Ashur dalam mentafsirkan ayat ini, khususnya pada kalimat yukawwiru (al-takwīr – berlingkar, berpusing) berkata:

والتكوير حقيقته: اللف والليُّ، يقال: كَوَّر العمامةَ على رأسه إذا لواها ولفَّها، ومثّلت به هنا هيئة غشيان الليل على النهار في جزء من سطح الأرض وعكسُ ذلك على التعاقب بهيئة كَوْر العمامة، إذ تغشى الليَّةُ الليَّةَ التي قبلها. وهو تمثيل بديع قابل للتجزئة بأن تشبه الأرض بالرأس، ويشبه تعاور الليل والنهار عليها بلف طيات العمامة، ومما يزيده إبداعاً إيثار مادة التكوير الذي هو معجزة علمية من معجزات القرآن المشار إليها في المقدمة الرابعة والموضحة في المقدمة العاشرة، فإن مادة التكوير جَائية من اسم الكُرة، وهي الجسم المستدير من جميع جهاته على التساوي، والأرض كروية الشكل في الواقع وذلك كان يجهله العرب وجمهور البشر يومئذٍ فأومأ القرآن إليه بوصف العَرضين اللذين يعتريان الأرض على التعاقب وهما النور والظلمة، أو الليل والنهار، إذ جعل تعاورهما تكويراً لأن عَرَض الكرة يكون كروياً تبعاً لذاتها، فلما كان سياق هذه الآية للاستدلال على الإِلٰهية الحقِّ بإنشاء السماوات والأرض اختير للاستدلال على ما يَتبع ذلك الإِنشاء من خلق العَرضين العظيمين للأرض مادةُ التكوير دون غيرها من نحو الغشيان.

Maksud petikan tafsir bergaris: Dan bumi itu berbentuk sfera pada realitinya ((al-Tarīr wa al-Tanwīr).

Ayat ini sahaja sudah cukup membuktikan bahawa bentuk bumi ini ialah bulat. Allah menyatakan yang siang dan malam itu saling berlingkar/berpusing antara satu sama lain, iaitu pada satu masa, sebahagian bumi siang, sementara sebahagian lagi gelap. Fenomena ini mustahil berlaku sekiranya bumi ini rata.

Selain itu, kemajuan di dalam ilmu sains dan teknologi juga sudah cukup membuktikan bahawa bumi ini berbentuk sfera.

Tidak juga dinafikan, bahawa maksud rata di dalam beberapa kalimah al-Quran itu sebenarnya membuktikan realiti sebenar sebahagian kecil bumi ini pada pandangan manusia, yang kelihatan rata. Maksud rata itu ialah dipermudahkan urusan untuk manusia di bumi Allah yang terbentang luas ini, tetapi untuk manusia tidak terasa bentuk sfera bumi.

Namun sekiranya dilihat dari jauh, atau ditinjau planet bumi ini dari luar atmosfera bumi, maka memang terbukti dengan jelas bahawa bumi ciptaan Allah ini amat luas sekali, dan bentuknya adalah sfera.

Justeru, perbesarkanlah Allah, yang telah mencipta bumi ini sebaik-baik planet untuk dihuni oleh manusia. Dengan bentuk sfera, maka wujudnya fenomena siang dan malam, adanya musim yang pelbagai, adanya masa terbit dan tenggelam jasad samawi dan bumi ini penuh dengan warna-warni. Benarlah, Allah itu Maha BESAR. Jangan perkecilkan ciptaan Allah ini dengan dakwaan berdasarkan pandangan mata kita yang singkat.

Realiti sebenar, bumi ini ialah bulat. Tetapi pada pandangan singkat manusia di bumi, ianya kelihatan rata. ALLAHU AKBAR.

devSurfaces
Gambar hiasan sahaja….
Advertisements

10 thoughts on “BUMI INI BULAT DAN RATA, BUKANNYA RATA TETAPI TIDAK BULAT

  1. Salam.
    Boleh kah admin bagi satu artikel tentang bumi, bulan dan matahari? Bumi mengelilingi matahari, bulan mengelilingi bumi atau pun matahari dan bulan mengelilingi bumi??..kerana persoalan tersebut kebelakangan ini di tanya..

