Antara membaling kepala khinzir, dan merobohkan masjid.

Risau juga melihat perkembangan terkini di tanahair. Setelah beberapa rumah ibadat Kristian dibakar dan dirosakkan, kali ini giliran masjid pula yang menjadi sasaran. Terdahulu, dua surau di Muar. Dua hari lepas, beberapa masjid di sekitar ibu kota. Itu kes yang dilaporkan. Entah-entah ada lagi yang didiamkan. Allahua’lam.

Perbuatan membakar masjid serta rumah rumah ibadah orang lain adalah perbuatan yang terkutuk, zalim dan bacul. Sejarah pernah menyaksikan bagaimana tentera Salibiyyah ketika masuk ke dalam kota lama Jerusalem, mereka telah membunuh ribuan penduduk awam yang berselindung di dalam masjid, sinagog dan gereja. Sejarah juga pernah melaporkan bagaimana zalimnya sebahagian unit tentera penjajah British di zaman King Edward membakar penduduk awam di dalam gereja di Amerika Utara. Kesemua tindakan ini direkodkan sebagai tindakan yang zalim.

Firman Allah SWT di dalam surah al-Hajj ayat 40:

الَّذِينَ أُخْرِجُوا مِن دِيَارِهِمْ بِغَيْرِ حَقٍّ إِلَّا أَن يَقُولُوا رَبُّنَا اللَّهُ وَلَوْلَا دَفْعُ اللَّهِ النَّاسَ بَعْضَهُم بِبَعْضٍ لَّهُدِّمَتْ صَوَامِعُ وَبِيَعٌ وَصَلَوَاتٌ وَمَسَاجِدُ يُذْكَرُ فِيهَا اسْمُ اللَّهِ كَثِيرًا وَلَيَنصُرَنَّ اللَّهُ مَن يَنصُرُهُ إِنَّ اللَّهَ لَقَوِيٌّ عَزِيزٌ

Ertinya : orang-orang yang telah diusir dari kampung halaman mereka tanpa alasan yang benar, kecuali kerana mereka berkata: “”Tuhan kami hanyalah Allah””. Dan sekiranya Allah tiada menolak (keganasan) sebahagian manusia dengan sebahagian yang lain, tentulah telah dirobohkan biara-biara Nasrani, gereja-gereja, rumah-rumah ibadah orang Yahudi dan mesjid-mesjid, yang di dalamnya (masjid-masjid) itu banyak disebut nama Allah. Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama) -Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa.”

Sebahagian ulamak tafsir menyatakan bahawa ayat ini adalah hujjah mengapa serangan ke atas masjid dan rumah ibadat lain adalah diharamkan di dalam Islam. Rumah ibadat adalah simbol kepada keamanan. Sekiranya simbol kepada keamanan ini pun sanggup diserang, maka nyatalah penyerang itu terdiri daripada manusia yang amat rosak sahsiahnya.

Dunia sekarang sedang memerhatikan bagaimana respon dan reaksi Malaysia terhadap insiden ini. Kita doakan agar ianya dapat ditangani dengan baik dan aman.

Dalam masa yang sama, ini masanya kita muhasabah kembali beberapa kejadian merobohkan masjid yang pernah dilakukan oleh pihak berkuasa majoriti Muslim di beberapa negeri di Malaysia sepanjang dekad lalu. Perbuatan ini juga perbuatan terkutuk. Pada pandangan saya, Muslim yang merobohkan masjid dengan sebab yang tidak rasional, adalah lebih keji berbanding non-Muslim yang membaling kepala khinzir di perkarangan masjid. Tiadalah manusia yang lebih zalim melainkan mereka yang sanggup memberikan arahan supaya rumah Allah, yang sentiasa dipenuhi ahli ibadatnya, dan dimakmurkan dengan majlis ilmunya, dirobohkan dengan alasan remeh.

Firman Allah di dalam surah al-Baqarah ayat 122:

وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ مَنَعَ مَسَاجِدَ اللَّهِ أَنْ يُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ وَسَعَى فِي خَرَابِهَا أُولَئِكَ مَا كَانَ لَهُمْ أَنْ يَدْخُلُوهَا إِلَّا خَائِفِينَ لَهُمْ فِي الدُّنْيَا خِزْيٌ وَلَهُمْ فِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ

Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang menghalang-halangi menyebut nama Allah dalam masjid-masjidNya, dan berusaha untuk merobohkannya? Mereka itu tidak sepatutnya masuk ke dalamnya (masjid Allah), kecuali dengan rasa takut (kepada Allah). Mereka di dunia mendapat kehinaan dan di akhirat mendapat siksa yang berat.



Advertisements

Terima kasih atas komen dan pandangan balas anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s