  2. Diriwayatkan dari Salman al Farisi r.a., perihal ajaran yang disampaikan oleh Rasulullah saw, “(Benarkan) Nabi kalian telah mengajarkan kepada kalian segala sesuatu sampai pun perkara adab buang air?” Lalu Salman menjawab, “Benar (beliau mengajarkan kami adab buang hajat), beliau melarang kami menghadap kiblat ketika buang air besar atau buang air kecil, bercebok dengan tangan kanan, dan beristinja’ kurang dari tiga buah batu.” (HR. Muslim)
    “Jika salah seorang kamu mendatangi tempat buang hajat, maka hendaklah ia bercebok dengan tiga buah batu. Sesungguhnya itu sudah cukup baginya.” (HR. Abu Dawud, al-Nasai, dan Ahmad dari Aisyah ra. Dihassankan oleh Al-Albani dalam al-Irwa’ no. 44).

    KOMENTAR KITA:
    Bagi non-Muslim atau Muslim extra-modern, ajaran Muhammad ini akan dianggap sebagai senda gurau melampau. Akan tetapi ini adalah apa yang Nabi kerjakan dan ajarkan kepada semua pengikutnya tentang adab buang hajat, “Hendaklah ia (para pengikut Nabi) bercebok dengan 3 batu”. Dan ajaran ini bersamaan dengan larangan bahawa:
    1. Jumlah batu cebok tidak boleh kurang dari tiga.
    2. Tetapi jumlah dapal melebihi dari tiga batu,asalkan jumlahnya jangan genap melainkan ganjil ( Bukhari 4. No.162)
    3. Buang air tidak boleh menghadap kiblat
    4. Dan tidak boleh bercebok dengan tangan kanan, melainkan harus dengan tangan kiri (poor left hand).
    5. Batu-batu cebok tidak boleh tercampur dengan tulang atau kotoran binatang yang sudah mengeras. Alasan Nabi: “Itu adalah makanan JIN” (Bukhari 58, no.200).

    Beberapa Pertanyaan Kita Kepada Para Ulama:
    1. Apakah ini semua tidak lebih tahyul dan mengarut antara yang paling tahyul? Allah yang UNIVERSAL dengan hukum-hukumNya yang TERMULIA, kini dibuat menjadi begitu kerdil dan hina?
    2. Muslim mana yang masih setia bercebok pakai batu? Termasuk para ulama?
    3. Apakah cebok “TIGA BATU” demikian bakal bersih dari najis, lalu Allah meridhoinya?? Tetapi jelas tidak demikian dengan anjing! Sang anjing akan selalu mencium pantat celana yang demikian; memang patutlah Muhammad tidak suka dengan anjing, sehingga diperintahkan untuk membunuhnya!
    4. Kenapa harus 3 (atau 5, 7, 9 dan ganjil-ganjil) untuk kehormatan sebuah dubur yang bau dan masih najis? Yang melucukan, bukan hanya manusia yang harus menghitung batu cebokan setiap hari, melainkan malaikat pemerhati juga harus tepat mengawasi!
    5. Buang air tidak boleh menghadap kiblat? Bagaimana dengan anak-anak dan orang2 yang sudah “dipenghujungnya”? Didalam pesawat, kereta dan bas? Bahkan dimana-mana dan dirumah sendiri! Apa Kabbah punya mata yang selalu melihat kesetiap umatnya, dan merasa tersinggung setiap kali dihadapkan langsung kepada jutaan Muslim yang buang hajat jarak jauh? Ini belum ditambah dengan hajatan para kafir?
    6. Haram bercebok dengan tangan kanan? Cuba kalau Nabi itu tadinya kidal!

  3. Assalamualaikum Ustaz, saya adalah diantara peminat teori fb bumi bukan sfera. Saya maklum yang Ustaz tidak punyai masa luang yang banyak untuk menjelang teori bumi rata tersebut. Tapi saya mengharamkan jika dapat kiranya satu kumpulan dari ahli falak kita memberi peringatan dan penjelasan bagi menyangkal atau menerangkan kesalahfahaman penyokong teori bumi rata ini. Mereka mula mendapat tempat dihati masyarakat dan kita perlu memberikan jawapan yang meyakinkan dalam isu ini..
    Sekadar cadangan.

  4. Masalahnya, tiada bukti yg benar-benar kukuh bahawa bumi ini adalah bulat sfera. Semua bukti drp NASA dan lain-lain agensi angkasa ada kelemahan dan disangkal.

Terima kasih atas komen dan pandangan balas anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s